Archives

All posts for the month April, 2019

Pregnancy Journey ( 3rd Month )

Published April 30, 2019 by fereshia

Cerita sebelumnya bisa klik :

Your Journey is Begin

Pregnancy Journey ( TM1 – 2nd Month)

11 Jan 2019 – 7 Feb 2019 ( 8w – 12w)

Waktu control 2 minggu terasa lama, ingin sering-sering control untuk memastikan yg didalam kandungan baik-baik, tetap bertumbuh, no need to worry, dll…

11 Jan control ke dokter, btw walaupun mual muntah porsi makan berkurang drastis bersyukur berat hanya berkurang 100gr *sempet mikir karena muntah-muntah berat badan bakal turun drastis.

Pas ditempelin alat USGnya diperut, wuich..our little baobao udah terbentuk 😍 kalau 2 minggu lalu berbentuk bulatan, kali ini sudah ada bentuk kepala, tangan & kakinya. Amaze sendiri dalam 2 minggu ternyata bertumbuh cepat y..

Ga lama dokter kasih dengar detak jantungnya. How it feels?

Ku terdiam bengong wkwkwk.. Saat dengar suara detaknya ada perasaan lega n bersyukur itu artinya janin bertumbuh & berkembang dengan baik, ga percaya bisa mendengar juga akhirnya, rasa lega n bersyukurnya dominan makanya sampai diem no reaction.

Kalau si Koko gimana? Justru dia yg ada reaksi, kaget, amaze, dll ekspresif lah dia selama diruang control :p

Lalu masih diresepin penguat dengan dosis tetap 1×1. Dan ada penambahan vitamin & calcium. N jadwal control berubah jadi 1 bulan sekali hu..hu..hu..

Tapiii…karena dengar detak jantungnya ga puas, diri ini nyari pembenaran he..he..he.. Ga deh lebih tepatnya memang plan ini sudah lama didiscuss sama Koko hanya actionnya belum ada, mumpung lagi ada chance y udah ku ajukan lagi.

Jadi dari awal obgyn yg handle aku adlh dr. Radius A Tanoto (buat teman-teman blogger pasti ga gitu asing karena lumayan banyak teman blogger yg dihandle sama dia). Dokter Radius ini sudah handle aku dari sebelum aku married jadi semua riwayatku dia udah tau, n Koko juga udah sreg banget sama beliau. Sekitar tahun 2017 aku ada bilang ke Koko gimana kalau cari dsog lain buat jaga-jaga kalau nanti aku hamil terus bertepatan dokternya cuti pas lahiran (atau amit2 kenapa2) minimal aku ga blank harus nyari-nyari dsog yg cocok dari awal lagi apalagi kalau udah keburu hamil gede, sekalian another opinion that am i really ok?. Kebetulan dr Radius praktek di 2 tempat yaitu di RS Husada & RSIA Family, jadi aku suggest y udah pilih dsog yg di Family aja sekalian lihat-lihat RSnya. Tapi plan itu menguap.

Then moment pas hamil ini aku tanya Koko plan yg dulu n dia setuju weeks 10 kita control lagi kali ini ke RSIA Family. Fyi, kami belum memutuskan mau lahiran dimana y, yg penting dokternya cocok dulu.

Pilihan jatuh ke dr. Hendrik Sutopo. Ini bukan pertama kalinya kami ketemu beliau, dulu pas ada seminar di Grand Family beliau jadi narasumber. Alasan lain karena dokter lainnya terlalu famous (baik di family maupun grandfamily) ha..ha..ha.. n kita ga tahan antrinya, apalagi Koko disuruh antri 3 jam 4 jam bahkan lebih sampai malam mana mau. Jadi dipilih yg middle aja yg antriannya normal kayak dr Radius.

