Pregnancy

All posts in the Pregnancy category

Birth story of Twins (Ryu & Kent)

Published August 30, 2019 by fereshia

Cerita sebelumnya bisa klik :

Your Journey is Begin

Pregnancy Journey ( TM1 – 2nd Month )

Pregnancy Journey ( 3rd Month )

Pregnancy Journey ( 4th Month )

Pregnancy Journey

Pregnancy Journey ( 5th Month )

Newborn shopping list & stuff

Pregnancy Journey ( 6th Month ) & Gender Reveal

4D USG

Pregnancy Journey ( 7th Month )

Pregnancy Journey ( 8th Month )

Pregnancy Journey ( 9th Month).

Sebelum keburu makin basi n mumpung sempat lagi ada waktu mau cerita tentang kelahirannya twins yg unpredictable πŸ˜… btw ceritanya bakalan panjang y xD

Menyambung postingan sebelumnya, tgl 26 Juli kita ada control lagi ke dsog n ini direncanakan jadi control terakhir sebelum lahiran n make sure bahwa kita semua fix mau lahiran di tgl 29 Juli 2019.

Control terakhir perkiraan berat twins keduanya sekitar 2,4 kiloan. Jadi aku udah bawa sekitar hampir 5kg diperut πŸ˜…. Kita udah kira-kira sih kemungkinan besar berat lahirnya nanti sekitar 2,5 kg atau 2,3kg. Yg mana aja yg penting dua-duanya udah tembus dari 1kiloan kita udah bersyukur banget. N sekalian mengkonfirmasi lagi twins perlu atau engga suntik pematang paru.

Dsog bilang twins ga perlu suntik pematang karena udah lewat dari 32 weeks, yg benar- benar perlu itu kalau lahirannya di 32 weeks. N efek dari suntik pematang paru itu hanya 24 jam *kirain efeknya buat seumur hidup.

Terus kita bahas tgl 29 Juli, plannya jam 8 udah sampai RS n request tindakan c-sectio dimulai jam 11an. Sebenarnya udah minta tindakan jam 1an tapi dsognya ga mau πŸ˜‚ n begitu dy sebut dsanya kalau jam 1 ga gitu bagus, y udah kita back to plan awal jam 11an.

Kenapa caesar karena sampai control terakhir posisi twins tetap 1 kepala dibawah 1 diatas, n dari awal hamil sudah 2 dokter yg bilang kalau twins lebih baik caesar karena resikonya cukup tinggi. Ada resiko kontraksi melambat, pendarahan, begitu 1 keluar yg 1 ternyata muter lagi posisinya, kontraksi hilang, ibunya kehabisan tenaga dll. Daripada memaksa n dapat resiko aneh-aneh lebih baik ikuti dari yg lebih pengalaman handle kelahiran bayi πŸ™‚

Tgl 27nya udah mewek2 wkwkwk coz belum mau pisah sama kehamilan ini, masih mau menikmati momentnya.

Tgl 28 siang tau-tau dr. Radius telp *ga biasanya, ga taunya beliau kasih info kalau kamar RS full & ventilator hanya sisa 1. Ventilator itu beda y sama inkubator, kalau pernah liat baby ditaruh n penuh selang sana sini nah itu tempat namanya ventilator. Dsog bilang buat jaga-jaga butuh 2 ventilator karena anaknya kembar, nah karena tersedia hanya 1 kalau sampai ada apa-apa sama twins maka salah satu twins harus dipindah ke RS lain yg available ventilatornya.

Saran dari dsog diundur aja hari lahirnya jadi tgl 1 Agustus biar pas 37 weeks n lebih matang jadi resiko-resiko jauh berkurang. Sebenarnya dari pas tgl 26 Juli udah kebaca dari muka dokter kalau beliau mau twins lahir lewat dari 36 weeks cuma karena kita maunya 29 Juli (pertengahan antara 36w n 37w) y dokter ngalah :p. Kita bilang kita diskusi dulu n nanti kabarin dokter lagi.

Setelah discuss kita telp dokternya lagi n sepakat lahirannya diundur n minta tgl 6 Agustus aja di jam yg sama n beliau ok.

Begitu tau diundur hati ini lega loh berasa dapat perpanjangan waktu seminggu buat menikmati kehamilan xD

Tgl 1 Agustus entah kenapa makin ga bisa tidur, berbagai macam posisi udah dicoba tapi susah banget buat tidur. Udah mikir kalau ini harus nunggu sampai 40 minggu kayaknya udah ga kuat n dari malam sempet ngerasa mules cuma males ke toilet, besok aja lah sekalian mandi :p

Tgl 2 Agustus jam 5 kurang pagi hari kebelet pee, ke toilet, pas bangun dari toilet tiba-tiba berasa ada currrrr…hati langsung dag dig dug.. liat kloset n curiga karena airnya keruh, aware ini pecah ketuban.. Langsung keluar bentar ambil kertas lakmus buat cek. Pengecekan pertama warna kertasnya jadi ungu, cek ke 2 pink, cek ke 3 agak biru.

Karena ragu akhirnya bangunin Koko pelan-pelan n bilang kayaknya pecah ketuban, Koko kaget, terus googling karena ga yakin wkwkwk. Aku bilang coba liat aja ditoilet belum aku flush.

Selama proses air ketuban ngalir ini aku cenderung santai sih, karena udah belajar dari bu Lanny kalau ciri ketuban kayak gimana n harus ngapain, jangan panik dll karena masih punya cukup waktu, kecuali air ketubannya udah berubah warna. Jadi sambil nunggu aku sambil tiduran lagi.

Baru tiduran bentar berasa lagi ada yg keluar dari bawah, buru-buru ke toilet lagi. Keluar duduk diranjang sebentar eh keluar lagi airnya lebih banyak jadi ke toilet lagi.

Terus kita telp dokter, itu udah sekitar jam 6an pagi. Dokter tetap tenang bilang sekarang ke Husada biar dicek nanti kita ketemu disana. Jadi kita siap-siap deh, untung koper udah siap jadi tinggal tarik aja. Yg belum siap kursi roda, belum dibersihin πŸ˜‚. Niat hati kalau lahiran dadakan tetap mau mandi dulu, realitanya ah udahlah daripada makin ngucur n ketuban makin berkurang, yg didalam perut lebih penting..

Selama perjalanan sempet WA bu Lanny buat ngabarin n make sure ini ketuban atau bukan..n WA ortu ngabarin kalau otw ke RS karena ditelp ga diangkat-angkat.

Udah cape-cape pake pembalut, begitu turun apartemen currrrr basah semua itu celana, udah terlanjur panggil taxi y udahlah cuek aja, basah basah deh itu taxi :p

Sampai RS ternyata susternya udah tau karena dr. Radius udah ngabarin pihak RS, jadi langsung masuk ruang bersalin lantai 5 n disuruh nunggu dulu sambil tiduran, sementara suami urus admin dll.

Admin dll beres kita nungguin dokter datang. Sambil nunggu kok beberapa kali kayaknya kontraksi datang. Ga lama nyokap datang nemenin.

Makin lama kok kayaknya bener ini kontraksi, dari berapa menit sekali jadi makin intens 5 menit sekali, 3 menit sekali.

Ga lama sekitar jam 8 dokter datang n bilang semua lagi dipersiapkan. Terus ngeliat aku yg sempat ngerasain kontraksi beliau tanya “kamu udah kontraksi y?”. Berarti bener kan, jadi aku jawab iya. Then beliau bilang kalau pecah ketuban memang akan memicu kontraksi n jadi makin intens. Yaaa..aku baru tau, kirain kalau pecah ketuban ga bakal kontraksi πŸ˜… jadi diri ini bisa dibilang ngerasain dua-duanya yg namanya kontraksi normal n proses c-sectio.

Dokter bilang sebentar lagi mulai tindakan, n suami nego minta mulainya kalau bisa jam 9 lewat n di ok in.

