Archives

All posts for the month September, 2019

Drama ART/Babysitter

Published September 30, 2019 by fereshia

Sebelumnya ga nyangka bakal mengalami hal kayak gini, 4x gonta ganti art/sus dalam sebulan yg bikin makin cape banget pasca lahiran n mengganggu proses pemulihan 😂

To the point aja yuq…

Sebelum lahiran kita udah sempat cari-cari art untuk bantu-bantu nanti pasca aku lahiran. Rencana awal kalau ga dapat yg mau menginap y udah setidaknya dapat yg mau pulang malam. Di bulan Juli tepat beberapa minggu sebelum lahiran akhirnya ketemu art yg bersedia pulang malam, ibu-ibu berumur udah punya anak, n kita juga sreg.

Art-1

Tugas dia dimulai h+1 setelah aku pulang dari RS, karena pas hari H pulang dari RS dia ga bisa datang. Kerjaan dia sebenarnya bagus, rapi, cepat, sempat bantuin aku juga yg saat itu lagi kesulitan krn PD sekeras batu n bingung keluarinnya gimana biar cepet mendingan.

Tapiii.. malamnya dia minta mundur 😂 dengan alasan ga berani momong anak. Entah benar atau engga y mau gimana lagi jadi direlakan. Tapi kemungkinan besar karena dia jenuh coz banyak bengong or ga ngapa-ngapainnya, tau ini karena dia sempet ngomong ke mbak cuci gosok n ke Mama.

Setelah itu kita langsung mikir apa pakai babysitter aja y yg pengalaman n lebih bisa bantu sekalian aku belajar dari dia apa yg perlu dipelajari.

Sus-2

Mulailah cari-cari yayasan sana sini karena butuh cepet, ketemu sus yg mau kerja dari yayasan D*n* M*nd*r* 3 hari kemudian.

Sus yg ke-2 ini ternyata juga ga bertahan lama, kurang lebih hampir seminggu 😂 dia minta keluar karena geli & jijik sama mertua *coz mertua suka berdahak. Aku bilang aku juga jijik tapi mau gimana lagi. Secara kerjaan sus ini cukup ok sebenarnya, kalau malam twins ada yg kebangun n nangis dia langsung bangun. Tapi begitu selesai ngomong kalau mau out disitu mulai ada berubah sikapnya, malam tetap kebangun bantuin twins tapi begitu bangun dia keluarin suara berdecak (hhhh…hh…)kayak complain gitu kalau tidurnya keganggu. Sampai hari terakhir dia out dia masih menjalankan tugasnya, jadi ga leha-leha ngerasa bebas padahal dia tau pagi itu terakhir dia kerja.

Sus-3

Yg paling epic n bikin was-was tiap hari. Dapat info dari teman soal yayasan Arf*pr*m* tapi yg cabang bukan yg pusat.

Waktu interview via videocall ngerasa sreg jadi deal ambil dia. Hari pertama datang setelah tunjukin kamarnya, si ibu2 ini minta liat twins langsung, y udah kita kasih kan. Terus dia pamit mau ganti baju beres-beres. Begitu keluar kamar si Koko berasa feeling ga enak (tapi awalnya dia ga ngomong). Belum 1 hari si sus disini aku perhatiin koq tiap dia keluar kamarku twins rewel banget, tiap dia balik ke kamar twins anteng, ini keanehan pertama.

Seharian hati tuh rasanya ga enak n ga tenang banget selama dikamar entah kenapa. Terus si Koko bilang sering-sering doa/dibacain paritta ke twins, karena ternyata qta berdua sama-sama curiga ini ibu jangan-jangan pake ‘ilmu’ gitu.

Lalu hari pertama kerja pas gendong lagi nenangin twins, twins dicium-cium, langsung deh hati ini ilfeel n ga sreg sama si ibu.

Malamnya waktu tidur si dede rewel n sama si ibu ini ditenangin tapi si dede digendong ke kasurnya dia n ditaruh dibawah, makin ilfeel.

Besoknya begitu lagi, dicium n ditaruh babynya dikasur dia n dibawah, langsung lah ku tegur n minta jangan dicium-cium & jangan taruh baby dibawah lantai, kalau memang dari awal si babies kasurnya dibawah y lain cerita tapi ini babies kan punyaa baby box sendiri y taruh lah ditempatnya kalau udah selesai nenangin.

Eh dia malah nanya kenapa ga boleh dicium & ditaruh dibawah sekasur sama dia. Padahal kayak gitu bisa dipikir sendiri, bayi newborn yg belum 2 minggu udah dikasih tidur dekat lantai, ketebalan kasur lipat kan bisa dikira-kira masa iya taruh disana sekasur sama dia n didekap erat lagi, Mommy mana yg rela liat anaknya digituin. Maap-maap ku tak mau dedenya nanti jadi hafal baunya dia n jadi ikutan bau karena sering didekap gitu.