24 Jan control sama dr Hendrik, sebelumnya timbang berat badan dulu eh ternyata dalam 2 minggu beratnya stuck. Lalu mulai sesi konsul, n bisa dengerin detak jantungnya little baobao lagi yeayyy 😍

Dokternya informatif n ekspresif & ternyata setipe sama dr Radius, ga kasih banyak obat/vitamin. Beliau bilang di TM 1 ini makan apa aja yg bisa dimakan nanti mual muntahnya hilang di TM 2 baru mulai jaga makan, sekarang yg penting ada makanan masuk. Lalu dosis Duphaston dinaikan jadi 2×1 sampai 12 weeks karena beliau jaga-jaga.

Ternyata Koko sreg juga sama dokter ini. Finally ketemu dokter yg ok lagi, jadi kalau ada apa-apa kami tau harus kedokter mana..ho..ho.. but so far kita tetap pakai dr. Radius.

Selama sebulan ini masih mual muntah, puncak mual muntah di weeks 9, soalnya menjelang weeks 10 mulai menurun. Begitu dapat approval dibilang boleh makan apa aja, jadilah ind*m*e disikat… Karena jujur selama mual bisanya makan ind*m*e kuah itupun hanya 1/2 porsi (yaa ga tiap hari juga makannya), kebalikannya byebye ind*m*e goreng liat iklannya aja di tv bisa mau muntah.

Ada yg lucu suatu hari di weeks 5 or 6 gitu kepengen chiki ch**t*z yg ada gambar cheetahnya tau kan y wkwkwk…soalnya terbayang asin gurih gitu rasa chikinya, n beneran bisa makan loh tanpa mual, jadi tiap mual ngemilin si chiki ini dikit…ini ngidam kah? xD

Di weeks 9 ke 10 mulai kena backpain dibagian tengah punggung. Meskipun bukan dipunggung bawah atau pinggang tetap bikin serba salah posisi duduk, berdiri atau tidur, ga nyaman.

Dibalik apa yg aku alami selama 12 minggu ini, tentu terselip perasaan cemas. Bohong kalau aku bilang ga ada ketakutan sedikit pun apalagi pernah mengalami 2x kejadian ga enak. Walaupun sudah lewat dari 5 weeks – 6 weeks yg dulu, tetap ada sedikit kepikiran, rasanya belum bisa tenang kalau belum melewati 3 bulan keatas. Selama 3 bulan ini tetap afirmasi, doa, quantum touch, subliminal dilakukan setiap hari.

Ini juga salah satu alasan kenapa baru cerita sekarang, pengennya sih bisa kayak yg lain testpack positif langsung cerita he..he..he..tapi masih dag dig dug n mikir nunggu udah lewat 16/20 weeks setelah benar-benar kuat baru cerita (sama keluarga besar sendiri pun aku ga cerita). N salah satu yg bikin tenang n ingat selalu untuk positif thinking+positif feeling itu ketika aku dapat semangat positif dari teman-teman semua walaupun kalian ga tau aku lagi hamil. Jadi ketika dapat comment/cerita/saran/doa yg positif yg menurutku itu bentuk support kayak dapat booster positif n dibantu reminder, iya kami kuat loh, kami sehat, kehamilannya kuat, jangan overthinking n khawatir semua baik-baik.. Jadi makasih banyak sekali lagi y teman-teman semua 😊

Pregnancy Journey ( TM 1 – 2nd Month )

Published April 22, 2019 by fereshia

Next update my pregnancy stories berikutnya y 😊

28 Des 2018 – 3 Jan 2018 (6w – 7w)

Mual tetap disepanjang minggu ini, mulut asem terus rasanya, porsi makan makin berkurang, ada mengalami muntah juga diminggu ini.

Ditengah-tengah rasa mual, muntah, n susah makan, tau-tau tgl 31 Des kena batuk pilek ketularan bokap, lagi awal kehamilan tiba-tiba kena sakit gini -__-

Selama 2 hari aku ga minum obat karena ga berani. Lalu coba searching obat yg aman ketika hamil, sambil nunggu balasan dari dokter boleh minum obat ga? kalau boleh obat apa?