Nah sambil nunggu itu dari jam 7 pagi aku udah dipasangin infus, cek lab, cek alergi. Btw pasang infus itu sakitnya ga seberapa dibanding cek alergi obat y ckckck, tes alergi perih walaupun sebentar..

Entah jam berapa aku mulai dibawa ke ruang operasi lantai 1. Tegang? Engga, udah pasrah ha..ha..ha..karena no idea juga kan operasi lahiran kayak apa jadi ga mau mikirin lagi, malah concern ke kontraksi yg aduhai timbul tenggelam. Pas pisah sama Koko n nyokap masih sempet dadah2 senyum-senyum πŸ˜…

Begitu masuk ruang operasi yg memperkenalkan diri cuma dokter anestesi, malah ga tau kalau ada dokter anak standby πŸ˜… n suster yg ada lebih banyak, karena udah dikasih tau ini lahiran anak kembar.

Didalam diajak ngobrol dikit, terus disuntik anestesi. Kalau boleh jujur perbandingan suntik menyuntik n jarum-jaruman ini yg paling nyut-nyutan itu pas tes alergi. Malah pas suntik anestesi aku berasa jarumnya masih nancep n ga sakit πŸ˜†

Ga lama berasa bagian paha kebawah anget, lalu kebas. Terus dibilang prosesnya kita mulai y.

Ketika proses c-sectio aku ngebayangin kata orang-orang yg perutnya berasa digoyang-goyang, kenyataannya diri ini ga ngerasain apa-apa πŸ˜… cuma ngerasain pusing n mual, terus disuruh tidur sama susternya. Mana bisa tidur, penasaran mau liat twins n mau tau keadaannya πŸ˜€

Ga lama kata dokter anestesi twins udah lahir n disuruh nengok ke kiri liatin si twins aja. Tau-tau dsog bilang y operasinya sudah selesai y, gimana kamu rasanya anaknya udah lahir?.. Hah? Kok cepet amat y, ga berasa beneran loh..n selama didalam memang kayak ga tau waktu, ga tau juga jam ada dimana.

Cuma dikasih liat twins sebentar n kiss sebentar, terus aku tanya twins beratnya berapa n susternya bilang mau dibawa ke atas dulu untuk dicek semuanya sekalian berat & tingginya, baiklah. Selesai diruang operasi aku dibawa ke satu ruangan entah apa itu n dijagain 2 suster cowo, cukup lama disini. Ternyata selama aku disini Koko n nyokap masih nungguin diluar, mereka deg deg an karena twins udah keluar kok aku nya belum, takut ada apa-apa, maklum y namanya juga baru pengalaman pertama kali buat kami semua.

Sekitar 20 menit kemudian baru aku dibawa lagi ke lantai 5 tempat tadi pagi nunggu karena kamarnya belum siap, masih ada pasien yg belum pulang. Hari itu ternyata yg lahiran banyak juga jadi ada beberapa yg nunggu-nungguan kamar, n cukup lama kami nunggu jam 2an gitu baru bisa masuk kamar.

Selama nunggu kamar udah penasaran banget sama twins, terus ngobrol-ngobrol sama suami n mama tapi ga lama mereka diminta keluar biar aku bisa istirahat tidur. Y udah kebetulan udah mau jam makan siang jadi mereka sekalian keluar, tapi aku nya yg ga tidur-tidur, malah gelisah ditinggal karena ga ada temen ngobrol, ga bisa main hp juga :p

Setelah pindah kamar agak sorean berasa efek anestesi mulai menghilang mulai dari area perut n mulai ngerasain perut cenat cenut, perpaduan antara sakit operasi n kontraksi rahim. Yg paling maknyus ketika lagi cenut cenut itu terus harus masukin obat anti nyeri dari bawah jadi badan dipaksa suster miring, wah rasanya jaitan diperut makin sedap. Untungnya senat senut bekas operasi & kontraksinya hanya terasa 1 harian, besok-besoknya udah ga berasa sakit.

Sorean baru lah twins dibawa ke kamar..horeee..yippie..bisa liat wajah mereka lagi, n dikasih selamat sama suster-suster n di info beratnya twins.

Ryu lahir duluan dengan berat 2,8 kg, Kent yg selisih 1 menit dengan berat 3 kg. Whattt?.. terus terang pada kaget n pada amaze karena berat mereka untuk ukuran twins kayak berat bayi normal, rata-rata twins di 1,an atau dibawah 2,5 kg. Aku n Koko sendiri pun ga nyangka karena jauh dari prediksi kita, n aku bawa hampir 6 kg diperut πŸ‘ΆπŸ‘Ά

Ditambah dengan berat segitu mereka ga perlu masuk ventilator/inkubator, kita semua makin happy, keduanya sehat. Ga cuma yg lahiran yg happy, dr. Radius, dokter anestesi, dokter anak, suster-suster sana juga happy banget, jadi tiap suster yg datang ke kamar pasti kasih ucapan selamat n comment kurang lebih mirip-mirip : anaknya kembar y Bu, selamat y, gede loh dua-duanya untuk ukuran kembar, mamanya padahal kecil kok bisa y, dll.

Mamanya kecil tapi selama hamil mamanya udah naik 20kg wkwkwk…tapi ga keliatan dibadan jadi ga ada yg nyangka naik segitu banyak xD

Mungkin case kembar lahir dengan berat segitu dari mommy yg kecil begini di RS tersebut jarang y, jadi selama di RS tersebut kita jadi trending topik plus satu-satunya yg lahiran kembar selama 4 hari disana, **ngerasain jadi terkenal sebentar lah y walau cuma 4 hari :p

Dokter Radius termasuk dokter yg care y menurutku, selain ngabarin apa yg terjadi di h-1, di hari Minggu ternyata dia datang buat visit pasien-pasiennya sebentar. N sempat comment : ini anakmu y yg memilih mau lahirnya kapan :). Beliau dokter yg paling happy kayaknya dibanding yg lainnya, keliatan dari wajahnya terlihat ada kepuasan handle lahiran ini, sumringah n mungkin beliau juga banyak dapat ucapan selamat *jadi mommy kecil n twins bikin dokter jadi ikutan trending juga 🀭

Btw ingat kan awal bulan ini ada gempa, pas kejadian itu hari pertama aku di RS, n pas kejadian gempa twins lagi rooming in dikamar, salah satu twins lagi aku susuin kebetulan. Suster datang panik n minta twins yg lagi disusuin digendong segera balik ke ranjangnya. Suami yg ga berani gendong karena ‘dipaksa’ suster n keadaan jadinya berani gendong n pindahin twins wkwkwk. Aku gimana? Pasrah udah..kalau sampai ada apa-apa y aku udah ga bisa apa-apa juga, miring aja belum bisa apalagi jalan. Saat itu mikir yg penting twins selamat dulu, suami bisa selamatin twins, soal aku nasibnya gimana belakangan aja.

Kurang lebih ini cerita kelahiran twins yg unpredictable he..he..he.. Kami semua bersyukur semua berjalan dengan lancar, tenang, cepat, semuanya sehat, selamat tanpa kekurangan sesuatu apapun.

Terima kasih buat teman-teman yg sudah menyempatkan diri untuk datang, buat teman-teman yg udah kasih gift buat twins, buat ucapan-ucapannya, terima kasih juga all buat doa & supportnya buat kami & twins, terima kasih banyak semuanya πŸ™

Mommy twins, Ryu & Kent 😘

Pregnancy Journey ( 9th Month )

Published August 1, 2019 by fereshia

Cerita sebelumnya bisa klik :

Your Journey is Begin

Pregnancy Journey ( TM1 – 2nd Month )

Pregnancy Journey ( 3rd Month )

Pregnancy Journey ( 4th Month )

Pregnancy Journey

Pregnancy Journey ( 5th Month )

Newborn shopping list & stuff

Pregnancy Journey ( 6th Month ) & Gender Reveal

4D USG

Pregnancy Journey ( 7th Month )

Pregnancy Journey ( 8th Month )

32 weeks – 36 weeks

Awal masuk 32 weeks sempet-sempetnya datang ke pameran imbex ha..ha..ha.. coz belum pernah datang, ada yg mau dibeli, n karena ini terakhir kalinya keluar pergi-pergi ( masuk bulan Juli udah no more jalan-jalan jauh or mall kecuali control ke dokter coz memang udah commit mau dijaga biar ga lahir prematur twinsnya πŸ™‚ ).

