Archives

All posts for the month September, 2015

Konsultasi ke Dokter SpOG yg ke 3

Published September 30, 2015 by fereshia

Today mau cerita tentang Senin kemarin tgl 28 September 2015 aku konsul ke dokter kandungan lagi. Kesana sekalian bawa hasil cek up hormon progesteron yg wkt awal bulan cek.

Sampai tempat praktek dokternya ternyata udah rame, terus banyak yg masih muda-muda, aku pikir kalau weekdays bakal sepi eh ternyata malah lebih rame dr weekend. Nunggu gilirannya ga gitu lama sih, setengah jam lah, sambil nunggu sambil baca komik doraemon ha..ha..ha..

Pas sampai gilirannya langsung ditanya sama dokter, kenapa? Aku jawab ini aku udah mens dok, sekalian kasih hasil tes. Terus ditanya mens bulan kemarin tgl brp? Ga lama dokter bilang kalau aku mensnya telat banget (hu..hu..hu..ini juga bukan kemauanku dok), memang sih telat 2 minggu dr tgl bulan kemarin.

Dokter liat hasil lab aku, sambil aku ada kasih kertas ke beliau, aku kasih chart Body Basal Temperature aku selama 2 bulan. FYI, aku udah 2 bulan ini nyoba metode BBT, tujuannya aku pengen tau kalau lagi mens atau menjelang mens atau setelah mens suhunya seperti apa. Next post nanti aku coba bahas tentang BBT y ^^ Read the rest of this entry →

Coba-coba Kuotie Sanjaya 22

Published September 26, 2015 by fereshia

Hari ini mau review dikit ah soal makanan xD

Hari ini dr pagi temanya bingung soal makanan, makan pagi bingung mau makan apa, siang juga bingung (yg akhirnya siang malah cuma makan buah), ngemil bakso ech baksonya ga enak…kapok beli bakso sembarangan.

Nah buat makan malam tiba-tiba tercetus Kuotie ha..ha..ha.. Buat yg belum tau, kuotie itu sejenis dimsum/pangsit yg isinya sayur-sayuran dengan daging babi cincang, yg dibungkus kulit lalu digoreng. Ada yg digoreng disatu sisi, ada juga yg digoreng bolak balik.

Terus tadi aja si Koko makan kuotie, si Koko mau karena dr minggu kemarin dia kepengen kuotie tp aku ga kasih :p (maafkan istrimu ko hi..hi..hi biar ga keseringan). Terus aku usul gimana kl nyobain kuotie Sanjaya 22, Koko setuju coz bbrp minggu lalu sempat lewat sana jadi penasaran pengen nyobain. Jadi tadi kita fix makan disana deh.

Oh iya kuotie Sanjaya ini ada di jalan Gajah Mada, dipinggiran gitu, sebelahnya ada jual bakmi. Tadi sampai sana kita muter-muter dulu, bukan krn ga nemu tempatnya tapi cari parkiran motornya susah 😦

Habis parkir langsung deh duduk, terus pesen 1 porsi kuotie. Pas datang makanannya sempet kaget, kuotienya kecil :p tp kata Koko gpp, coba dulu bisa jadi rasanya enak (ga sempet foto kuotienya, udah laper).

Ok lah akhirnya kita coba, pas dimakan lebih berasa sayur daripada dagingnya, padahal komposisi dagingnya lumayan banyak, terus agak berasa kyk ada campuran makanan yg biasa di dlm dimsum-dimsum gitu, mungkin pakai udang kali y, aku juga ga gitu tau sih, cuma ga enak aja dimulut, terus kuotie yg ini lebih berminyak.

Koko makan 3 kuotie doang, habis itu ga lanjut, jadi sisanya 7 aku yg makan deh. Kelar makan nunggu sebentar, habis itu langsung bayar n pulang. Gile ini makan kuotie tercepat selama ini, ga nyampe setengah jam langsung pulang, padahal biasanya kita betah lama-lama makan kuotie plus nambah ha..ha..ha…

Oh iya harga kuotienya 1 porsi Rp. 45.000,-, yah sedikit lebih mahal dr Shantung 68 sih he..he..Menurut kami sih rasanya agak kurang y, tp ini menurut kami loh y, lidah orang kan beda-beda, baca-baca bbrp review banyak yg bilang enak kok, jd y ini hny pendapat lidah kami aja, bagi yg mau nyoba silahkan siapa tau cocok di lidah 🙂

Ech iya hampir lupa selain kuotie, disini juga sedia suikiaw, sekba jg ada, jadi kalian bisa icip-icip yg lain jg ^^

Check Up Papa

Published September 22, 2015 by fereshia

Ngomong-ngomong soal check up, sebenarnya udah kepikiran dari lama kalau aku udah check up, aku maunya orang tuaku juga  ikut check up. Yah walaupun item yg dicek beda-beda pada masing-masing orang, tapi minimal kita tau kondisi kesehatan saat ini.