Udah dapat jawaban dari dokter tapi ga berani minum juga.. padahal selama 2 harian ini pileknya parah. Terus ingat cara alami pakai jeruk nipis+kecap manis kenapa ga dicoba.

Lalu minta tolong ke nyokap untuk buatin, tapi jeruk nipisnya aku ganti dengan jeruk sonkit/kasturi karena dari dulu pakai jeruk ini.

Hasilnya? Ampuh!!!…minum cuma 1x sehari besokannya mendingan batuk pileknya, secara total cuma minum 3x dalam 3 hari sembuh batuk pileknya..ho..ho..ho..

04 Jan 2019 – 10 Jan 2019 (7w – 8w)

Diminggu ini mulai dari tgl 7 Jan hampir setiap hari merasakan yg namanya perut panas +sakit. Susah dideskripsikan tapi ada rasa panas dari dalam yg kemungkinan besar heartburn.

Puncaknya tanggal 9 & 10 itu muntah-muntah sampai tenggorokan perih. Sampai pas muntah keluar cairan kuning yg sepertinya itu cairan asam lambung. Mau makan pun perih hiks..

Perlahan tapi pasti porsi makan pun jadi lebih dikit lagi, udah awalnya 1/2 dari porsi normal sebelum hamil, ini sekarang hanya bisa makan 1/4 & nasinya hanya bisa makan sedikit.

So far jadi ga suka sama nasi, karena bikin mual jadi hanya bisa dimakan sedikit/beberapa sendok *udah dari sebelum hamil ga doyan nasi, ternyata pas hamil makin ga suka :p

Oh y mungkin ada yg ngeh kok bisa ketular bokap, kok minta tolong nyokap 😅 jadi begitu tau hamil aku & Koko sepakat untuk aku sementara tinggal dirumah ortuku dulu sampai waktu yg tidak ditentukan untuk mencegah hal-hal yg tidak diinginkan terjadi lagi, biar aku ga stress lagi terus-terusan sama in laws, biar ga terlalu cape urusin in laws jadi fokus dengan kehamilan aja, walaupun dirumah ortu harus naik turun tangga setidaknya ada yg jagain n bantu sedikit, *intinya kalau hamil lagi segala cara kita usahakan biar berhasil aman sampai lahiran, makanya begitu tau langsung ijin sama ortu tinggal disana.

Btw mulai beberapa bulan kedepan isi blog ini mungkin lebih didominasi cerita pregnancy/maternity, semoga teman-teman ga bosen bacanya y he..he..he..

Your Journey is Begin

Published April 15, 2019 by fereshia

Langsung aja y karena panjang :p

29 Nov 2018 – 6 Des 2018

Di minggu ini harap-harap cemas tapi ga mau ge er juga, karena ngerasain n*ppl* mulai sakit, soalnya bulan kemarinnya sakit juga eh ga taunya haid cuma datangnya telat *udah biasa keseringan delay hu..hu..hu..

7 Des 2018 – 13 Des 2018 (4w)

Tgl 7 nya penasaran testpack, belum waktunya sih soalnya bulan lalu di tgl 15, tapi hasrat tak terhindarkan..biar hati ga terlalu kecewa sengaja pake testpack gratisan, biar kalau hasilnya (-) ga sedih-sedih amat n mikirnya masih ada harapan ‘ah masih ada seminggu lagi ini bisa test lagi mungkin belum keliatan’.

N hasilnya? Negatif…iyalah testpacknya gratisan n ga sensitif soalnya :p

Tgl 10 nya masih penasaran juga n mau tes lagi. Entah kenapa yakin banget kalau kali ini hamil. Sore-sore akhirnya tes pake yg sensitifitasnya 10miu.

Begitu dicelupin cairannya cepat naiknya n…garis hasilnya langsung keliatan!

Biasa garis control linenya dulu yg keliatan, baru garis hasilnya muncul, ini malah kebalikannya.