Pulang dari pameran area dibawah perut kiri kanan sekitar selangkangan sakit. Pikir-pikir apa mungkin pas dipameran kebanyakan jalan. N ini berlangsung selama beberapa hari, yg bikin kalau tiap jalan sakit walaupun jaraknya dekat.

Ternyata bukan ada apa-apa or twins kenapa-kenapa, tapi seiring membesarnya perut otot-otot disekitarnya juga meregang, nah tubuhnya lagi mempersiapkan untuk makin gede space perutnya makanya sakit-sakit n untungnya cuma beberapa hari aja ga sampai berminggu-minggu ngalamin.

2 Juli 2019

Waktunya control twins, so far perkembangannya baik & tetap sesuai chart kalau menurut dokter y. Dari segi berat yg satu sudah sekitar 1,8 kiloan & yg satu lagi 1,7 kiloan beda-beda tipis tapi masih ok.

Dokter juga reminder untuk ga jalan-jalan ke mall kalau ga perlu karena jalan keliling gitu cape *dalam hati ngomong : udah ga kuat juga dok jalan-jalan, jalan bentar udah cape banget n perut bawahnya sakit πŸ˜‚

Mulai dari sekarang jadwal control udah berubah jadi per 2 minggu sekali, jadi perkiraan dokter 2x lagi pertemuan habis itu lahiran.

N beliau juga ingetin untuk perbanyak makan protein untuk support badannya biar kuat bawa twins karena pasti berat.

Bulan ini sekalian keputusan mau di RS mana nanti lahirannya. Waktu awal-awal hamil sih RS yg mana aja, kan dokternya praktek di 2 tempat RS Family & Husada, jadi yg mana aja ga masalah.

Iseng-iseng pas trimester pertama tanya ke RS F estimasi by lahiran berapa kalau kembar. Dijelasin sama staffnya kurang lebih penambahan sekitar 12jt-15jt (asumsi/contoh kalau ambil yg kamar VIP coz waktu itu dijelasinnya yg VIP contohnya). Jadi kita kira kalau kembar tuh biaya 2x lipat ternyata ga selalu y, tergantung RS.

Nah kebetulan ipar ada perlu ke RS F jadi aku ikut lah sekalian mau make sure lagi estimasi by lahiran sebenarnya berapa. Coz tanya kanan kiri yg pernah lahiran disini kok biaya tambahannya ga sebesar yg dijelasin. Ngerti sih bedanya pasti di kembar, adm, obat dll, cuma kalau dari hasil penjelasan n hitung-hitungan anak accounting wkwkwk untuk penambahan kelas VIP kemungkinan sekitar 10jt-12jt, berarti kalau kelas 1/utama atau kelas 2 bisa dibawah itu dong, makanya mau make sure.

Tanya ke staff RSnya contoh untuk yg kelas utama/1 sekitar berapa jadi penambahannya? jeng..jeng..jeng..lah malah makin gede dari contoh yg dikasih waktu itu, kurang lebih nambahnya mau 20jt 😳 kalau ditotal yg ada beneran jadi hampir 2x lipat biaya lahiran buat kembar. Dengan perkiraan dari staffnya admin sekitar 4jt-5jt, kembar 5jt-8jt, kalau pilih jam 4jt-5jt. Memang namanya juga perkiraan, tapi ga ada salahnya kan persiapan lebih kalau-kalau ternyata butuhnya bener segitu. Tapi kok y jadi ga make sense dengan pricelist yg masih sama, kamarnya turun kelas tapi penambahan biayanya malah lebih over, astagaaa πŸ˜‚

Ga pakai ba bi bu..next control ke dsog sekalian survey ke RS satunya lagi, bandingin sekalian. Kalau ternyata dua-duanya ga jauh beda/sama y udah dimana aja lahirannya tapi turun kelas :p

16 Juli 2019

Control berikutnya lagi ke dokter, sebelum ke dokter kita mampir dulu ke RS H buat tanya-tanya n sekalian liat-liat kamar rawatnya.

Dari segi harga RS ini lebih murah memang (sayang pricelistnya ga boleh difoto), dari segi kamar nah ini ga bisa dibandingin karena aku cuma bisa liat kamar di RS ini aja, yg RS satunya waktu itu lagi full jadi ga bisa tour.

Berbekal hasil survey n hasil reviewnya kak Pypy *dadah2 dulu* si Koko sih sreg disini, dari segi parkir, cari makan, plus harga lahiran *tetep y money is money, logika harus tetep jalan, coz habis lahiran masih banyak biaya menunggu didepan mata πŸ˜‚

Lanjut habis itu kita control twins, saat ini berat twins udah 2,1 kiloan & 2,0 kiloan, wow dalam 2 minggu udah pada nambah sekitar 300gr, cepetnya..

Keadaan mereka masih sama y, posisi masih satu diatas satu dibawah kepalanya, plasenta aman ga menutupi jalan lahir, air ketuban juga bagus. Yg ga ok kondisi Mommynya, kusudah mulai engap, cepat cape, pas tensi juga tumben-tumbenan tensinya agak naik..

Karena kondisi twins masih sama jadinya diputuskan nanti lahirannya c-sectio. Jadi dokter udah tanya kira-kira mau pilih lahiran tgl berapa?

Kita coba suggest tgl 29 Juli, dengan pemikiran udah lewat dari 36 weeks jadi udah aman, n pas liat kalender dokternya juga itu masih kosong. N dokternya setuju juga jadi sementara keputusan lahiran tgl 29 Juli.

Lalu next control 2 minggu lagi sekalian memastikan semuanya.

Update mengenai baobao, belakangan kalau lihat perut berasa kayak mereka lagi nafas didalam, soalnya perutku naik turun gitu hi..hi..hi..

Terus suka ada gerakan gelombang atau kayak ombak diperut, jadi perutnya goyang-goyang 🀣

Kalau nonjol-nonjolnya mereka diperut jadi makin sering terlihat plus tulangnya *walaupun entah bagian tubuh mereka yg mana yg dikasih liat*, bahkan kadang bikin kaget si Koko, soalnya suka yg tiba-tiba nonjol terus ngilang, atau nonjol lalu keliatan arah pindahnya kemana, walaupun udah sering liat tetap aja amaze, seru n bisa diajak main 😁

Selama sebulan ini perut makin sering kenceng, ga cuma ketika lagi habis pee, kalau kebelet pee kenceng, lapar kenceng, kurang minum kenceng juga, tapi kencengnya tetap hanya diperut atas aja. Kalau udah kenceng bentuk perut jadi ga karuan, ga bulet :p

Makin kesini makin susah tidur, apalagi kalau mau ganti posisi tidur itu perut bisa bereaksi kenceng dulu habis itu baru rileks.

Ga hanya sampai sini, sekitar masuk weeks 34 bagian pantat kiri tuh sakit (sampai sekarang). Kalau orang-orang bilang biasanya akhir kehamilan pinggang, punggung yg sakit karena berat, tapi di aku malah pantat n cuma disatu sisi. Rasanya jangan ditanya, berdiri/jalan sedikit/duduk/ mandi/jongkok, dll semuanya jadi serba sulit & terbatas karena rasa sakitnya. Tapi udah tinggal sedikit lagi finish kan ibaratnya jadi dinikmati & dijalanin aja 😁 **sambil aduh..aduh…

To be continue…..