Terbesitnya ide ini dikarenakan Mama sama Papa sering sakit, y ngeluh kepala pusing, kaki sakit, gigi sakit, darah tinggi, minum obat sembarangan dll. Kan sbg anak kita lihatnya jg gmn gitu, takut kenapa-kenapa kan. Apalagi semenjak kejadian kebakaran beberapa bulan yg lalu, si Papa rokoknya malah makin ga berhenti 😦 Terus Papa ga pernah check up lg dr tahun 90an, kebayang kan udah berapa tahun Papa ga tau kondisi kesehatannya sendiri ck..ck..ck..

Y udah deh setelah search hrg sana sini, tlp tny hrg sana sini, survey, akhirnya Papa setuju buat check up. Tapi check upnya gantian sama Mama jadi aku bisa ngumpulin duit dulu buat bayarin Mama ha..ha..ha.. *akibat gaji dikantor yg ga sbrp ini haisshh….pengen cepet-cepet pindah kantor.

Item-item yg menurut aku perlu di cek sama Papa :

  • Glukosa Puasa         -> soalnya keluarga Papa ada turunan diabetes dr Phopho.
  • Hematologi               -> Papa yakin banget kalau hemoglobinnya rendah.
  • Rontgen                    -> krn merokok, jd perlu tau kondisi paru-parunya.
  • Asam urat                 -> Papa sering ngeluh kakinya sakit, takutnya kena sendi-sendinya.
  • Ginjal/kreatinin          -> ini atas saran temen, krn orgtuanya teman ada yg hampir cuci darah krn ketauannya telat.
  • Kolesterol

Total harga setelah tanya-tanya di prodia +/- 600 ribuan.

So tgl 16 Sep kemarin diputuskan Papa cek di prodia cideng. Sampai sana ternyata ga gitu antri, bilang mau cek apa aja terus bayar. Begitu mau bayar malah kaget, harganya naik >,< huuuaaaa..aaaaa.. Cuma beda berapa minggu dr aku cek harganya udah naik aja T___T

Ini update hrgnya per 16 Sep’15 :

  • Glukosa puasa         :   33.000
  • Hematologi + LED    : 100.000
  • Rontgen Thorax       : 148.000
  • Asam Urat                :   54.000
  • Kreatinin                   :   51.000
  • Cholesterol total       :   51.000
  • Cholesterol LDL       :   98.000
  • Cholesterol HDL      :   62.000
  • Trigliserida               :   52.000

Habis bayar tgg sebentar terus Papa dipanggil buat ambil darah, 2 tabung he..he.. terus tunggu lagi baru habis itu naik ke atas buat di rontgen. Prosesnya ga gitu lama, tapi si Papa diminta buka baju ga mau, ini yg bikin lama ha..ha..ha..selesai terus aku nunggu agak lama lagi dibawah, coz mau konsultasi sama dokternya, habis itu baru pulang deh.

Untuk hasilnya bisa diambil besoknya tgl 17 Sep karena ada rontgennya ga bisa selesai hr itu jg. Tapi aku mutusin hasil diambil hr Sabtu aja, biar si Koko temenin Papa sekalian konsultasi ke dokter yg disana mengenai hasilnya.

Sabtu Papa ke prodia ditemenin si Koko alias Suami :p

Liat hasil rontgen ternyata aman, paru-parunya Papa ga ada masalah, Glukosa, kolesterol, asam urat, kreatinin juga aman semua normal (fiiuucchh…). Eh tapi hematologinya bermasalah, hematocrit, leukosit, monositnya ada yg ketinggian ada yg kerendahan. Dokter bilangnya ini ada infeksi, langsung si Koko tanya kl gigi sakit ada kemungkinan ga berhubungan sama infeksinya? Ternyata kata Dokter ada, bisa jadi itu infeksinya makanya hasil hematologinya berantakan. Sayangnya Papa tetap pada pendiriannya bahwa giginya ga ada masalah, padahal sering ngeluh sakit gigi, gigi ngilu, giginya jg ada yg bolong, dipaksa ke dokter gigi ga mau.

So ini jd pe er kami deh anak-anaknya, sekarang harus usaha bujuk Papa biar mau kedokter gigi, biar masalahnya cepet selesai. Next time giliran Mama, semoga hasilnya nanti bagus 🙂

Check Up Part 2

Published September 21, 2015 by fereshia

Lanjut lagi y yg check up, jgn bosen y he..he..he..

