Birth story of Twins (Ryu & Kent)

Published August 30, 2019 by fereshia

Cerita sebelumnya bisa klik :

Your Journey is Begin

Pregnancy Journey ( TM1 – 2nd Month )

Pregnancy Journey ( 3rd Month )

Pregnancy Journey ( 4th Month )

Pregnancy Journey

Pregnancy Journey ( 5th Month )

Newborn shopping list & stuff

Pregnancy Journey ( 6th Month ) & Gender Reveal

4D USG

Pregnancy Journey ( 7th Month )

Pregnancy Journey ( 8th Month )

Pregnancy Journey ( 9th Month).

Sebelum keburu makin basi n mumpung sempat lagi ada waktu mau cerita tentang kelahirannya twins yg unpredictable πŸ˜… btw ceritanya bakalan panjang y xD

Menyambung postingan sebelumnya, tgl 26 Juli kita ada control lagi ke dsog n ini direncanakan jadi control terakhir sebelum lahiran n make sure bahwa kita semua fix mau lahiran di tgl 29 Juli 2019.

Control terakhir perkiraan berat twins keduanya sekitar 2,4 kiloan. Jadi aku udah bawa sekitar hampir 5kg diperut πŸ˜…. Kita udah kira-kira sih kemungkinan besar berat lahirnya nanti sekitar 2,5 kg atau 2,3kg. Yg mana aja yg penting dua-duanya udah tembus dari 1kiloan kita udah bersyukur banget. N sekalian mengkonfirmasi lagi twins perlu atau engga suntik pematang paru.

Dsog bilang twins ga perlu suntik pematang karena udah lewat dari 32 weeks, yg benar- benar perlu itu kalau lahirannya di 32 weeks. N efek dari suntik pematang paru itu hanya 24 jam *kirain efeknya buat seumur hidup.

Terus kita bahas tgl 29 Juli, plannya jam 8 udah sampai RS n request tindakan c-sectio dimulai jam 11an. Sebenarnya udah minta tindakan jam 1an tapi dsognya ga mau πŸ˜‚ n begitu dy sebut dsanya kalau jam 1 ga gitu bagus, y udah kita back to plan awal jam 11an.

Kenapa caesar karena sampai control terakhir posisi twins tetap 1 kepala dibawah 1 diatas, n dari awal hamil sudah 2 dokter yg bilang kalau twins lebih baik caesar karena resikonya cukup tinggi. Ada resiko kontraksi melambat, pendarahan, begitu 1 keluar yg 1 ternyata muter lagi posisinya, kontraksi hilang, ibunya kehabisan tenaga dll. Daripada memaksa n dapat resiko aneh-aneh lebih baik ikuti dari yg lebih pengalaman handle kelahiran bayi πŸ™‚

Tgl 27nya udah mewek2 wkwkwk coz belum mau pisah sama kehamilan ini, masih mau menikmati momentnya.

Tgl 28 siang tau-tau dr. Radius telp *ga biasanya, ga taunya beliau kasih info kalau kamar RS full & ventilator hanya sisa 1. Ventilator itu beda y sama inkubator, kalau pernah liat baby ditaruh n penuh selang sana sini nah itu tempat namanya ventilator. Dsog bilang buat jaga-jaga butuh 2 ventilator karena anaknya kembar, nah karena tersedia hanya 1 kalau sampai ada apa-apa sama twins maka salah satu twins harus dipindah ke RS lain yg available ventilatornya.

Saran dari dsog diundur aja hari lahirnya jadi tgl 1 Agustus biar pas 37 weeks n lebih matang jadi resiko-resiko jauh berkurang. Sebenarnya dari pas tgl 26 Juli udah kebaca dari muka dokter kalau beliau mau twins lahir lewat dari 36 weeks cuma karena kita maunya 29 Juli (pertengahan antara 36w n 37w) y dokter ngalah :p. Kita bilang kita diskusi dulu n nanti kabarin dokter lagi.