Pregnancy Journey ( 8th Month )

Published July 19, 2019 by fereshia

Cerita sebelumnya bisa klik :

Your Journey is Begin

Pregnancy Journey ( TM1 – 2nd Month )

Pregnancy Journey ( 3rd Month )

Pregnancy Journey ( 4th Month )

Pregnancy Journey

Pregnancy Journey ( 5th Month )

Newborn shopping list & stuff

Pregnancy Journey ( 6th Month ) & Gender Reveal

4D USG

Pregnancy Journey ( 7th Month )

28 weeks – 32 weeks

Ga terasa udah mulai masuk trimester 3, perasaan belum lama nikmatin trimester 2 hi..hi..hi..

Hal yg paling pertama dialamin waktu masuk 28 weeks itu adl perut kenceng!

Dalam sehari bisa beberapa kali ngalamin yg namanya perut kenceng, ga lama memang paling berapa menit tapi kalau perut udah kenceng aktifitas harus berhenti dulu sebentar soalnya perut agak nyut & maju nonjol keatas ha..ha..ha..

Jadi mikir ini karena apa y kenceng, karena awal-awal ngalamin kenceng selalu pas setelah pee. Sempat tanya ke Bu Lanny K ( kebetulan aku masih sempat ikut hypnobirthing πŸ™‚ ) n beliau bilang kemungkinan sudah mengalami kontraksi palsu. Jadi badannya sudah mulai mempersiapkan diri.

Ada tanya-tanya juga ke beberapa Cici blogger yg pernah hamil n jawaban mereka kurang lebih sama yaitu kemungkinan braxton hicks atau karena babiesnya mulai turun.

3 Juni 2019

Control dokter n sekalian tanya perihal perut kenceng. Jawaban dokter ada 2 kemungkinan, 1 braxton hicks, kedua karena twins makin berat jadi makin nekan kebawah makanya area rahim ketekan n perut jadi suka kenceng. Selama ga ada flek atau darah, n bukan tiap 5 menit sekali kencengnya ga masalah kata dokter.

Berat twins di weeks 28 ini udah tembus 1 kilo lhoo yeayyy..dua-duanya udah sekitar 1,2 kilo beda berapa puluh gram doang πŸ˜€ cepet juga y dalam sebulan naik hampir 500gr.

Ada yg lucu waktu kontrol kali ini, si Koko kan penasaran jadi dia tanya ke dokter :

Koko : Dok, ini kok bentuk perutnya makin ga karuan sih?

Dokter : *ketawa* terus bilang… Ibu hamil dimana-mana memang perutnya ga bulet, yg bulet cuma di sinetron n pake bantal.

wkwkwk…

Perubahan-perubahan lain yg aku alami dibulan ini :

Bagian pergelangan kaki kadang masih suka sakit kalau dibawa jalan/berdiri. Ada sih masanya ketika bagian pergelangan kaki ga sakit, yg setelah diliat ternyata kaki membengkak perlahan-lahan. Jadi kayaknya demi menopang tubuh yg semakin berat, bagian kaki perlahan-lahan memang harus membengkak, yg salah satu tandanya y sakit-sakit sedikit karena pembuluh darahnya melebar. Jadi kalau sakit tandanya mau bengkak sebentar lagi, begitu ga sakit bengkaknya baru keliatan ha..ha..ha..

Sakitnya pergelangan kaki itu masih lebih mendingan dibanding sakit dipergelangan tangan n nyeri kaku dijari tangan.

Lupa tepatnya mulai kapan tapi pergelangan tangan kiri tuh hampir setiap hari n sepanjang hari kalau lagi salah posisi sakitnya bukan main *kayak urat/syaraf ketarik gitu. Pegang gelas aja bisa bikin pergelangan tangan sakit, kalau udah begini kudu sampai ada suara ‘tek’ pas digerak-gerakin baru pergelangannya enakan. Yg ternyata sama pembuluh darah disekitar area pergelangan tangan kiri mengalami pelebaran n jadinya bengkak, herannya cuma ditangan kiri. Jadi sekarang kalau mau ngapa-ngapain hanya mengandalkan tangan kanan, karena tangan kiri super sensitif banget deh, ampuuunnn sakitnya 😦

Area perut selain kenceng juga mulai sering gatel, kadang berasa ketarik-tarik kulitnya (kalau ketarik jadi ga nyaman). Pertumbuhan babies mulai melesat di trimester 3, jadi kulitnya makin cepat meregang makanya suka gatel terlebih diare dekat pusar πŸ˜…. Kalau udah begini buru-buru pakai cream/oil deh kalau engga tangan bisa ga tahan mau garuk-garuk *kadang suka kelepasan ngegaruk juga sih pakai baju :p

Kalau soal keaktifan baobao diperut, mereka makin ga bisa diem terlebih kalau sore hari n malam mau tidur. Suka penasaran ini mereka lagi ngapain sih didalam, main apa sih berdua πŸ‘ΌπŸ‘Ό

Mulai lebih keliatan gitu yg nonjol diperut ada kayak tulangnya, ada bentuk, kadang kayak berasa entah anggota tubuh mereka yg mana ada yg tiba-tiba nongol aja lewat diperut. Biasa Koko suka tanya kalau lagi kayak gini sakit ga sih? berasa ga kalau lagi gerak merekanya (misal pas suami lagi pegang perut tapi aku ga pegang)?… Berasa lah ha..ha..ha..diperut sendiri kan..

Pagi hari suka berasa twins posisinya naik keatas, soalnya kalau bangun tidur suka sesak. Karena mulai sempit juga sih y didalam perut :p n karena posisi mereka juga mungkin jadi mereka bergerak ke atas. Jadi mulai sering latihan gerakan creating space yg diajarin waktu hypnobirthing n yoga hamil biar twins punya ‘ruang’ untuk lebih berkembang lagi. Walaupun tetap y ruangannya terbatas, mamaknya kecil begini wkwkwk..

Ga terasa sebentar lagi masuk 9 bulan, makin dekat waktu buat ketemu twins πŸ˜ƒ

Pregnancy Journey ( 7th Month )

Published July 7, 2019 by fereshia

Cerita sebelumnya bisa klik :

Your Journey is Begin

Pregnancy Journey ( TM1 – 2nd Month )

Pregnancy Journey ( 3rd Month )

Pregnancy Journey ( 4th Month )

Pregnancy Journey

Pregnancy Journey ( 5th Month )

Newborn shopping list & stuff

Pregnancy Journey ( 6th Month ) & Gender Reveal

4D USG

24 weeks – 28 weeks

4 Mei 2019 kita kontrol bulanan lagi ke dokter, pertumbuhan twins sesuai chart, keadaan mereka sehat, n dokter make sure lagi gendernya boys. Udah cukup berarti y 3x harusnya udah ketok palu wkwkwk.

Berat twins saat ini beda tipis, yg satu 720gr yg satu lagi 690gr n dokter bilang ini kategori normal. Kalau menurut aplikasi2 gitu ini twins keberatan 100gr :p

Dokter cek letak plasenta & air ketuban n semuanya bagus, plasenta ada diatas bukan dibawah n ga menutupi jalan lahir. Posisi mereka berdua masih sama kayak 2 minggu yg lalu 69.

Makin kesini udah makin ga bisa lihat dengan jelas bentuknya twins diperut, mereka tambah besar tapi space terbatas, padahal pengen lihat mereka lagi ngapain, nendang-nendang kah, atau dadah-dadah, atau lagi akrobat xD

Seiring pertumbuhan twins makin besar gerakan twins juga tambah terasa, suka nonjol-nonjol, tendang/tinju, kadang kayak lagi cegukan ha..ha..ha.. tapiii..tapi nih y giliran mau divideoin buat kenang-kenangan tuh mereka diem πŸ˜‘ jadi rada pe er nyari moment buat videoin..