Shock..there’s a line!..i see that!..

Garis tipis yg kalau dibilang samar ga sesamar yg kehamilan sebelum2nya, ini samar tapi lebih kelihatan.

Akhirnya memutuskan besok-besok test lagi tapi kali ini pagi hari.

Tgl 12 nya pagi-pagi ke toilet, lalu keluar n menyiapkan perlengkapan ‘perang’ wkwkwk..tatakin tissue di meja buat taruh testpack yg nanti udah dicelupin, karena rencana tesnya sama suami, biar si Koko sama-sama liat.

Begitu dicelupin n taruh ke tissue airnya langsung beranjak naik n itu garis langsung keliatan n kali ini lebih tebal dari 2 hari yg lalu. Jelas n terang banget warna merah.

Kita berdua diem liat-liatan. Terus aku inisiatif ambil testpack 1 lagi yg sensitifitasnya 20miu, yg tadi yg 10 lalu bilang ke Koko mau test 1 lagi ga?.. N hasilnya mirip sama-sama ada garis merahnya yg keliatan.

Koko masih diem, kayak banyak pikiran dikepalanya tapi sambil senyum ga yakin gitu. Aku happy tapi masih kaget karena ga nyangka bakal muncul garis seterang itu soalnya belum telat haid sama sekali. Ditambah itu garis terterang + terjelas yg aku lihat selama ini.

Akhirnya aku bilang yuq biar lebih yakin pakai si cl*arblu*. Lalu kita menunggu hasil n ternyata beneran tulisannya “pregnant” di alatnya tertulis udah sekitar 2 weeks-3 weeks.

Sampai sini baru Koko Hubby ada reaksi, excited, hug, senyum terus, dll.

**Btw si cl*arblu* ini tuh udah kayak pengkonfirmasi ‘ketok palu’ tau ga sih, kayak kalau belum tes pakai ini si Koko tuh belum percaya n yakin 😅

Langsung kita discuss mau ke dokter kapan n diputuskan pagi itu juga setelah telp n memastikan masih buka praktek.

Masuk ruangan dokter, ditanya ada apa, kemudian aku langsung ngeluarin 3 testpack yg tadi pagi sambil cerita, then dokter bilang kita cek y. Sambil aku prepare, dokter ngobrol ke suami n bilang kalau hasil testpack begini udah pasti benar hamil, n dia ada tanya-tanya harga si cl*arblu* ha..ha..ha..

Di cek USG via abdomen, belum keliatan apa-apa, soalnya memang belum telat mens juga kan, n kalau dihitung-hitung baru sekitar 4 weeks kurang sehari. Tapi dokter bilang ini udah ada penebalan rahim, terlihat bedanya, n diconfirm hamil bahkan sampai diketik difoto usgnya HAMIL 😅

Kalau aku lihat monitor sih keliatan kayak ada yg gerak-gerak berdenyut gt, mungkin rahimnya lagi berproses. Tapi dokter ga menawarkan opsi usg via transvaginal sih n kita ga minta juga, mungkin kalau lewat situ udah lebih keliatan kali y.

Lalu diresepin penguat kandungan n disuruh balik lagi 2 minggu kemudian.

Btw Koko ada bilang sebenarnya sempat ada curiga gitu kalau aku kayaknya hamil soalnya lebih sering pipis, tapi dia ga mau ge er juga jadi tunggu testpack n confirm dokter aja biar lebih yakin.

**2 minggu menunggu harap-harap cemas, tetap berusaha berpikir positif & meyakinkan diri, deg-deg an, kepikiran macam-macam, campur aduk..