Nah habis tes kemarin itu, aku minta hasilnya dianter kerumah tapi nunggu beberapa hari krn lewat pos, y udah deh. Lalu sampai rumah feeling ga enak, kayaknya mending hasilnya diambil aja deh, maksud aku biar habis itu langsung ke Dr. Radius lagi minta bacain hasilnya n langsung cek usg. Ech lagi-lagi ditolak si koko, alasannya ngapain cepet-cepet, aku bilang yg aku baca dari forum kebanyakan mereka balik kedokter pas mens, biar tau sel telur dll. Si koko bilang aku kebanyakan baca, sok tau, mana bisa lagi mens keliatan sel telur. Errrr knp sih ga percayaan sama istri 😦

So, batal lagi deh ke Dr. Radiusnya. Sabtunya baru kita kesana, bawa hasil lab & minta dokter bacain, sampai sana sempet ditanya dokternya kpn terakhir mens, terus bulan sebelum-sebelumnya mens ga. Dokternya kaget & geleng-geleng kepala karena aku masih belum teratur, sempet nyeletuk kamu mensnya berantakan y 😦

Lalu usg lagi deh, masih lewat perut hi..hi..hi..smg jgn usg transvaginal x( malu soalnya. Hasil usg baik, ga ada apa-apa, bersih kata dokternya. Terus liat hasil lab ok katanya, tapiiiiii si dokter minta test 1 hormon lagi (hiks knp ga sekalian dok kemarin, biar ga kena jarum lagi nih hu..hu..), disuruh cek hormon progesteronnya.

Terus dokter blg kl bulan depan mens diminta dtg hr ke 3 & mau dikasih vitamin, coz kalau skrg ga bisa, udah hari ke 10 dr mens (tuch kan, si koko bandel sih ga mau denger, bener kan hrs hari pas mens T____T) , kalau ga mens tunggu 2 minggu, kl ga mens jg tetap hrs dtg konsul lagi. Terus aku dikasih vitamin folavit deh sm dokter, minum tiap hari.

Langsung deh aku browsing biaya buat cek hormon progesteron, tp ga nemu, y udahlah minggu depan tlp prodia lagi aja.  Minggu depannya tlp prodia nanya harga plus perlu puasa atau ga. Oh iya lupa bilang, yg tes lab pertama itu aku harus puasa minimal 12 jam coz katanya karena ada cek prolactin, nah yg tes kali ini aku ga perlu puasa tp aku tetap puasa ha..ha..ha..buat jaga-jaga kali aja aku mau nambah cek yg lain.

Btw hormon progesteron mahal y, lbh mahal dr yg lain, kena Rp. 425.000 >.<

Buseet deh cek 6 hormon aja hampir 2 juta (gaji oh gaji, numpang lewat doang masuk rekening ck..ck..ck..).

Nah tgl 3 kemarin aku test deh diprodia, sesuai tgl yg diminta dokter antara tgl 2-5 Sep. Hasilnya langsung diantar hari itu juga kerumah. Tapi aku belum kedokter lagi nih, nanti aja sekalian pas jadwal harus kontrol kesana xD

Nanti kalau udah ke dokter lagi aku update y 🙂

Check Up Part 1

Published September 20, 2015 by fereshia

Hi..hi..hi..sudah lama ga update blognya, ampppyyuuunn >,<

Karena kesibukan & kemalasan akut jadi ga sempet-sempet nulis lagi hu..hu..hu.. Hari ini mau cerita yg ga berhubungan dengan kecantikan tapi dengan kesehatan. Sekali-sekali boleh kan he..he.. kan kesehatan juga penting 🙂 tapi posting kali ini bakal panjang, smg ga bosen y…..

Jadi cerita awalnya, waktu bln Februari aku sempet konsul ke dokter kandungan, aku biasa ke Dr. Radius A Tanoto SpOG. Aku ceritalah kalau udah 3 bulan dari sebelum married aku belum menstruasi (FYI, menstruasiku semenjak kuliah kacau berantakan), sama dokter di cek & usg rahimnya aman, ga ada masalah. Lalu dikasih Ovacare utk diminum, bulan depan baru mens, & dokter saranin kl ada waktu untk cek lab. Item yg diminta Dr untk di cek :

  • Hemoglobin
  • FSH
  • LH
  • TSHs
  • Free T4
  • Prolactin

Nah habis itu bulan depannya aku mens, sebelum mens aku udah sempet search di internet kl untk cek di lab lbh baik pada saat kita masih mens, biar ketauan hormonnya. Aku cerita ke si koko (baca : suami) untuk langsung test lab, ech sama si koko langsung ditolak, dibilangnya aku sok tau T__T

Y udah deh jadinya batal buat cek, tapi aku masih tetap nyari tau, ternyata bener harus cek pas mens, arrrggghh si koko rese nih bukan di iyain kemarin, ditambah aku takut nanti bulan April ga mens kan jd makin lama tesnya, buang waktu.