So far so good y sejauh ini dari perkembangan twins, n dari aku juga ga banyak keluhan atau kenapa-kenapa πŸ™‚

Soal jari tangan yg kaku nyeri-nyeri masih mengalami sampai sekarang tiap pagi, ga bisa diapa-apain he..he..he..tapi rasa sakitnya udah much better dibanding awal-awal.

Baru nyadar juga kaki menunjukkan pembengkakan/melebar lagi n bagian pergelangan kaki mulai suka sakit kalau dibawa jalan/berdiri. Jadi suka minta Koko pijitin hi..hi..hi.. *mumpung ada moment kan :p

4D USG

Published July 3, 2019 by fereshia

Cerita sebelumnya bisa klik :

Your Journey is Begin

Pregnancy Journey ( TM1 – 2nd Month )

Pregnancy Journey ( 3rd Month )

Pregnancy Journey ( 4th Month )

Pregnancy Journey

Pregnancy Journey ( 5th Month )

Newborn shopping list & stuff

Pregnancy Journey ( 6th Month ) & Gender Reveal.

Dari sebelum hamil udah niat kalau nanti hamil mau 4D usg, tujuannya untuk lihat perkembangan organ-organ bayi yg tidak terlihat lewat 2D usg.

Jadi begitu masuk 18 weeks udah mulai deh cari-cari info 4D baiknya dilakukan kapan, RS mana yg bisa 4D, biayanya, dll.

Berdasarkan info yg aku dapat 4D baiknya dilakukan saat usia kehamilan 20 weeks – 24 weeks. Kalau paling pas sebaiknya di 23 weeks. Tapi ini berlaku kalau kehamilannya dengan 1 baby. Karena aku twins jadi disarankan sebelum 21-22 weeks soalnya babies sudah makin besar n “tempat tinggalnya” terbatas, jadinya lebih sulit dicek.

Karena mikir faktor lokasi akhirnya diputuskan cari yg dekat aja n ga antri lama. Sempat disuggest RS daerah Menteng coz dari segi harga lebih murah, tapi kalau jarak jauh + kudu rebutan dari jauh hari appointment belum lagi tiba-tiba bisa batal n reschedulenya masih lama mending ga jadi deh, better pilih mahalan dikit tapi ga nguras emosi n waktu :p

Pilihan akhirnya mengerucut ke RS Family & RS Grand Family karena masih cukup ok lah dari harga.

Waktu telp pertama kali ke RS Grand Fam harganya beda tipis sama yg di Family, sedikit lebih tinggi (kalau ga salah inget yg grand 800an, fam 700an). N di info minimal h-1 minggu telp lagi untuk bikin appointment tgl & jam.

Tadinya udah mau pilih Fam aja kalau gitu, pas telp lagi untuk make sure ternyata kalau twins harga 4Dnya jadi kena double πŸ˜‘ lah jadi malah 2x lipat harga yg di Grand Fam dong, jatuhnya lebih mahal.

Beberapa hari kemudian telp lagi ke Grand Fam eh ternyata per bulan April harga 4D mereka naik 1,5x lipat. Jadi kalau mau dapat harga lama paling lambat Maret *iya tapi masalahnya usia kandungan pas bulan Maret belum sampai 20 weeks πŸ˜‚* lalu sekalian tanya kalau twins kena double ga? Eh ternyata tetap dihitung harga 1 jadi walaupun secara harga naik tapi tetap jatuhnya lebih murah daripada di Fam yg kena double.

Akhirnya pilih 4D di Grand aja walaupun agak lebih jauh jaraknya, pertimbangannya secara harga lebih make sense :p secara teknologi n layar pasti lebih jelas, n dsog yg melakukan 4D dr. Hendrik Sutopo dimana kita udah sreg sama dia.

Sebelumnya aku tanya dulu ke dokter Hendrik via WA baiknya usg 4D kapan n beliau yg kasih saran baiknya sebelum 22 weeks, n beliau ingetin tujuan 4D bukan buat lihat muka loh y tapi lihat detail anatomi yg penting. **ini apa karena banyak yg pengen foto n lihat muka y makanya dokternya wanti-wanti begini…

15 April 2019

Datang ke Grand Fam jam 10 karena dapat jadwal 4Dnya jam segitu. Ke bagian pendaftaran n diarahkan untuk langsung pembayaran lalu langsung aja ke ruangan 4D n nunggu disana.

Nunggu ga terlalu lama terus giliran kita periksa. Pemeriksaan 4D mirip kayak 2D, n aku baru tau selama pemeriksaan 4D dokternya akan bolak balik periksa melalui 2D juga jadi gonta ganti 2D 4D.

Selama pemeriksaan dokternya akan sambil menjelaskan, ini bagian apanya, pertumbuhannya bagaimana, letak, dll.

Puji syukur semua pertumbuhannya Baobao keduanya baik n sesuai, jantung & ginjalnya baik ga ada yg bocor, tulang-tulangnya juga baik, semua indranya bertumbuh sesuai, posisi Baobao berubah lagi jadi 69, n gendernya dimention lagi sama dokter ha..ha..ha.. baguslah ada second opinion, 2 dokter bilang boys.

Selama 4D Baobao dua-duanya aktif. Tapi untungnya foto mukanya twins ke ambil semua diawal coz belakangan pas dokternya mau ambil gambar mukanya lagi mereka nutupin, yg satu nutupin pakai tangan jadi kayak lagi ngucek-ngucek mata gitu. Ada satu moment y pas dokter sengaja explore bagian lain terus balik lagi ke twins yg dikanan n mau ambil gambar mukanya lagi, eh dia angkat 1 kaki dong pake tangan jadi itu muka ketutupan kaki. Amaze ha..ha..ha..bisa gitu y didalam perut..nak..nak yg ngajarin didalam perut siapa xD

Selesai usg kita bisa milih 1 foto yg mau dicetak yg mana (aku 2 foto) n foto bisa diambil hari itu juga kalau pakai hp android jadi tinggal ditransfer. Kalau dalam bentuk CD bisa diambil 1 hari setelahnya.

Btw aku kurang tau y kalau 4D ditempat lain bagaimana n berapa lama. Sepengalaman aku kemarin 4D kurang lebih hampir 1 jam.

Tips lainnya kalau mau 4D :

– cari info sejelas-jelasnya soal harga, appointment, apa aja yg harus dibawa, kalau punya anak kembar perhitungannya gimana

– bawa cemilan & minuman manis sembari menunggu antrian. Ada kalanya misal lagi ditengah-tengah 4D n dedenya ga mau kasih liat mukanya dokter bisa minta Mommynya jalan-jalan dulu keliling or minum/makan yg manis-manis lalu balik lagi buat lanjutin 4D

– siapkan budget, mengingat 4D ga murah juga harganya n tanya sejelas-jelasnya *ga mau rugi :p

– konfirmasi kembali di h-1 untuk make sure kita kesana ga sia-sia.

Pregnancy Journey ( 6th Month ) & Gender Reveal

Published June 23, 2019 by fereshia

Cerita sebelumnya bisa klik :

Your Journey is Begin

Pregnancy Journey ( TM1 – 2nd Month )

Pregnancy Journey ( 3rd Month )

Pregnancy Journey ( 4th Month )

Pregnancy Journey

Pregnancy Journey ( 5th Month )

Newborn shopping list & stuff

20 weeks – 24 weeks

Di bulan ini intensitas twins nendang-nendang mulai terasa n mulai sering. Masih suka nonjol-nonjol diperut bikin bentuk perut ga karuan hi..hi..hi.. ada kalanya mereka kalem hampir seharian gerakannya halus banget. Pernah juga nendang barengan di posisi yg berbeda xD

Kalau diperhatikan twins nih lebih aktif dimalam hari, n ada jam nya gitu. Ntar kalau udah selesai udah mereka diem bobo sampai pagi.

Btw aku sempat ngerasain kayak ada yg nyetrum diperut tengah, misal dari posisi tiduran terus bangun, beneran berasa kesetrum, ada yg pernah ngalamin? apa ga sengaja kena bagian tubuhnya baby y jadi ada reaksi kayak kesetrum?