14 Des 2018 – 20 Des 2018 (4w – 5w)

Di minggu-minggu ini dimulailah rasa nyut-nyut di area rahim (mungkin namanya kontraksi). Hampir setiap hari senut-senut tapi kebanyakan dimalam hari, waktu mau tidur. Dinikmati, namanya rahim sedang mempersiapkan diri melebarkan ruang untuk baby 🙂

Tgl 17 Des masih penasaran n niat habisin sisa testpack, tapi takut-takut juga mau ngetest, takutnya garisnya malah makin samar. Tapi akhirnya tetap mikir positif & berani test, hasilnya…

20181217_074830.jpg

*merk on*m*d dengan kepekaan 10miu garis hasilnya bahkan lebih tebal dari control linenya. Merk s*ns*t*f kepekaan 20miu terlihat garis hasilnya mulai tebal.

Omg..this is real!!..😳

N*ppl* masih sensitif, br*ast mulai berubah, nafsu makan masih menggila 🤣. Dari awal sampai minggu ini laperan terus, bentar-bentar lapar. Mual muntah belum menunjukkan tanda-tanda kemunculannya.

Namunnn…di tgl 20 si mual muncul. Pertama kalinya mual n bukan morning sickness, allday bisa mual..

21 Des 2018 – 27 Des 2018 (5w – 6w)

Semingguan ini hampir setiap hari mual sepanjang hari. Jadi udah ga bisa makan menggila lagi padahal perut lapar ha..ha.. Jadinya cuma bisa makan sedikit setengah dari porsi normal tapi diusahakan sering. Walau pada kenyataannya susah juga sering makan/ngemil karena mual terus.

Jackpotnya tgl 25 Des sore pertama kalinya muntah. Ga ada angin ga ada hujan ga didahului mual-mual tau-tau lagi duduk diem langsung ada hasrat pengen muntah. Ditahan-tahan ga bisa akhirnya keluar juga.

2 weeks later…

Tgl 26 nya cek lagi ke dokter pas 2 minggu, niat hati pengen tgl 27 biar jadi kado anniversary, tapi kalau hasilnya ga seperti yg kita bayangkan takut juga, atau tgl 28 aja tapi udah ga sabaran ha..ha..ha..now i know bagaimana rasanya temen-temen ketika harus nungguin 2 minggu/1 bulan lagi control kayak apa penasarannya.

Eh ketemu Ci Melissa disana lagi control juga *dadah2 dulu sama Mommy Jayden. Terus aku nimbang n tensi dulu sebentar habis itu ngobrol-ngobrol sama Ci Melissa. Beruntung walaupun mual-mual eh berat badan naik setengah kilo :p *gpp y baobao walau Mommy mual muntah yg penting yg didalam perut tetap terisi xD

Diruang dokter di usg abdomen lagi, n kali ini udah keliatan kantong n bulatan dedenya yeaaayyy…lega karena udah terlihat 😀 tapi kami belum dikasih dengar detak jantungnya, mungkin belum kedengaran kali y kalau 6 weeks via abdomen.

Dokter tanya-tanya ada keluhan apa? Lalu diresepin obat mual diminum kalau bener-bener udah mengganggu. N disuruh balik control 2-3 minggu lagi.

Tau apa yg terjadi setelah kita pulang?

Kita 2x control n 2x pula lupa tanya ini usia kehamilannya udah berapa weeks wkwkwk terlalu excitednya sampai ngeblank lupa tanya, dua-duanya pula yg lupa. Jadi kira-kira aja kalau dari hpht harusnya udah 6 weeks kurang sehari.

Sooo happy & bersyukur sekali..akhirnya kesabaran itu berbuah 😇 sangat amat bersyukur…

Terima kasih banyak buat teman-teman, terutama teman-teman bloggers & readers yg selalu support n mendoakan kami *you know who you are, peluk-pelukin satu-satu 😘 doa kalian & semangat positif dari kalian begitu berarti buatku selama ini 😀

Doakan kami y teman-teman, semoga kehamilannya kuat & sehat selalu sampai due datenya nanti & seterusnya :* sadhu..sadhu..sadhu..

Finally…I’m pregnant!!

Baby dust to you all yg sedang berusaha juga 🙂