Keanehan lainnya adl dari awal dia hanya mau handle si dede K. Udah gitu suka ganti namanya K dengan ditambahin “i” didepannya, memangnya “ikan”?😂 n kita tegur lagi, nama udah dikasih ortu ke anak bagus-bagus dipanggil dengan benar, coz nanti ketika udah mulai tau namanya ntar yg ada dipanggil Iken baru mau nengok.

Belum lagi si ibu ini suka ngajak ngobrol twins dengan bahasa cadel “uuuh…tayang…tayang…dll” haishh..

Berkaitan dengan handle baby K, dia suka ngomong : K buat ibu aja y/K ikut ibu y/ nanti satu buat non satu buat ibu y nanti ibu bawa ke kampung/kalimat lainnya yg intinya dia kepengen banget sama baby K.

Udah ketar ketir sama cara dia ngasuh ketambahan lagi dengan omongan-omongan dia yg kayak gini n bikin curiga ada yg ga beres nih. Belum lagi kalau K rewel dia cenderung main ambil K dari tanganku n dia yg mau ngediemin.

Pas lagi berjemur Koko n aku sempet ngobrol n Koko bilang be careful, dari situ ‘deg’ wah jangan-jangan bener nih kecurigaanku, dia ada kemungkinan niat jahat. Malamnya kutanya maksud kalimat tadi pagi apa? Eh bener aja Koko curiga twins mu dibawa alias diculik 😱. Aku bilang tuh bener kan aku udah ada firasat ga enak n punya keyakinan baby K mau diambil entah kapan. Coz si ibu pernah bilang kalau suaminya suka minta foto baby ditempat dia kerja kalau dia lagi ambil job baby sitter, lah buat ngapain coba suami minta foto bayi orang? ditambah suaminya kerja di Malay. Jadi mikir negatif kan jangan-jangan minta foto nanti anak mau dijual or dibawa kesana.

N baby R kepalanya pernah hampir kejepit lift waktu mau turun buat berjemur 😭

Makin hari makin ga tahan karena aku was-was terus n tiap malam ga tenang ga bisa tidur karena mantau takutnya si Kent ditaruh dibawah lagi or diem-diem ini ibu pergi.

Akhirnya kita putusin si ibu ini dibalikin aja ke yayasan walaupun belum seminggu. N ngomong ke si ibu pas hari H dia dikeluarin untuk mencegah hal yg tidak diinginkan.

Hari H ngomong si ibu kaget n nangis-nangis, kita sih bilang alasannya karena aku mau handle sendiri :p

Habis itu dia beres-beres barangnya n totally sampai nunggu dijemput sama kurir yayasan sama sekali ga bantu-bantu urus twins lagi, beda sama sus yg pertama yg sampai dijemput pun tetap bantu-bantu. Si ibu sempat masuk kamar untuk pamit sama twins tapi yg dipamitin cuma si K n bilang mau gendong untuk yg terakhir kalinya *yg tentunya ga aku kasih, takut langsung dibawa kabur.

Art-4

Dapat art ini dari kenalan art satu apartemen. Sebenarnya sempat ga sreg di awal karena dia minta gaji diatas rata-rata art dimana itu ketinggian untuk pasaran sini dengan non pengalaman pula. Udah coba nego tapi ga berhasil, padahal aku udah bilang kan ga ada pengalaman cuma pengalaman urus anak sendiri masa ga bisa kurang gajinya? N kata kenalannya ini kalau dari kampung tapi dapatnya cuma 1 komaan gimana gitu ci. Selain itu pas liat foto juga ga sreg (my bad, deal dulu baru liat foto orangnya kayak apa). Y udah karena kepepet n butuh cepet y udah deh dicoba dulu.

Awal masuk si mbak ini keliatannya pendiem n rada tomboy. Sempat cerita kalau dia ada asma, neurotic/suka kram, sama insomnia. Pikir-pikir wah pas nih ada insomnia jadi bisa begadang n kram jadi ga sering gendong twins.

Baru hari pertama n kebetulan saat itu ada Mama dirumah lagi nginep eh kramnya kambuh, untungnya ga lagi gendong twins. 3 hari awal diliat-liat kerjanya kayaknya ok nih.

Tapiii…setelah 3 hari lewat blaaarr…error semua kerjanya, karena kelakuannya ini suasana hati jadi tiap hari jelek terus, tiap diajak ngomong sama dia aku balesnya jutek.

Ditahan-tahanin sampai 3 minggu karena kirain masih bisa dibenerin ini orang sampai akhirnya seminggu kemudian atau tepat sebulan akhirnya aku sudahi, bikin naik darah tiap hari 😤 kasian twins juga kalau tiap ketemu Mommynya tapi hawanya badmood 😦

Kelakuannya yg bikin emosi mulu :

Tidurnya yg ngorok terus n setiap hari plus kenceng pula, ngakunya kalau tiap tidur ga pernah ngorok.

Sembarangan buka lemari baju dengan alasan kepepet mau ambil baju bayi tapi ga ada orang.

Niru sikap atau kalimat orang. Ga sopan main duduk diranjang kami n senderan or angkat kaki, karena dia ngikutin Mamaku yg lagi duduk diranjang sambil kasih susu tapi kan beda y itu ortu sendiri.