Setelah discuss kita telp dokternya lagi n sepakat lahirannya diundur n minta tgl 6 Agustus aja di jam yg sama n beliau ok.

Begitu tau diundur hati ini lega loh berasa dapat perpanjangan waktu seminggu buat menikmati kehamilan xD

Tgl 1 Agustus entah kenapa makin ga bisa tidur, berbagai macam posisi udah dicoba tapi susah banget buat tidur. Udah mikir kalau ini harus nunggu sampai 40 minggu kayaknya udah ga kuat n dari malam sempet ngerasa mules cuma males ke toilet, besok aja lah sekalian mandi :p

Tgl 2 Agustus jam 5 kurang pagi hari kebelet pee, ke toilet, pas bangun dari toilet tiba-tiba berasa ada currrrr…hati langsung dag dig dug.. liat kloset n curiga karena airnya keruh, aware ini pecah ketuban.. Langsung keluar bentar ambil kertas lakmus buat cek. Pengecekan pertama warna kertasnya jadi ungu, cek ke 2 pink, cek ke 3 agak biru.

Karena ragu akhirnya bangunin Koko pelan-pelan n bilang kayaknya pecah ketuban, Koko kaget, terus googling karena ga yakin wkwkwk. Aku bilang coba liat aja ditoilet belum aku flush.

Selama proses air ketuban ngalir ini aku cenderung santai sih, karena udah belajar dari bu Lanny kalau ciri ketuban kayak gimana n harus ngapain, jangan panik dll karena masih punya cukup waktu, kecuali air ketubannya udah berubah warna. Jadi sambil nunggu aku sambil tiduran lagi.

Baru tiduran bentar berasa lagi ada yg keluar dari bawah, buru-buru ke toilet lagi. Keluar duduk diranjang sebentar eh keluar lagi airnya lebih banyak jadi ke toilet lagi.

Terus kita telp dokter, itu udah sekitar jam 6an pagi. Dokter tetap tenang bilang sekarang ke Husada biar dicek nanti kita ketemu disana. Jadi kita siap-siap deh, untung koper udah siap jadi tinggal tarik aja. Yg belum siap kursi roda, belum dibersihin πŸ˜‚. Niat hati kalau lahiran dadakan tetap mau mandi dulu, realitanya ah udahlah daripada makin ngucur n ketuban makin berkurang, yg didalam perut lebih penting..

Selama perjalanan sempet WA bu Lanny buat ngabarin n make sure ini ketuban atau bukan..n WA ortu ngabarin kalau otw ke RS karena ditelp ga diangkat-angkat.

Udah cape-cape pake pembalut, begitu turun apartemen currrrr basah semua itu celana, udah terlanjur panggil taxi y udahlah cuek aja, basah basah deh itu taxi :p

Sampai RS ternyata susternya udah tau karena dr. Radius udah ngabarin pihak RS, jadi langsung masuk ruang bersalin lantai 5 n disuruh nunggu dulu sambil tiduran, sementara suami urus admin dll.

Admin dll beres kita nungguin dokter datang. Sambil nunggu kok beberapa kali kayaknya kontraksi datang. Ga lama nyokap datang nemenin.

Makin lama kok kayaknya bener ini kontraksi, dari berapa menit sekali jadi makin intens 5 menit sekali, 3 menit sekali.

Ga lama sekitar jam 8 dokter datang n bilang semua lagi dipersiapkan. Terus ngeliat aku yg sempat ngerasain kontraksi beliau tanya “kamu udah kontraksi y?”. Berarti bener kan, jadi aku jawab iya. Then beliau bilang kalau pecah ketuban memang akan memicu kontraksi n jadi makin intens. Yaaa..aku baru tau, kirain kalau pecah ketuban ga bakal kontraksi πŸ˜… jadi diri ini bisa dibilang ngerasain dua-duanya yg namanya kontraksi normal n proses c-sectio.

Dokter bilang sebentar lagi mulai tindakan, n suami nego minta mulainya kalau bisa jam 9 lewat n di ok in.