Ada sempat ngerasain juga kadang kala bagian perut anget-anget semenjak ada twins.

Dipertengahan bulan April aku sempet terpeleset dikamar mandi, bukan terpeleset yg sampai parah tapi cukup bikin jantung dag dig dug. Ceritanya karena kelamaan jongkok, nah bangun berdiri terus jongkok lagi pas disini nih kaki ternyata udah terlalu lemes jadi kaki yg kiri lunglai gitu n nimpa kaki kanan jadi jatuhnya posisi duduk (*untung bukan dari posisi berdiri ke duduk) terus kaki kiri kena pintu jadilah pintu bunyi DUKKK!! kenceng. Mana posisi lagi mandi pula jadi ga bisa minta tolong.

Akhirnya ngomong ke Koko kayaknya ga bisa lama-lama dirumah ortuku lagi, perut makin besar n nanti makin berat, jongkok udah susah, belum intensitas bolak balik pipis makin sering, gimana kalau balik apartemen, gpp deh dibela-belain balik. Awalnya Koko ga setuju pertimbangan dia nanti aku lebih stress n balik stress lagi kalau di apartemen *n beneran kejadian 😞* tapi karena pertimbangan ini itu y udah mau ga mau deh diapprove.

Bulan ini kita ada control lagi kedokter, pas nimbang berat badan astaga…naik 3,5kg 🀣 pantes berasa agak berat n engap perutnya karena kenaikannya cukup drastis.

USG twins lagi n dikasih dengar detak jantungnya lagi, puji syukur semuanya normal sesuai pertumbuhan, sehat, beratnya sedikit berlebih ha..ha..ha..jadi secara ukuran usg weeksnya maju seminggu.

N bagian yg paling ditunggu-tunggu kita semuaaa…gender reveal wahahaha..

Kali ini kita ga tanya ke dokter malah dokternya sendiri yg tanya ‘gendernya udah saya kasih tau belum y bulan kemarin?’ kompak kita jawab ‘belum dok’ :p

Then dimulai lah gendernya twins dicari-cari..

Taraaa…

They’re boys 😊

Soal gender ini aku ada bilang ke Koko tunggu sampai beberapa kali dikasih tau biar beneran confirm gendernya baru cerita-cerita ke yg lain. Soalnya takut dokternya salah πŸ˜‚

Jadi kita beneran nunggu beberapa kali, pertama sama dsog yg biasa control, terus sama dsog 4D, lalu sama dsog yg biasa control confirm lagi, baru deh berani open he..he..he..

Kami berdua apa aja dari awal mau keduanya cowo, keduanya cewe, atau 1 cowo 1 cewe, diberikan kesempatan hamil kami udah bersyukur sekali jadi ga terlalu mikir harus A/B/C. Yg penting mereka kuat, sehat selalu, normal semuanya, aman & nyaman di dalam rahim sampai waktunya mereka lahir πŸ™ Tapi dari awal aku ada feeling antara boys or boy n girl wkwkwk…

Buat yg jawaban tebak-tebakannya benar ditunggu y pemenangnya besok πŸ˜‰ yg belum menang mini giveaway ga apa-apa y πŸ™ n terima kasih semua atas partisipasinya ikut seru-seruan mini giveaway tebak gender twins πŸ˜ƒ

Newborn Shopping List & Stuff

Published June 20, 2019 by fereshia

Cerita sebelumnya bisa klik :

Your Journey is Begin

Pregnancy Journey ( TM1 – 2nd Month )

Pregnancy Journey ( 3rd Month )

Pregnancy Journey ( 4th Month )

Pregnancy Journey

Pregnancy Journey (5th Month ).

Dulu waktu belum hamil Mama pernah bilang kalau nanti hamil belum 7 bulan jangan belanja barang baby dulu, tunggu 7 bulan baru mulai beli-beli. Kalau kata mitos-mitos yg beredar sih gitu y..he..he..he..

Tapi realitanya anaknya ga ngikutin :p

Dari bulan ke 3 aku udah mulai hunting-hunting ngelist barang-barang apa aja yg dibutuhin newborn. Mampir ke forum sana sini, baca blog-blog sampai bisa bolak balik berkali-kali ha..ha..ha.. Dimasukin list dulu, cari info beli dimana, bandingin harga, discuss sama Koko mana yg butuh n ok dibeli.

Comment emak? ga ada xD Mungkin karena dapat twins jadi beliau lebih ngertiin, bahkan sempat bilang kalau pas 7 bulan beli semua belum tentu sanggup karena udah makin berat. Aku pernah bilang kalau semua nungguin 7 bulan keatas berat juga biayanya langsung ngejebret keluar, n 7/8 bulan keatas mulai susah kemana-mana karena perut udah tambah besar n cepat cape, daripada buru-buru beli sekaligus mending dicicil jadi sisa barang bebelian ditrimester 3 ga terlalu banyak n beli yg warna netral-netral aja..

Btw list ini disesuaikan dengan kebutuhan masing-masing y, ga mutlak harus ada n bagi calon Mommy yg lain ga wajib ikutin 100%. Buat teman-teman yg udah pengalaman ku terbuka sama saran kalian mana yg sebenarnya perlu or ga perlu-perlu banget bisa dibeli nanti-nanti, maklum newbie masih no idea πŸ˜…

Postingannya bakal panjang y he..he..he..sekalian aku juga cek list mana yg udah ada mana yg belum πŸ™‚

**Mom’s needs (pregnancy & maternity) :

Breastpad (tertarik yg dari pigeon/iris/gabag)

Bra menyusui done

Celana dalam seamless done

***Rekomen beli tipe ini, karena ga usah takut ngejiplak, ga kenceng jadi ga bikin sesak, ga bikin bertanda, ga gatal. Menurutku tipe ini aman juga dipakai buat yg after lahiran dengan c-sectio karena ga ketat.

Nipple cream done

Korset done

Nursing cover/apron menyusui done

Maternity belt done

***Belt ini butuh y terutama kalau hamil twins, karena masuk trimester 2 perut udah berasa goyang-goyang he..he..he..kalau yg hamil single umumnya dipakai pas trimester 3. Jadi buat jaga kalau-kalau dimobil/lagi jalan perutnya kegoyang-goyang, atau yg perutnya makin berat biar ga turun banget sebelum waktunya, nah belt ini membantu banget.

Bantal menyusui

Stretchmarks cream/oil done

Pembalut done

Baju bukaan depan/menyusui done

Dry shampoo done

Kertas lakmus warna pink done

Kinesio tape done

***Ini juga rekomen dibeli untuk yg selama hamil ada mengalami misal sakit punggung, pinggang, pergelangan kaki dll. Waktu punggung belakangku pegal aku juga pakai ini, enak jadinya bentuk badan lebih lurus n ga cepat pegal/sakit. Buat yg belum tau coba search kinesio tape ini, umumnya ini dipakai sama atlet-atlet yg misal ada masalah keseleo atau besoknya harus tanding tapi bagian tubuhnya ada yg pegal/nyeri. Aku juga awalnya ga tau ha..ha..ha..tapi ternyata ini bisa dipakai buat bumil juga n aman.

**Breastfeeding needs :

BreastpumpΒ done

– Botol susu

– Kantong asi (Gabag or another brand)

– Rak botol/pengering botol

Sikat botol done

– Cooler bag (Gabag/Allegra yg gambar kelinci waha..ha..ha..tapi bisa beli nanti lah)

Electric warmer done. Thank you Nie & Ci Tina buat early giftnya ^^

– Mobile warmer

***Persoalan warmer ini bikin galau sih mau yg elektrik atau yg bisa dibawa-bawa. Ada saran teman-teman? Kalau elektrik tertarik sama Little Giant Zamini/Polino karena wattnya termasuk rendah

Kalau yg mobile tertarik Avent thermal warmer, selain bisa dibawa jalan jadi bikin ga bolak balik keluar masuk dapur :p

– Penjepit botol

– Freezer asi (kemungkinan besar sewa)

UV Sterilizer done

***Ini ga harus UV y tergantung kebutuhan kalian. Kalau aku mau ga mau haruz UV dibanding uap/sistem rebus (karena serumah sama mertua yg pernah tbc n kumat lagi ngerokoknya, selain itu karena punya twins jadi takut ga terkejar sistem cuci botol sterilnya biar sekalian angkut gitu).

– Milk saver/penampung asi

Cup feeder done

**Bedding needs :

Baby box/baby crib done

Waterproof cover/matrass protector buat dikasur bayi

Bantal done

Guling (wkwkwk bantal udah dibeli tapi gulingnya malah belum)

Selimut done

Sarung bantal done

– Sarung guling

– Sprei

**Babies needs :

Diapers

Perlak karet/waterproof done. Thank you Ci Yanti buat early giftnya ^^

Kain bedong done

Handuk done. Thank you Ci Dewi buat early giftnya ^^

Selimut topi/blanket done. Thank you Ci Tina buat early giftnya ^^

Sisir done

Pembersih telinga done

Diaper cream done

Dot/pacifier

– Slaber & bib

Cotton bud done

– Nose cleaner

Baby bather done. Thank you Nie buat early giftnya ^^

Wash lap done

– Jaket

Topi done

Gunting kuku done

Kapas bulat done. Thank you Ci Dewi buat early giftnya ^^

Kaos kaki done

– Baju tangan panjang

Baju tangan pendek done

Baju tanpa lengan done

Sarung tangan done

Sarung kaki done

– Celana panjang tutupan kaki (masih mikir butuh apa ga, kalaupun beli mungkin ga banyak)

– Celana panjang tanpa tutupan

Celana pendek done

Celana pop done

– Sleepsuit tanpa tutup (masih mikir butuh apa ga, kalaupun beli mungkin ga banyak)

– Sleepsuit tutupan kaki (masih mikir butuh apa ga, kalaupun beli mungkin ga banyak)

Gurita done

– Popok tali

– Kacamata jemur

Pembersih mulut/sikat lidah done

Sepatu (paling siapin 2pcs)

Sabun, shampoo, telon dll (bisa beli belakangan/mepet :p) done. Thank you Ci Dewi buat early giftnya ^^

**Others :

– Playmat (bisa beli belakangan)

– Fence (bisa beli belakangan)

– Baby carier/hipseat

– Carseat (bisa beli belakangan)

– Stroller (antara beli sekarang atau nanti)

– Stroller pad

– Bouncer

– Gendongan kain/sling

– Baby monitor

– Deterjen

– Pembersih dot & botol

Tissue done

Tissue basah done

– Hand sanitizer

– Playmat sanitizer

– Air purifier (again y karena alasan kesehatan n rokok)

Air disinfectan done (again y karena alasan kesehatan n rokok)

Diapers bag done. Thank you Fio buat early giftnya ^^

So far belum semua kebeli, untuk baju-baju baru siapin sedikit 1/4 dari yg dibutuhkan πŸ˜… sempet ada yg tanya memang ga ada lungsuran?.. Seandainya punya saudara/teman yg bisa kasih lungsuran baju/barang kuterima dengan senang hati beneranπŸ™ sayangnya dari keluargaku baru 2 orang doang yg married n dia pun baru lahiran ha..ha..ha.. kalau dari keluarga Koko yg satu umurnya udah jauh jadi pasti udah ga ada lungsuran, yg satu lagi sama baru lahiran juga ha..ha..ha..jadi mau ga mau kami harus siapin sendiri semua πŸ™‚

Reminder lagi y list ini disesuaikan dengan kebutuhan & kondisi masing-masing πŸ™‚

Semoga di awal Juli semua item-item ini udah ready semua, tinggal fokus istirahat menuju lahiran πŸ™

Stay tune for gender reveal next week y hi..hi..hi..

Pregnancy Journey ( 5th Month )

Published June 7, 2019 by fereshia

Cerita sebelumnya bisa klik :

Your Journey is Begin

Pregnancy Journey ( TM1 – 2nd Month )

Pregnancy Journey ( 3rd Month )

Pregnancy Journey ( 4th Month )

Pregnancy Journey

16 weeks – 20 weeks

Tgl 11 Maret 2019 memutuskan control ke dsog. Ga ada masalah atau keluhan apa-apa, cuma karena jadwal controlnya udah berubah jadi sebulan sekali n mau ngepas-ngepasin per 4 weeks gitu jadinya mau control di 16 weeks :p, maju seminggu kurang dari yg seharusnya he..he..he.. *karena yg bulan kemarin mundur seminggu juga controlnya.

Control hari ini begitu alatnya ditempel ke perut keliatan twins udah lebih besar ukurannya wow…ga nyangka cepet banget gedenya 😳..n twins gerak-gerak kakinya ga bisa diem hi..hi..hi..lucu…

Dikasih dengar detak jantungnya lagi, puji syukur normal πŸ™‚ waktu cek jantung aku fokus dengerin suaranya ternyata si Koko fokus liatin jantungnya yg kedap kedip πŸ˜† *duh twins maaf y kelupaan lagi liatin yg kedap kedipnya, salah fokus.

Dicek perkembangannya n so far sesuai dengan tahap pertumbuhan mereka. Puji syukur semuanya sehat, aman, normal, semuanya baik.

Kali ini posisi twins berubah hi..hi..hi..mereka kayak lagi hadap-hadapan gitu. Sempat tanya ke dokter ini sebenarnya mereka posisinya kiri kanan y? N kata dokter kalau ini atas bawah, karena makin besar jadi terlihat kayak kiri kanan. Dari awal twins memang cenderung atas bawah posisinya. N yg bawah selalu ngumpet-ngumpet gitu rada kepojok pinggul jadi susah diambil gambarnya. Pas hari ini usg sama lagi agak susah diukur πŸ˜…

Iseng si Koko tanya udah keliatan gendernya belum, n sama dokternya dibilang ‘kita coba liat y’…

Sayangnya belum beruntung posisi twins soalnya kayak bulan-bulan lalu, lagi ga hadap depan juga, masing-masing ketutupan kaki πŸ˜†

Pas control nimbang berat badan lah naik hampir 3kg. Dalam 3 minggu naik segitu cepet amat *dari dulu pengen naikin berat badan 1kg susah bukan main, pas hamil malah gampang y wkwkwk…

Dalam minggu-minggu ini yg aku rasain memang jadi laperan terus. Sebentar-sebentar laper, tetap ga bisa makan banyak sih porsi makan tetap porsi makan hamil karena kalau normal kayak sebelum hamil bakal mual lagi (udah dites beberapa kali). Bingung juga mau makan apalagi, ngemil apalagi sementara mulut kayak ga berhenti pengen nyam nyam nyam.

Twins diminggu ini lebih sering nunjukin nonjol-nonjol diperut, pindah-pindah posisinya, kiri kanan tengah atas bawah ^^ jadi seharian perutnya suka agak nyeri gitu karena perpindahan/pergerakan mereka tapi ga sakit-sakit amat kok.

Pertama kalinya juga selama hamil ngerasain gampang kram/kesemutan. Sebentar sih ga lama dibagian kaki. N telapak kaki entah kenapa kalau dibawa jalan tuh sakit. Tanda dimulai pembengkakan tubuh kah? :p

Tepat di 17 weeks baru beneran ngerasain tendangannya twins for the first time yg beneran nyata bukan samar-samar, ga salah lagi n bukan halusinasi xD. Ampunnn… lucu y ternyata kalau baby nendang-nendang 😍

Kalau baca-baca katanya rasanya tendangan baby itu kayak ada kupu-kupu didalam perut. Jujur aja aku ga bisa ngebayangin, totally clueless, gimana itu rasa kupu-kupu dalam perut :p. Setelah ngerasain sendiri gimana? Beneran kayak ada kupu-kupu?…kayaknya engga deh he..he..he..eh tapi ini menurutku loh y..

Lebih ke kayak ada yg jedug-jedug dari dalam xD

Selang semingguan kemudian pertama kalinya Koko bisa ngerasain the babies nendang-nendang, sama kayak aku amaze juga dia n ga nyangka bisa ngerasain secepat ini, kirain seperti tertulis diaplikasi dia baru bisa merasakan di 22 weeks keatas.

Masuk weeks 18 mulai berasa jari-jari tangan setiap pagi nyeri sakit. Kalau digerakin terus lama-lama normal lagi sih cuma kok y setiap pagi nyerinya, n suka bikin kaku juga. Jadi bisa makan waktu sekian menit sampai normal lagi semua jari-jarinya. Next control harus tanya dsog ini kenapa T_T

Sekitar weeks 19 mulai merasa kayaknya posisi twins udah agak naik. Kalau sebelum-sebelumnya dibawah pusar, ini diatas pusar sedikit. Kalau pas mereka lagi nonjol diraba-raba dari bagian atas pusar udah terasa n biasanya posisi mereka kiri kanan.

Baru nyadar juga kalau bagian telapak kaki mulai agak bengkak. Awalnya cuma berasa telapak kaki kalau dipakai jalan sakit tapi ga tiap hari sakit.

Sampai bulan ini juga masih mengalami susah tidur dan makin jadi. Kalau laper ga bisa tidur, kalau gerah ga bisa tidur juga, belum lagi sebentar-sebentar bolak balik pipis belum 10 menit udah kebelet lagi ha..ha..ha..

Di bulan ini juga pertama kalinya mulai keluar-keluar rumah yg agak berjarak, misal sekedar ke minimarket, sesekali ikut event kehamilan yg jaraknya dekat-dekat n ga makan waktu seharian, sesekali balik ke apartemen. Intinya sengaja mulai membiasakan diri biar badannya lebih banyak gerak n bisa aktivitas lagi πŸ™‚

Pregnancy Journey (Big surprise for us)

Published May 21, 2019 by fereshia

Cerita sebelumnya bisa klik :

Your Journey is Begin

Pregnancy Journey ( TM 1 – 2nd Month )

Pregnancy Journey ( 3rd Month )

Pregnancy Journey ( 4th Month )

Sebelum lanjut ke cerita kehamilan bulan ke 5, mau cerita sedikit soal ini hi..hi..hi..

This surprise not only for us, tapi buat keluarga & teman-teman juga xD

Ingat kan waktu pertama kali ke dokter kandungan pas di usg abdomen (perut) belum terlihat apa-apa, bahkan kantong kehamilan pun belum kelihatan tapi dsog yakin hamil.

Nah pas control yg kedua (2 weeks later) baru terlihat n sudah ada kantong kehamilan plus janinnya. N……..

This is the surprise…..

We are expecting twins!!!

We’re so so grateful & sangat sangat berterima kasih kepada para Buddha, Dhamma & Sangha atas berkat yg diberikan kepada kami berdua.

Waktu diruangan dokter kalau bisa teriak udah teriak mungkin si Koko karena excited ha..ha..ha..double happiness ^^

Kita berdua ga pernah menyangka dapat twins, karena dari dua-duanya kebetulan ga ada keturunan kembar πŸ˜‚ Ini bonus yg luar biasa buat kami πŸ™

Aku udah bingung mau cerita apalagi, speechless πŸ˜… sampai sekarang postingan ini ditulis kami masih selalu amazed, its…..wowww… so happy, bersyukur & berterima kasih selalu..

Semoga aku n babies kuat & sehat selalu sampai persalinannya nanti πŸ˜ƒ

**Warm hug n kiss from twins**

Pregnancy Journey ( 4th month )

Published May 9, 2019 by fereshia

Cerita sebelumnya bisa klik :

Your Journey is Begin

Pregnancy Journey ( TM1 – 2nd Month )

Pregnancy Journey ( 3rd Month )

12 weeks – 16 weeks

Di bulan ini bisa dibilang frekuensi mual – mual berkurang, semenjak dari weeks 10 makin kesini makin berkurang. Kalau soal muntah sudah totally hilang horeyyy..ho..ho..ho.. Mulai agak enak makan tapi tetap ga bisa makan yg manis-manis ataupun asem karena mulut rasanya asem terus.

Masuk minggu ke 12 ini ada 1x disore hari tiba-tiba keluar darah dari hidung, ga banyak n ga ngucur tapi cukup kaget soalnya selama ini ga pernah ada pengalaman keluar darah dari hidung n ga pernah mimisan juga, apa ini bisa dibilang mimisan? ada yg pengalaman?

Sampai bulan ini juga masih sering susah tidur, kalau belum lewat jam 11/12 belum bisa tidur. N makin hari makin jadi, kadang bisa jam 1 jam 2 baru bisa tidur, kadang ga bisa tidur sama sekali terlebih kalau cuacanya panas makin ga bisa tidur. Sebelum hamil memang tipe ga gampang tidur sih tapi ga setiap hari sampai ga bisa tidur juga kayak gini. Mudah-mudahan y ntar anaknya ga kalong begini kayak emaknya biar kita ga begadang ha..ha..ha..

Udah beberapa minggu ga merasakan yg namanya perut nyeri nyut-nyut-an eh bulan ini datang lagi walaupun ga setiap hari, kadang disertai sensasi panas. Ini gabungan antara kram perut sama heartburn kayaknya.

Oh iya lupa waktu weeks 10 aku ada test lab darah n toxo dihari yg sama waktu control ke dokter Hendrik n hasilnya langsung dikirim ke dokter Radius (udah dikasih rujukan test labnya dari minggu ke 8). Tgl 16 control ke dsog sekalian dibacain hasil labnya. Puji syukur aman, ga ada masalah dengan hasil testnya πŸ™‚

Ditanya ada keluhan lain? aku bilang suka berasa perut panas n perutnya kayak turun gitu. Kata dokter gpp, yg didalam perut baik-baik n ga berasa panas/sakit hanya aku merasakan, kondisi yg didalam aman n normal pada posisinya.

Pas USG dikasih dengar detak jantungnya lagi so happy bisa dengerin lagi n liat kedap kedip jantungnya baobao 😍 still amaze…

Soal berat badan ada kenaikan setengah kilo wkwkwk lumayanlah y :p

Btw soal baobao, disekitar minggu ke 10 sempat merasa kayak ada yg gerak-gerak didalam perut tapi cenderung halus samar-samar. Di weeks 12 muncul lagi rasa ada yg gerak-gerak didalam perut.

Di weeks 13 suatu hari ada kayak ‘dug’ gitu dari dalam perut, agak kaget sih ini ‘nendang’ kah? ga bisa make sure juga karena hanya 1x ngerasainnya he..he..he..

Masuk 13 weeks rasa ada yg gerak-gerak didalam perut mulai agak intens n kali ini ditambah dengan suka ada yg nonjol-nonjol dikit diperut. Makin hari makin terasa gerakannya & nonjol-nonjolnya si baobao dikiri or kanan, yg jelas kalau lagi nonjol dipegang perutnya agak keras..lucu, seru, menyenangkan πŸ˜„

Fix yg aku rasain waktu weeks 10 itu beneran baobao bukan berhalusinasi :p

Start dari weeks 13 ini juga mulai laperan terus, mulut jadi ga bisa diem. Bangun tidur udah laper, mau tidur malam laper lagi, kalau ga makan malah ga bisa tidur. Kadang sampai bingung mau makan/ngemil apalagi, karena tetap ga suka makan nasi. Disatu sisi laperan disisi lain perut penuh, belum turun udah diisi lagi, begah πŸ˜‚

Udah mikir next control kayaknya berat badan naik nih bisa 2kg an xD