Ditunggu sampai bulan April aku ga mens jg, Mei belum jg, Juni belum, smp stress. Pas Juli libur lebaran panjang, aku banyak santai-santai tuh, eh hoki akhirnya Agustus aku mens jg, kali ini langsung ajak si koko test, daripada nunggu ga jelas smp kpn.

Beberapa minggu sebelum test aku sempat searching & tny-tny hrg ceknya, dan biaya ceknya mahal sodara-sodara T_____T ga nyangka test hormon mahal hu..hu..hu. Di Lab Biomedika +/- Rp. 1.622.000, di Lab Biovita +/- Rp. 1.655.000, di Prodia +/- Rp. 1.593.000.

So demi menghemat budget :p diputuskan cek di Prodia tapi yg di Cideng. Sampai sana kasih tau orangnya mau cek apa aja, begitu bayar kaget loh kok harganya beda sama yg wkt aku tlp, hrgnya Rp. 1.630.000, sempet pengen batalin eh tapi lanjut aja deh, ga taunya aku dpt diskon :D, lumayan wlpn hny 8%. Perinciannya :

  • Hematologi lengkap + LED : Rp. 98.000
  • Glukosa puasa : Rp. 32.000
  • Free T4 : Rp. 299.000
  • TSHs : Rp. 236.000
  • LH : Rp. 325.000
  • FSH : Rp. 336.000
  • Prolactin : Rp. 304.000

Oh iya kenapa aku ambilnya hematologi bukan hemoglobin aja? Coz waktu cek harga cuma beda dikit, jadi mending ambil yg lengkap aja sekalian. Dokternya minta aku cek hemoglobin karena pengen tau apakah penyebab aku mens ga teratur karena Hbnya rendah atau bukan.

Terus kalau hormon yg lain buat apa? Nah ini aku juga ga gitu paham, tapi menurut aku biar tau hormonku normal atau ga, kalau ga normal berarti masalah mensku y karena pengaruh hormon ini. Contoh nih y yg aku tau kalau hormon TSHs & FT4 itu hormon yg saling berhubungan, keduanya tentang tiroid, kalau kelebihan hormon tiroid bisa menyebabkan menstruasi tidak teratur, insomnia dll, kalau kekurangan bisa menyebabkan gangguan menstruasi, kenaikan berat badan dll. Pas baca sih jadi mikir jangan-jangan aku kelebihan lagi, tapi tunggu hasilnya aja deh J

Hormon lain secara singkatnya :

  1. FSH (Follicle Stimulating Hormone) adalah hormon yang secara langsung dapat mempengaruhi kemungkinan seorang wanita utuk dapat hamil dan/atau mempertahankan kehamilan.
  1. Luteinizing Hormone (LH) adalah hormon gonadotropin pada hipofisis anterior. Berbeda dengan Follicle Stimulating Hormone (FSH), kerja hormon ini tidak dipengaruhi oleh aktivitas aktivin, inhibin dan hormon seks. Pada wanita, LH berfungsi untuk merangsang pengeluaran sel telur dari ovarium dan mempertahankan folikel sisa sel telur tsb.
  1. TSH adalah tiroid stimulating hormone yaitu hormon yang dilepaskan kelenjar hipofisis di otak untuk memicu pelepasan hormon tiroid dari kelenjar tiroid. sedangkan T3 dan T4 adalah bentuk hormon tiroid yang berkerja dalam tubuh. Bila kadar T3 dan T4 tinggi menunjukkan kelebihan hormon tiroid atau hipertiroid sedangkan bila rendah maka hipotiroid. Sedangkan tinggi rendahnya TSH membantu dalam menentukkan apakah penyebabnya di kelenjar hipofisis (ditandai TSH tinggi) atau dari luar kelenjar hipofisis (TSH rendah).
  1. Prolaktin merupakan hormon yang tersusun atas senyawa protein yang disekresikan oleh kelenjar pituitari bagian anterior (depan). Prolaktin berfungsi merangsang pertumbuhan dan perkembangan kelenjar susu pada mamalia betina serta merangsang sekresi susu pasca kelahiran. Prolaktin dapat mempengaruhi kesuburan. Kadar prolaktin yang tinggi dapat menghambat proses ovulasi maupun produksi sperma. Peningkatan prolaktin dapat disebabkan oleh tingkat stress yang berlebihan atau konsumsi obat – obat yang merangsang sekresi hormon ini, seperti obat antidepresan, serta pil KB yang mengandung estrogen. Atau dapat juga diakibatkan oleh tumor yang terjadi pada bagian kelenjar penghasil prolaktin sehingga produksi prolaktin menjadi tidak terkontrol.

Segini dulu y he..he..he..next lanjut ke bagian ke 2, kalau gam akin panjang nanti, jadi males baca :p

Itu penjelasan yg diatas dr hasil googling, kalau kurang jelas bisa googling lagi y atau ditanya ke dokter aja , biar lebih jelas & ga salah pengertian 🙂