Nah sambil nunggu itu dari jam 7 pagi aku udah dipasangin infus, cek lab, cek alergi. Btw pasang infus itu sakitnya ga seberapa dibanding cek alergi obat y ckckck, tes alergi perih walaupun sebentar..

Entah jam berapa aku mulai dibawa ke ruang operasi lantai 1. Tegang? Engga, udah pasrah ha..ha..ha..karena no idea juga kan operasi lahiran kayak apa jadi ga mau mikirin lagi, malah concern ke kontraksi yg aduhai timbul tenggelam. Pas pisah sama Koko n nyokap masih sempet dadah2 senyum-senyum πŸ˜…

Begitu masuk ruang operasi yg memperkenalkan diri cuma dokter anestesi, malah ga tau kalau ada dokter anak standby πŸ˜… n suster yg ada lebih banyak, karena udah dikasih tau ini lahiran anak kembar.

Didalam diajak ngobrol dikit, terus disuntik anestesi. Kalau boleh jujur perbandingan suntik menyuntik n jarum-jaruman ini yg paling nyut-nyutan itu pas tes alergi. Malah pas suntik anestesi aku berasa jarumnya masih nancep n ga sakit πŸ˜†

Ga lama berasa bagian paha kebawah anget, lalu kebas. Terus dibilang prosesnya kita mulai y.

Ketika proses c-sectio aku ngebayangin kata orang-orang yg perutnya berasa digoyang-goyang, kenyataannya diri ini ga ngerasain apa-apa πŸ˜… cuma ngerasain pusing n mual, terus disuruh tidur sama susternya. Mana bisa tidur, penasaran mau liat twins n mau tau keadaannya πŸ˜€

Ga lama kata dokter anestesi twins udah lahir n disuruh nengok ke kiri liatin si twins aja. Tau-tau dsog bilang y operasinya sudah selesai y, gimana kamu rasanya anaknya udah lahir?.. Hah? Kok cepet amat y, ga berasa beneran loh..n selama didalam memang kayak ga tau waktu, ga tau juga jam ada dimana.

Cuma dikasih liat twins sebentar n kiss sebentar, terus aku tanya twins beratnya berapa n susternya bilang mau dibawa ke atas dulu untuk dicek semuanya sekalian berat & tingginya, baiklah. Selesai diruang operasi aku dibawa ke satu ruangan entah apa itu n dijagain 2 suster cowo, cukup lama disini. Ternyata selama aku disini Koko n nyokap masih nungguin diluar, mereka deg deg an karena twins udah keluar kok aku nya belum, takut ada apa-apa, maklum y namanya juga baru pengalaman pertama kali buat kami semua.

Sekitar 20 menit kemudian baru aku dibawa lagi ke lantai 5 tempat tadi pagi nunggu karena kamarnya belum siap, masih ada pasien yg belum pulang. Hari itu ternyata yg lahiran banyak juga jadi ada beberapa yg nunggu-nungguan kamar, n cukup lama kami nunggu jam 2an gitu baru bisa masuk kamar.

Selama nunggu kamar udah penasaran banget sama twins, terus ngobrol-ngobrol sama suami n mama tapi ga lama mereka diminta keluar biar aku bisa istirahat tidur. Y udah kebetulan udah mau jam makan siang jadi mereka sekalian keluar, tapi aku nya yg ga tidur-tidur, malah gelisah ditinggal karena ga ada temen ngobrol, ga bisa main hp juga :p

Setelah pindah kamar agak sorean berasa efek anestesi mulai menghilang mulai dari area perut n mulai ngerasain perut cenat cenut, perpaduan antara sakit operasi n kontraksi rahim. Yg paling maknyus ketika lagi cenut cenut itu terus harus masukin obat anti nyeri dari bawah jadi badan dipaksa suster miring, wah rasanya jaitan diperut makin sedap. Untungnya senat senut bekas operasi & kontraksinya hanya terasa 1 harian, besok-besoknya udah ga berasa sakit.