Ngakunya insom n kalau tidur cukup 1 jam aja tapi harus pules tapi selama sebulan disini yg ada tidur terus ga pagi, siang, sore, malam dia yg lebih banyak colongan tidur daripada aku n susah banget dibangunin.

Ga bantu-bantu, contoh kalau dia lihat aku lagi kasih susu ke twins barengan dia cuma lihatin aja diem ga bantu pegangin, plus ga tau n ga bisa atur waktu untuk kasih susu ke twins. Kalau kasih susu pun ga sabaran pengen cepet-cepet udahan terus ngelanjutin tidur lagi.

Tukang bohong n temen kenalannya yg dijadiin alibi plus security apt.

Makin hari makin ngerasa kok ini orang kayaknya penyakitan y, tiap hari ada aja keluhannya aduh perut sakit, aduh migrain, aduh ga enak badan, aduh mens lagi perutnya sakit, aduh ini aduh itu, kayak ga niat kerja 😑 aku udah aware tuh kalau dia mau sakit batuk pilek jadi udah warning untuk pakai masker coz gimana pun pegang bayi kan n aku ga mau newborn udah harus bolak balik ke dokter nanti, eh malah ga dipake maskernya cuma dijawab iya gpp ci. Sampai akhirnya beneran sakit n aku tegasin mumpung ada chance “mbak mulai sekarang sakit ga sakit pake masker”. Waktu ditanya biasa minum obat apa? Dijawab biasa kedokter n ke apotek coz kalau diapotek kan dikasih obat yg bagus..emmm..ok..kita aja pake obat warung 😂

Jorok banget. Kita ga mengharuskan yg steril-steril banget, tapi at least kalau pegang bayi cuci tangan dulu gitu or habis ngapa-ngapain cuci tangan sebelum pegang bayi. Masalahnya dia ga nurut n sering pegang twins. Habis pegang hp ga cuci tangan, habis lap-lap lantai ga cuci, pegang-pegang kaki korek-korek, garuk-garuk badan, garuk-garuk kepala, pegang hidung, pegang jerawat, meler, dll itu semua ga cuci tangan tapi langsung pegang bayi, gimana ga bawel jadinya aku, semenjak ada dia berasa jadi emak-emak cerewet banget plus mbak cuci gosok juga ikutan jadi bawel gara-gara dia juga katanya 😂

Ga ganti baju, entah berapa hari sekali dia baru beneran ganti baju, astagaaa..

Kalau dikasih tau cuma di iyain tapi ga dijalanin, alasannya lupa lalu minta maaf, hampir tiap hari lupa n minta maaf. Aku sempet nyeletuk : Mba kalau begini terus gimana, masa tiap hari saya harus ulang-ulang.

Puncaknya tepat pas 3 minggu si art ini kepergok cium-cium K ketauan dari cctv. Padahal udah warning dari awal hari pertama masuk jangan pernah cium-cium. Langsung aku masuk kamar n marahin tapi yg bersangkutan ga ngaku n kekeuh bilang engga cium. Sampai akhirnya ngaku juga n minta maaf lagi lalu bilang alasannya karena tergoda n inget anaknya dikampung (prettt ternyata boong juga anaknya ga pernah diinget n ditelp selama kerja disini). Kutanya ini bukan yg pertama kali y cium-cium? dijawab : pertama kali ci ga ada kedua kali ketiga kali, tapi memang saya pernah cium mereka tapi ganti-gantian. Whattt?…..y berarti bener dong bukan yg pertama kali, gimana coba jawabannya.

Dan masih banyak kelakuannya yg lain yg ga ok. Jujur art yg 1 ini ga membantu sama sekali, berasa tambah cape yg ada n kayak nambah 1 bocah lagi tapi yg ini beban, ga jauh beda kayak handle sendiri.

Sampai akhirnya tepat sebulan kita ngomong ke temannya kalau kita nyerah udah sampai sini aja n kita cerita semuanya yg temannya kaget. Kita tau art ini tukang bohong juga kebetulan karena temannya ada cerita waktu kejadian disini n ceritanya beda sama yg aku dengar dari si art. Temannya sih terima malah bilang cici hebat loh udah tahan-tahanin sampai sebulan, harusnya pas udah seminggu ngomong aja biar ga dilanjut.

Yahhh ini juga setelah 3 minggu mau langsung dikeluarin, cuma saat itu belum dapat pengganti jadi disabar-sabarin seminggu lagi.

Sekian curhat yg paling menguras emosi & tenaga pasca lahiran, capenya jangan ditanya, kurang istirahat banget udah pasti selama sebulan lebih ini jadi kayak ga dapat kesempatan buat pemulihan habis lahiran. Ga nyangka cari art/sus jaman sekarang susah banget n pada banyak yg bertingkah walaupun udah pada berumur hu..hu..hu..

Tetap hati-hati y pilih helper, ‘kalau ga sreg dari awal better cut secepatnya’ setidaknya begitulah pesan dari yg sudah pengalaman xD