Sorean baru lah twins dibawa ke kamar..horeee..yippie..bisa liat wajah mereka lagi, n dikasih selamat sama suster-suster n di info beratnya twins.

Ryu lahir duluan dengan berat 2,8 kg, Kent yg selisih 1 menit dengan berat 3 kg. Whattt?.. terus terang pada kaget n pada amaze karena berat mereka untuk ukuran twins kayak berat bayi normal, rata-rata twins di 1,an atau dibawah 2,5 kg. Aku n Koko sendiri pun ga nyangka karena jauh dari prediksi kita, n aku bawa hampir 6 kg diperut πŸ‘ΆπŸ‘Ά

Ditambah dengan berat segitu mereka ga perlu masuk ventilator/inkubator, kita semua makin happy, keduanya sehat. Ga cuma yg lahiran yg happy, dr. Radius, dokter anestesi, dokter anak, suster-suster sana juga happy banget, jadi tiap suster yg datang ke kamar pasti kasih ucapan selamat n comment kurang lebih mirip-mirip : anaknya kembar y Bu, selamat y, gede loh dua-duanya untuk ukuran kembar, mamanya padahal kecil kok bisa y, dll.

Mamanya kecil tapi selama hamil mamanya udah naik 20kg wkwkwk…tapi ga keliatan dibadan jadi ga ada yg nyangka naik segitu banyak xD

Mungkin case kembar lahir dengan berat segitu dari mommy yg kecil begini di RS tersebut jarang y, jadi selama di RS tersebut kita jadi trending topik plus satu-satunya yg lahiran kembar selama 4 hari disana, **ngerasain jadi terkenal sebentar lah y walau cuma 4 hari :p

Dokter Radius termasuk dokter yg care y menurutku, selain ngabarin apa yg terjadi di h-1, di hari Minggu ternyata dia datang buat visit pasien-pasiennya sebentar. N sempat comment : ini anakmu y yg memilih mau lahirnya kapan :). Beliau dokter yg paling happy kayaknya dibanding yg lainnya, keliatan dari wajahnya terlihat ada kepuasan handle lahiran ini, sumringah n mungkin beliau juga banyak dapat ucapan selamat *jadi mommy kecil n twins bikin dokter jadi ikutan trending juga 🀭

Btw ingat kan awal bulan ini ada gempa, pas kejadian itu hari pertama aku di RS, n pas kejadian gempa twins lagi rooming in dikamar, salah satu twins lagi aku susuin kebetulan. Suster datang panik n minta twins yg lagi disusuin digendong segera balik ke ranjangnya. Suami yg ga berani gendong karena ‘dipaksa’ suster n keadaan jadinya berani gendong n pindahin twins wkwkwk. Aku gimana? Pasrah udah..kalau sampai ada apa-apa y aku udah ga bisa apa-apa juga, miring aja belum bisa apalagi jalan. Saat itu mikir yg penting twins selamat dulu, suami bisa selamatin twins, soal aku nasibnya gimana belakangan aja.

Kurang lebih ini cerita kelahiran twins yg unpredictable he..he..he.. Kami semua bersyukur semua berjalan dengan lancar, tenang, cepat, semuanya sehat, selamat tanpa kekurangan sesuatu apapun.

Terima kasih buat teman-teman yg sudah menyempatkan diri untuk datang, buat teman-teman yg udah kasih gift buat twins, buat ucapan-ucapannya, terima kasih juga all buat doa & supportnya buat kami & twins, terima kasih banyak semuanya πŸ™

Mommy twins, Ryu & Kent 😘

2 comments on “Birth story of Twins (Ryu & Kent)

  • Leave a Reply

    Fill in your details below or click an icon to log in:

    WordPress.com Logo

    You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

    Google photo

    You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

    Twitter picture

    You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

    Facebook photo

    You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

    Connecting to %s

    %d bloggers like this: