2x Miscarriage/ Keguguran

Published November 30, 2018 by fereshia

Note : Ini bakal jadi cerita yg panjang, mudah-mudahan ga pada bosen…

Kejadiannya udah lewat tapi baru bisa diceritain sekarang…..

28 Oktober 2017

2 hari after dari Bandung, tiba-tiba ngerasa bagian n*ppl* sakit, intinya jadi sensitif bagian itu, tapi dibagian lain engga. Terus mikir ini mau mens kah? Coz lupa kalau aku mau mens yg sakit sensitif itu br*astnya atau n*ppl*nya *akibat mens acak adut gini lah sampai lupa.

Selama seminggu dr tgl 28 itu sempet mikir mungkin hamil, tapi ragu juga soalnya keinget eh iya y bentar lagi udah mau mens udah mau deket tanggalnya.

Siklus mensku sempet teratur 26 hari karena dikasih obat buat ngatur hormonnya sama dsog, kl ngikutin siklus yg itu berarti tgl 7 Nov 2017 harusnya mens. Tapi karena bulan Oktobernya mens di tgl 12 which is jadi 30 hari kalau seandainya mau diikutin siklus 30 hari berarti telat-telat tgl 12 Nov harusnya udah mens.


1 November 2017

Ke lab untuk cek hormon progesteron berdasarkan rujukan dsog, sore hasilnya bisa diambil. Pas dibuka sambil berharap semoga sel telurnya ada yg besar lebih dr 2cm.

Seriously! aku berpikir seperti itu, karena hormon progesteron itu kan berhubungan dengan ovulasi n telur, apalagi hasil tes yg dulu-dulu angkanya cuma ‘0,sekian’ doang. Makanya jadi mikir itu ada hubungannya sama ukuran sel telur padahal bukan.

Pas dibuka tertera angkanya 38,xx aku sama suami saling pandang-pandangan ini artinya apa? Y udah lah nanti bawa ke dsog aja pas jadwal konsul. Tapi didepan angkanya itu ada simbol ‘H’ (H 38,xx) nah aku curiga, ini H apaan? Hamil?… Coba googling tapi ga dapat jawaban juga, karena katanya kalau hamil angkanya harusnya diatas 44 nah punyaku dibawah angka 40, tapi kenaikannya juga terlalu drastis dari 0 koma sekian jadi 30an. Jadilah mikir oh bukan hamil kali, semoga ga ada apa-apa n bukan penyakit.

Kenapa ditepis pemikiran hamil? karena timingnya lebih pas kalau mengarah ke mau mens. Ditambah pas tgl 6 Nov perut bagian bawah mulai sakit, udah mikir ini pasti besok mens.

Nah tapi makin lama kok perut bawahnya makin sakit, ini ga hilang-hilang rasa sakitnya, n baru kali ini sakitnya berlangsung lama.


7 Nov 2017

Pagi-pagi ke toilet buat ngecek, eh belum mens, ntar siang kali y toh hari masih panjang.

Terus iseng ambil testpack siapa tau kan.

Hasilnya?… ternyata negatif.

Ditunggu berhari-hari belum mens juga tapi ini perut sakitnya ga hilang-hilang, nyut-nyutan terus sampai mau nangis. Terus jadi mikir macam-macam, jangan-jangan minggu kemarin sebenernya hamil tapi gara-gara minum wine makanya jadi sakit gini perutnya. Di tgl 5 nov itu ada undangan keponakannya si Koko, n disitu aku sempet minum wine dikit 3 teguk, untung ga dihabisin segelas.

Si Koko bilang ga lah jangan mikir yg engga-engga, bukan karena wine. Tetap aja hati ini mikir yg macam-macam karena baru pertama kali ngalamin perut bawah sakit sampai berhari-hari. Di tgl 10 nov sakitnya mendingan tapi tgl 11nya sakit lagi. Koko sempet ngeledek hamil kali, aku jawab orang udah testpack n negatif.

ternyata perut sakit ini bukan karena wine tapi karena rahimnya sedang meregang membesar, sedang mempersiapkan diri.


11 Nov 2017

Masih belum mens tapi deadline masih tgl 12 jadi masih santai n mikir y udah masih ada harapan mens, atau paling telat lagi, kalau telat seminggu tetap kudu ke dsog & kalau mens jg tetap kudu balik ke dsog jadi sama aja.

Tiba-tiba kepengen testpack lagi hitung-hitung ngabisin sisa testpack.

Pas ngecek n liat garisnya ah negatif lagi y udahlah, terus tinggal bentar. Pas balik toilet n mau buang testpacknya aku liat lagi eh..loh…koq ada garis samarnya? Tipis n samar banget tapi ada 🤔

Mikir, jangan-jangan karena udah mau expired kali nih testpack. Terus ambil testpack lainnya lagi yg beda merk yg dapat gratisan n hasilnya sama samar banget cuma garisnya yg testpack ini lebih tipis. Karena ga yakin akhirnya memutuskan coba kita tes beberapa hari lagi.

20171111_074015-1.jpg

atas : testpack gratisan, bawah : hasil pertama kali samar


14 Nov 2017

Perut bawah yg sakit udah lebih mendingan, bagian n*ppl* tetap sakit. Ambil testpack terus ketoilet, hasilnya tetap sama samar juga. N tetap mikir ini testpack expired y 😂

Tapi yg bikin mikir positif masih ada chance hamil karena suhu badan. Selama ini aku masih mencatat suhu badan tiap hari, ga rajin juga sempet ditahun 2016 off mulai Feb 2017 baru catat lagi suhu badan pakai aplikasi *males nulis jd pakai aplikasi.

Biasanya kalau setelah masa subur sampai menjelang mens suhu tubuh tuh menghangat, n aku perhatiin rata-rata suhu tubuhku naik itu sekitar 7 hari sampai max 13 hari sebelum akhirnya mens. Nah ini udah lebih dari 14 hari suhu tubuh ada diatas terus, suhu normalku 36.3-36.5, ini stabil di 36.7-36.9 selama lebih dr 14 hari.


17 Nov 2017

Perut bawah udah ga sakit lagi, mulai jarang-jarang sakit diminggu-minggu ini (13 Nov-19 Nov). N*ppl* juga sama diminggu ini udah ga gt sakit lagi. Tapi bagian ar**la terlihat melebar n breastnya jadi lembut.

Testpack lagi, hasil masih sama samar-samar tapi samarnya udah lebih keliatan. Disini udah ganti merk testpack, pake d*r*ct test. Pas tgl 11, 14, 17 itu pake merk On*m*d.

Malamnya sempat ngeflek coklat dikit campur lendir gitu. Disini ga panik soalnya sempat baca-baca sebelumnya kemungkinan itu implantation bleeding, embrionya lagi proses menempel. Sempet kasih tau si Koko ini kenapa y tiba-tiba ngeflek n Koko kirain kecapean.


19 Nov 2017

Perut bawah sakit lagi tapi sedikit. Testpack lagi pagi-pagi pas bangun tidur kali ini pake sens*t*f. Pas tes udah hopeless soalnya sambil ditungguin tapi garisnya yg muncul cuma 1, yah udah deh..ditinggal bentar pas balik lagi eh ada garis samarnya yg muncul.

Di tanggal segini tuh sebenernya sempat kepikir mau tanya Ci Dewi perihal hasil testpack *dadah dulu sm mommy duo B 😃 , tapi di urungkan niatnya soalnya selain sungkan, kalau ga salah Ci Dewi udah dekat lahiran gt, jadi takutnya malah ngerepotin dengan bales-bales chat/pertanyaanku, takut ganggu waktu istirahatnya juga.

Mau tanya Ci Epoi tapi sungkan juga 😅 n takut ganggu waktu istirahatnya juga soalnya belum lama lahiran, ga tega ganggu *dadah2 sama mommy duo C hi..hi..hi.. clueless *diri ini mah anaknya ga enakan, mau nanya segan mulu haiyah… Mau tanya temen tapi rata-rata garis testpacknya tegas semua, jadi serba bingung..

**Setelah tgl 17 kemarin di tgl 18 n 19 ini ga ada flek lagi.

20 Nov 2017

Tiba-tiba paginya bleeding, persis kayak mens, panik tapi mikir yah mens deh y udah gpp, tapi disisi lainnya lagi kayak ada perasaan menusuk dihati n bilang kalau ‘ini gw hamil, tapi loss’.

Selama pake testpack kemarin-kemarin itu aku belum ngasih tau ke Koko, karena hasilnya masih rancu, bahkan ada yg garisnya mau hilang. Tapi gara-gara keluar darah itu aku langsung cerita n nunjukkin hasil-hasil testpacknya, sambil nangis-nangis.

Awalnya Koko bilang ‘y udah akhirnya mens kan, coba lagi bulan depan’, tapi otomatis aja gt air mata ngucur n sambil nangis aku bilang ‘ini hasil testpacknya ada garis samarnya, kayaknya hamil bukan mens’.

Tapi Koko masih mikir positif kalau itu mens. Terus aku bilang kalau besok ke dsog aja sekalian cek, memang udah jadwalnya juga buat balik control n dia setuju.

Sebenarnya niat awal tgl 22-25 Nov baru mau control ke dsog, jadi kalau beneran hamil setidaknya udah telat semingguan kan, lebih bisa diconfirm gt. Plus dsognya juga bilang kalau bulan depannya ditunggu seminggu belum mens balik lagi kesini siapa tau udah hamil. Jadi secara timing pas kan.

Nah gara-gara bleeding ini lah akhirnya diputuskan jadi tgl 21 aja ke dsog. Kenapa ga langsung di tgl 20 Nov? Karena saat ini kondisi mentalku sepertinya ga memungkinkan.


21 Oktober 2017

Niat ke dsog sore, paginya siap-siap mandi dulu n sekalian ganti pembalut. Darah makin banyak persis kayak lagi mens, tapi aku ngeliat ada yg beda, eh ini apa kok warnanya beda? Teriak manggil si Koko suruh liat *duh maaf y menjijikan, tapi saat itu yg kepikiran y manggil suami buat konfirmasi ini apa, darah?

Dibilang gumpalan y udah ga berbentuk bulat sih, tapi aku yakin ini bukan darah mens, n tiap mens dari dulu ga pernah ada gumpalan, feeling hati fix ini keguguran.

Lalu sorenya sempat kerumah Nyokap dulu, pas-pas an Nyokap nanya ke dokter kontrol? Y udah bilang iya sekalian mau tau ini mens atau bukan soalnya kayak ada gumpalan takutnya loss. Nyokap disini masih positif bilang ‘mens kali ah’.


Lanjut habis itu kita ke dokter sambil bawa 3 biji hasil testpack, sengaja ga bawa semuanya.

N…..

Dokter confirm kalau ini hamil n loss, karena dicari-cari udah ga ada plus hasil lab kemarin confirm kalau hamil. N dia bilang kalau hasil testpacknya samarnya kayak gini ini udah pasti hamil, selama hasil testpack samar tapi keliatan tanpa dibawa ke cahaya matahari itu berarti bener.

Kaget, lemas, mau nangis tapi ditahan-tahan. Pas diruangan dokter mata udah mulai berkaca-kaca tapi ditahan, lalu dokter resepin Doxyline karena ga ketauan gugurnya karena apa jadi diresepin antibiotik buat jaga-jaga.

Dokter bilang kemungkinan calon embrionya ga bagus jadi luruh dengan sendirinya. Ga perlu dikuret biarin luruh secara alami karena jaringannya juga ga ada menurut hasil pemeriksaan n ga perlu minum peluruh. Dokter bilang sekitar semingguan biasanya udah bersih.

Dari dokter kita meluncur ke apotik buat tebus antibiotiknya, sepanjang perjalanan di dalam taxi kami berdua diam, perasaanku campur aduk plus nahan nangis biar ga nangis didalam taxi…

Sampai rumah, malamnya blaaarrr..nangis cukup lama.. Kalau ga salah ada kali 2 hari atau 3 hari aku nangis lagi nangis lagi, tiap ingat nangis, kasih tau ortu nangis.

After 2 years+ then i got the positive n now harus hilang lagi…

Saat mengalami kejadian itu aku ga menyalahkan siapa pun n apapun tapi terus-terusan menyalahkan diri sendiri.

Pikiran saat itu : ah kok bodoh banget sih harusnya pas testpack ada garis tipis langsung aja kedokter buat mastiin, biarin aja kalau belum keliatan apa2 yg penting bisa dijaga dari awal; kenapa kemarin-kemarin ga bedrest?; kenapa pakai kaget banget liat ondel-ondel sampai ngeflek?; kenapa urusan FIL di stress-in? n kenapa-kenapa lainnya yg intinya semua nyalahin diri sendiri. Makanya minggu-minggu itu kalau keinget nangis, ceritain ke ade sendiri nangis.


Belum habis masa sedih, seminggu kemudian kita cerita ke FIL, tau apa yg FIL bilang? Ini aku tulis pake bahasa inggris aja y, dia ngomong pake bahasa indonesia sih cuma aku ga kuasa nulisnya, jadi aku translate aja secara singkat he..he.. He said that i can’t pregnant/have a kids.

Masih masa sedih banget baru lewat seminggu tapi dapat ucapan begitu 😭

Ga hanya perasaan makin down yg muncul, nangis lagi iya, sedih, marah n sakit hati. Aku akui saat itu aku sakit hati banget dapat comment kayak gitu, i really need support bukan dikatain.

Beberapa temen yg denger ceritaku ini semua ikutan marah, karena mereka berpikiran ‘ini kan bukan salah kamu, siapa bilang kamu ga bisa buktinya kemarin hamil n ini kan bukan kemauan kamu lost, kalian berdua juga selama ini berusaha, kok bisa sih ngomong begitu’ kurang lebih tanggepan mereka begitulah hampir mirip-mirip tanggepan satu sama lain.

Jujur y rasa sakit ati itu ga gampang hilang, aku juga maunya bener-bener bisa lupain tapi sulit. Karena moment pas si FIL itu ngomong pas lagi down-downnya jadi menohok n membuat luka yg dalam sekali, n karena kita tinggal bareng yg ketemu 24 jam terus-terusan, kalau beda atap mungkin lebih mudah melupakan karena ga tatap muka tiap saat, makanya susah hilangin rasa sakit hatinya.

Selama masa-masa ini jadi jarang buka medsos, hp dipake cuma buat chat sama cari tontonan yg lucu-lucu.


Lalu nungguin bulan Desember mens tapi ga mens juga. Akhirnya awal Januari 2018 ke dsog lagi, pas control dia bilang ini sebentar lagi mens ditunggu aja.

Ditunggu sampai Februari ga mens juga, balik lagi control. Ternyata ketebalan rahimnya ga nambah makanya ga mens, akhirnya diresepin lagi lah obat biar mens.

Selama bulan November – Februari ini rasa sakit hati ga hilang-hilang, stress makin nambah lagi n lagi.

Untuk mengurangi stress n rasa sedih aku mulai sering coloring n beli beberapa coloring book. Biar ga makin kepikiran jadi cari hal yg bikin fokus n rileks. Tapi ternyata ini kurang buatku, cuma bersifat sementara aja. N diri ini sudah mulai merasa ‘i need help’ kalau ga bisa makin jadi.

Saat itu cerita ke Koko kalau aku ngerasa butuh bantuan biar stress ini hilang, mau ke psikiater/ terapi/ psikolog/ liburan or apapun but i need help sebelum makin parah n jadi depresi akut. Ga cukup kalau cuma curhat sama suami atau ade doang karena luka+stressnya udah numpuk.


Lalu ga sengaja ketemulah tentang Hypnofertility by Ibu Lanny K. Langsung aku sounding ke Koko aku mau ikut ini gimana buat reduce stress? (Tentang Hypnofertility ini akan aku bahas dipostingan lain y. Tapi intinya dari tahun 2017 sebenernya udah tau n mau ikut cuma saat itu masih mikir-mikir. Yg bikin kepengen ikut karena si Ibu Lanny ini, sedikit cerita y dulu sebelum married udah tau tentang hypnobirthing n punya cita-cita pengen Hypnobirthing kalau hamil nanti, makanya ketika ngeliat Hypnofertility oleh beliau y jadi tertarik lagi).

Eh si Koko setuju kita berdua ikutan biar kita berdua bisa reduce stress n hopefully bisa hamil lagi. Akhirnya daftar lah n ikut pelatihannya.

Longstoryshort setelah belajar Hypnofertility n latihan setiap hari, it works! Ada salah satu penyebab stress yg aku alamin dimasa lalu yg release (tapi bukan yg soal FIL).

Ga lama aku sempat baca 1 buku yg judulnya Quantum Ikhlas, intinya ngajarin cari penyebab energi negatif/stressnya lalu ikhlaskan. Detik itu juga saat baca buku dipikiran sekelebat langsung muncul FIL.

After 1 bulan rutin latihan hypnofertility n ulang-ulang baca buku itu, bulan depannya aku hamil lagi. (buat yg stress apapun masalahnya coba deh baca buku itu, siapa tau bisa bantu hilangin/ngurangin stress juga).

** waktu acara bloggerati ternyata saat itu udah hamil tapi ga nyadar karena memang belum ngetes n belum telat juga he..he.. Sempet didoain sama Ci Melissa O biar nular eh ternyata nular beneran Ci..he..he..he..


14 Mei 2018

H+1 dari acara Bloggerati sempet chit chat sama Mommy B, nah setelah itu ga tau kenapa tiba-tiba kayak pengen ngetes aja. Jadi ambil testpack terus coba deh.

Loh kok ada garisnya tapi tipis banget, jauh lebih tipis dari hasil testpack kehamilan pertama yg dulu (istilahnya very very very faint line).

16 Mei 2018

Coba testpack lagi, ada garisnya tetap samar kayak garis di tgl 14.

18 Mei 2018

Testpack lagi, ada garisnya tetap samar kayak garis di tgl 14 n 16.

20 Mei 2018

Test lagi, kali ini garis samarnya sedikit nambah dibanding sebelum-sebelumnya.

21 Mei 2018

Kali ini test lagi pakai 2 testpack, yg satu sensitifitasnya 20miu, yg satu lagi 10miu. Garisnya sedikit lebih jelas lagi dari yg kemarin tapi tetap samar tipis.

Malamnya mau tidur sengaja test lagi pakai merk lain yg ada tulisan pregnant/not pregnantnya n ada weeksnya.

Hasilnya hamil n usianya around 1-2 weeks setelah ovulasi. Fyi, testpack merk Cl**rbl*e ini memang hitungnya berdasarkan ovulasi bukan dari HPHT, jadi kalau dari HPHT udah sekitar 4 weeks.

Moment ketika Koko tau hamil ini… priceless.

Pas awal kasih liat seluruh hasil testpack dia ga ada ekspresi, baru berekspresi ketika pakai si cl**rbl*e ini. Ternyata karena si Koko ga percaya, dia bilang pas liat hasil testpack kayak masih ada rasa trauma gt, jadi yg terlintas dipikiran dia ‘ini beneran ga nih, takutnya salah, udah liat besok aja lah pas ke dokter biar confirm’. Tapi pas liat yg ada weeksnya baru deh dia yakin ini beneran hamil, lalu mukanya sumringah.

Then our plan besoknya langsung cek kedokter. Kali ini kita gerak cepat buru-buru kedokter karena ga mau kejadian kayak sebelumnya lagi, biar diantisipasi n dapat penguat.


22 Mei 2018

Pagi n sorenya sebelum ke dokter ngetest lagi. Ini karena ga percayaan deh sampai ngetest banyak, ada mungkin hampir 10 biji ngetest kalau ditotal.

Ke dokter cuma bawa 5 biji aja, itu pun dokternya comment banyak juga ngetestnya n Koko jawab soalnya ga yakin.

Dicek usg trans V belum keliatan apa-apa, dokter bilang ada penebalan dinding rahim n ini confirm penebalannya kategori hamil. Jadi confirm 100% hamil, udah 4 weeks 4 day. Control lagi 2 minggu kemudian n diresepin penguat Duphaston dosis 2×1.

Rasanya pas denger hasilnya? happy banget n langsung ke apotek terus kerumah ortu buat ngabarin, karena aku pengen yg pertama tau kabar ini ortuku sendiri.

Comment nyokap? Berkah di bulan Waisak y. Comment bokap suruh hati-hati jaga diri n kesehatan.


29 Mei 2018

Seminggu setelah control menjelang siang pas lagi pipis n ngebasuh liat ada flek coklat. Langsung info ke Koko, n dia bilang gpp, jangan mikir macem-macem, hari ini istirahat aja bedrest. Ok, terus aku ditinggal pergi kerja sama dia.

Tiap aku ke toilet kok fleknya ga hilang-hilang, dari yg warnanya coklat muda banget kok jadi makin tua.

Makin lama warnanya jadi merah! panik!. Walaupun fleknya cair tapi berubah warna gini tetap aja syok. Buru-buru telp Koko minta dia pulang.

Selesai telp Koko langsung telp dsog tanya dia praktek ga hari ini, secara hari itu tgl merah dimana-mana libur. Ternyata ga praktek dia, sarannya bedrest n beli penguat langsung minum, besok pagi control. Karena penguat masih ada n tadi pagi baru minum jadinya ga beli. Bedrest sambil nunggu Koko pulang.

Ga lama Koko pulang sekitar jam 1an siang. Terus ceritalah aku kejadiannya n kasih tau juga apa kata dokter. Sebenarnya aku tetap ngotot mau cek ke RS cuma masalahnya para dokter lain juga libur, n Koko bilang kalaupun dipaksa kondisiku ga memungkinkan naik taxi, nanti makin bleeding. Jadi keputusannya hari ini bedrest dulu, besok baru kedokter.

Sejak siang aku jadi takut minum air, karena takut bolak balik toilet yg jadinya takut nambah banyak keluar fleknya. Makan malam dimeja makan takut n udah ga nafsu, ga mandi juga. Pokoknya pengen cepet besok n berdoa terus fleknya berhenti.

Malam sebelum tidur sengaja pakai pembalut biar tau besok masih ngeflek ga n kayak apa.

Sempet chat ci Tina karena dia punya pengalaman mirip juga, n solusi dia bedrest juga sama minum penguat.

Entah kenapa sore itu sampai malam kayak ada yg ngomong ‘i’m ok Mommy, dont worry, aku baik-baik aja, jangan terlalu cemas, everythings allright’. Waktu cerita ke suami n ke ci Tina comment mereka kurang lebih sama, mgkn dedenya ga mau aku panik, dedenya aja yakin masa mamanya ga yakin, dedenya juga lagi berjuang.

Dari pagi sampai malam berdoa terus, afirmasi positif, praktekin hypnofertility n dengerin hypnobirthing biar rileks. N malam itu akhirnya aku pasrah, dalam hati bilang yg terjadi terjadilah, apabila bisa bertahan aku bersyukur, kalau pun tidak aku juga tetap bersyukur bisa hamil lagi, mungkin memang belum waktunya 🙂


30 Mei 2018

Pagi hari sebelum ke dokter mandi dulu, ke toilet cek aman ga ada flek banyak, jadi tenang.

Keluar ambil tissue masuk kamar mandi lagi begitu lepas celana serrrrr ada yg ngucur n itu warna merah, darah. Iya darah warna merah tua, jadi sepertinya flek kemarinnya itu keluar setetes-setetes, karena berjam-jam tiduran jadinya ngumpul, jadi begitu berdiri ada gravitasi keluarlah semua tetesan yg udah ngumpul itu.

Lemas, pasrah sudah tapi hati udah ga terlalu kaget, mungkin karena malamnya sudah pasrah diikhlaskan juga. Langsung mandi, pakai pembalut, cerita ke Koko lalu kita kedokter.


Sampai didokter diperiksa n dokternya bilang ‘ini udah kayak mens y bukan flek lagi’. Dicari-cari lalu dokter bilang ini keliatan ada pendarahan didalam rahim, janinnya dicari juga ga ada, biarkan luruh dengan alami ini ga perlu dikuret.

Diagnosa dokter ini terjadi karena low hormone progesterone. Saat itu langsung nyadar pantesan kok hasil testpack ga tegas-tegas juga garisnya, harusnya makin hari makin jelas kan, kok ini samar terus.

Diantara tanggal 22-28 Mei itu aku ada sempat testpack lagi 1x, n garisnya tetap samar bahkan samarnya kayak waktu awal ngecek, tapi karena Koko bilang garisnya masih ada n makin jelas jadi mungkin itu perasaan aku aja n mataku yg salah.

Lalu dokter bilang ada kemungkinan lain yaitu hamil ektopik, tapi kalau diliat dari kondisi rahim tadi kemungkinan besar bukan hamil ektopik. Karena dilihat rahimnya bersih ga ada sisa jaringan. N dia bilang kalau penasaran boleh tes lab seminggu lagi bHcgnya, kalau ektopik nilai bHcgnya makin naik harus segera tindakan operasi, tapi tetap menurut dia ga perlu tes, cuma tetap dia kasih pengantar kalau mau cek y silahkan ga jg gpp sayang uangnya katanya.

Pulang kerumah kami sepakat ga usah tes lab lagi. Buat pembuktian nanti seminggu lagi testpack kl garisnya makin jelas berarti cepat kedokter.


Terus gimana? nangis! cuma kali ini nangisnya lebih karena aku takut diomongin sama FIL lagi, ada semacam trauma. Nangis karena loss lagi? Yes, yg bikin nangis menjadi jadi karena takut FIL ngatain macem-macem lagi, apalagi masih seatap tiap hari ketemu. Sakit hati kemarin belum hilang, kalau nanti nambah lagi gimana 😭

Ngomong ke Koko soal ketakutanku itu, n disuruh jangan dengerin. Lah gimana ga denger kalau dia ngomongnya didepan muka or suaranya kenceng 😤

Setelah itu selama beberapa minggu aku kembali mengasingkan diri dari dunia medsos dll, kali ini karena memang ga mood buka-buka hp, bahkan hp sering aku tinggal, jadi kalau saat itu ada yg wedding/birthday/berita duka dll maap y ga kasih ucapan or titipan or kado apa-apa karena benar-benar jarang pegang hp jadi ga tau info.


Dari 2x kejadian ini ada sedikit..uhmm.. apa y namanya mungkin bisa dibilang salah satu penyebab yg ga ada hubungannya sama hasil diagnosa dokter tapi ada andil dalam kejadian lost ini :

  • Kaget.

Saat kaget tubuh terguncang, kalau lagi apes mungkin jatuh. Waktu hamil pertama kaget karena ondel ondel nongol didepan muka tiba-tiba, pas nengok tiba-tiba muncul deket banget, jantung beneran berdebar-debar n pas pulang langsung ngeflek.

Hamil kedua hampir tiap hari aku kaget karena FIL, entah tiba-tiba ketok pintu pas aku lagi tidur, kaget dengar suara buang dahak, sebentar -sebentar manggil terus n tiba-tiba, yg jadinya aku mondar mandir terus bentar-bentar keluar masuk kamar.

Niat hati mau bedrest tapi jadinya ga benar-benar ada waktu untuk istirahat.

  • Karena kelewat stress (stress yg disadari n ga disadari).

Hamil pertama dalam kondisi stress, karena Fil baru kena TBC n dia ga mau minum obat. Sedang berusaha hamil lalu didalam rumah ada yg kena tbc tapi ga mau minum obat tapi disisi lain minta cepet dikasih cucu n always complain.

Lalu beberapa bulan setelah itu mikirnya karena lossnya udah lewat udah ga ada trauma, tapi salah! rasa traumanya masih ada n belum totally clear.

Stress karena rasa sakit hati, yg belum sembuh-sembuh saat itu (sekarang sudah).

Stress merusak hormon, makin stress kerja seluruh hormon makin kacau. Aku masih stress saat itu tapi aku berusaha cuek masuk telinga kiri keluar kanan, belaga ga mau mikirin tapi ternyata masih kepikiran. Ga sesimple itu jalan keluarnya kalau dalam hal promil/kehamilan/melahirkan. Justru harus dibereskan masalahnya biar ga kebawa terus, jangan sampai pas hamil stress n pas melahirkan jadi baby blues.

Jadi ketika aku hamil yg kedua kumpulan stress ini masih kebawa n masih tersimpan di alam bawah sadar, semua rasa kesal, marah, sakit ati, trauma masih ada. Ketika dokter confirm positif, beberapa hari sesudahnya hampir tiap hari, ‘kotak stress’ ini kebuka, muncul sekelebat gitu atau terlintas, yg kalau udah muncul bawaannya hati tuh gedeg lagi, emosi, marah, sedih.

Puji syukur saat ini stressnya bener-bener udah bisa dibilang berkurang jauh. Rasa marah, sakit hati dllnya itu sudah ke reduce n keluar semua, terhealing dengan baik. *selama ini aku struggle menghadapi semuanya.

Bersyukur juga selama mengalami kejadian ini (sampai sekarang) diri ini tidak membanding-bandingkan dengan orang lain n menyalahkan (misal : kenapa harus aku yg mengalami ini, kok dia begini kok aku beda, bener-bener sama sekali ga ada pikiran negatif contoh2 kayak gini), ga ada juga perasaan iri/sedih ketika melihat orang lain hamil/melahirkan/post foto video tentang hamil/lahiran/baby n anak2nya, yg ada aku ikut happy n mendoakan mereka 🙂

Don’t worry friends, you may leave comment/ text me/ ask me in real life/ wa/ mau kasih saran, pray, dll, it’s a support for me, i’m ok now 🙂

Buat teman-teman lain yg mengalami hal yg sama juga, terima n tetap optimis y. Sedih boleh, nangis boleh, tapi jangan sampai berlarut-larut terlalu lama, i know how it feels…

Advertisements

Pancoran China Town Point

Published October 17, 2018 by fereshia

Kalau dengar kata ‘Glodok’ orang pasti udah ga asing lagi kan y, rata-rata udah pada tau juga dimana.

Tapi ada yg tau gedung ‘Gloria’?..tau gedung yg disebrang gedung Chandra? Yg sekarang udah ga ada lagi Glorianya. Mungkin ada yg ingat kalau Gloria ini dulu sempat kebakaran besar banget terus katanya mau dibangun yg baru entah apa.

Sedikit bernostalgia y, dulu aku sering banget ke gedung Gloria ini, kalau ga sama Mama, y sama Ama atau ii, atau sama Papa. Didalam Gloria ini banyak toko obat, ahli nujum, jualan baju, jualan DVD, makanan, manisan, makanan/snack jadul, sama satu lagi ada yg namanya Gloria Babyshop (GB), n masih banyak toko jualan yg lainnya.

Nah kalau pergi kesini udah pasti mampir ke GB ini, ada aja yg bisa dibeli disini ha..ha..ha.. kalau nyari kado dulu pasti belinya disini 😝 terus activity book buat anak-anak jg beli disini, udah kayak toko serba ada deh.

Habis ke GB biasanya kita naik lagi 1 lantai ke atas, dimana lantai atas ini jualan makanan/snack/minuman, yg jarang kita temuin/udah jadul ada disini. Habis belanja disini biasanya baru kita pulang ho..ho..ho..

Sampai pada akhirnya suatu ketika Gloria ini kebakaran hu..hu..hu..sedih deh waktu itu, soalnya dari luar area Gloria smp kedalam dulu banyak yg bisa dilihat n dibelanjain, tiba-tiba jadi tanah kosong gitu kan sedih y.

Lalu dengar-dengar setelah kebakaran memang mau dibangun gedung baru, tapi entah gedung apa n kapan terealisasinya.

Intermezonya cukup sampai disini kayaknya y ntar kepanjangan 😛

Nah sekarang tempat bekas Gloria itu udah dibangun lagi & udah bisa didatangin/dimasukin, tapi nama tempatnya berubah.

Sekarang nama gedungnya Pancoran Chinatown Point.

Arsitekturnya sendiri dari luar berkesan oriental gt, dengan dominan warna merah, emas n kuning, berasa kayak lagi di dunia lain 😆

Nah dibelakang Pancoran Chinatown Point ini ada apartemen. Seru kali y kalau punya apartemen di kawasan Glodok wkwkwk.

Belum lama ini aku sempat kesana n masuk ke dalam liat-liat, coz kebetulan Pancoran Chinatown Point ini baru buka mungkin sekitar bulan September baru opening.

Nah didalam sini ada apa aja? Begitu masuk dari pintu utama depan kita disambut sama toko emas 🤑 pas banget ini toko emas ditengah-tengah ha..ha..ha.. lalu dibagian kirinya ada ruangan untuk marketing office, n dibagian kanannya ada ruangan kosong yg katanya itu akan digunakan untuk acara bazaar.

Masuk lebih kedalam lagi ternyata masih sepi, ditengah area ada beberapa stand yg buka misal stand manisan kumis naga, jualan lampion-lampion/hiasan gitu.

Jalan lagi kita akan menemukan eskalator untuk naik ke lantai selanjutnya. Nah disini makin kerasa nih desain interiornya Chinese oriental banget.

Di lantai berikutnya ada beberapa toko yg buka tapi kebanyakan masih tutup.

Naik lagi ke lantai 1 sama juga ada yg buka ada yg tutup, ada yg jual makanan cemilan/manisan gitu disini, ada toko obat juga.

Kemudian naik lagi ke lantai 2 lantai yg paling atas yaitu foodcourtnya. Begitu masuk area foodcourt suasananya lebih agak rame dibanding dibawah-bawah. Para Asuk Ai bakal seneng nih ngumpul disini ha..ha..ha..

Stand yg jualan makanan belum banyak yg buka sih, tapi udah ada beberapa di isi penghuninya jadi ga sepi-sepi banget isi foodcourtnya tapi pilihan makanan memang masih agak terbatas.

Tempat foodcourtnya lagi-lagi dalam suasana Chinese dengan dominan bahan kayu-kayu.

maaf fotonya ngeblur

Area foodcourtnya bisa dibilang cukup luas, n desainnya ‘kekinian’ banget, pakai lampu-lampu kecil, lightingnya ok. Tapi aku kurang tau sistem pembelian makanan minuman disini gimana, apa bayar cash langsung dikasir masing-masing, atau tuker voucher, atau ada kasir khusus, karena kemarin belum ada menu yg menarik hati jadi ga coba beli he..he..he..

Di setiap lantai ada security nya, jadi aman kalau mau tanya-tanya letak ini dimana, itu dimana.

Hasil dari keliling-keliling sempat ngeliat ada yg jual baju, manisan, cemilan, baju-baju bayi, toko obat, pakaian dalam, kue-kue. So far secara keseluruhan belum banyak toko yg buka, entah karena memang belum buka atau memang belum banyak yg beli kiosnya 😅

Kalau menurutku bisa dibilang konsep bagian dalam Pancoran Chinatown Point ini agak mirip m*ngg* dua sq**re dengan versi lebih kecil (diluar desain y).

Aku suka sama bagian dalamnya yg terkesan ‘wah’ banyak lampu-lampu yg menambah kesan ‘wah’nya *mungkin karena masih baru n sepi 😝*, terus banyak pilar-pilar besar juga yg bikin terlihat kokoh.

Sempat tanya sama bagian marketing officenya, ternyata tiap lantai dikhususkan tergantung jenis usahanya. Secara garis besar gedung ini kan terdiri dari 4 lantai, lantai 1 khusus jualan pakaian, lantai 2 khusus makanan/foodcourt, nah 2 lantai yg dibawah lantai 1 itu ( GF &UG) aku ga tanya spesifiknya buat jualan apa 😅 tapi 2 lantai dibawah ini ukuran kiosnya lebih besar daripada yg dilantai 1.

Untuk area parkir, disisi bagian kanan dari luar gedung sebenarnya aku ngeliat ada pintu masuk & pintu keluarnya yg biasa ada pengambilan karcisnya itu, tapi kurang tau ini area parkir khusus penghuni apartemen atau pengunjung pun boleh, mengingat tepat dibelakangnya tuh apartemen.

dikala malam hari

Menurutku sih ini bakal jadi salah satu tempat yg rame banget, bakal jadi alternatif lain (buat para Akong, Apho, Asuk, Ai, n yg muda-muda) selain gedung Chandra kalau bosen kesini bisa mampir kesebrang n sebaliknya, apalagi di moment-moment dekat akhir tahun begini n menuju Xinjia/Imlek, kalau tokonya buka semua beuh rame deh ditambah nanti masuk TV tiap jelang Imlek bakal rame beeeuttt 🤣

Buat yg penasaran cuzzz mampir dimari.. Kalau ga salah dari tgl 25 Sep-28 Okt itu ada bazaar makanan disini, walaupun kemarin pas aku kesana ga ada tanda-tanda ada bazaar sih padahal kesana jam 11an belum buka kali y ha..ha..ha..

Next time bakal mampir kesini lagi ah ajak Enyak Babeh wkwkwk..

Update sedikit :

Ternyata disini ada Gramedia ha..ha..ha..walaupun Gramedianya kecil, n mungkin hanya disini sebentar doang karena ada tulisannya ‘Gramedia Exhibition’ dilantai UG dipojok belakang.

Internet oh internet

Published September 30, 2018 by fereshia

Ada yg ngalamin hal serupa ga atau ngerasa kalau akhir-akhir ini internetan agak susah?..

Entah kenapa di bulan September ini sering banget ngalamin internet up n down. Ga hanya internet wifi yg dirumah, di hp pun sama.

N makin jadi di 2 minggu terakhir ini, bisa seharian smp 2 hari ga bisa, terus pulih lagi tapi cuma sebentar, besok atau lusanya gitu lagi 😓

Ga bisa akses internet bikin ga bisa ngapa-ngapain ha..ha..ha.. 😞 Mau kerja ga bisa, update data kerjaan, nonton youtube, chat sama temen n balas chat, buka ig or fb semua serba ga bisa, bayar ini itu susah juga, pesen ojek online/makanan ga bisa juga, mau update blog dengan postingan-postingan baru susah pula, mau comment diblog orang lain ga masuk-masuk juga, dll yg butuh internet serba ga bisa asli bikin mood naik turun emosi ha..ha..ha..

Why oh why…kenapa bulan ini begitu tega…haishhh…..

Kedepannya beneran nih orang-orang ga bisa hidup tanpa internet 😂

Kalian ada yg ngalamin juga dirumah/dikantor/dikampus?

Some by Mi Miracle Toner – Indonesia

Published July 25, 2018 by fereshia

Note : review ini murni review pribadi, tidak dibayar, bukan promosi 🙂

Dari judulnya udah pasti pada tau dong si toner satu ini, Some By Mi AHA/BHA/PHA Miracle Toner yg sering wara wiri iklannya di ig. Mungkin beberapa/banyak yg ga asing lagi ngeliat, n mungkin pada penasaran mau coba tapi maju mundur mau beli karena ini produk kok kayaknya ngehype banget iklannya.

Yak kalian tidak sendirian ha..ha..ha..aku juga salah satu yg penasaran waktu itu 😝, terus mau beli mikir-mikir takutnya seperti produk tetangga yg iklannya ngehype tapi hasilnya kurang sesuai, nyari review tapi belum ketemu. Akhirnya awal bulan Juni mutusin beli aja deh tes sendiri semoga cocok.

N karena belum banyak reviewnya, jadi aku coba review sedikit y pengalamanku pakai toner ini.

Some by mi toner ini merupakan toner yg menghidrasi & menyeimbangkan PH kulit kita yg menargetkan pada masalah jerawat & pori-pori.

Mengandung 10.000ppm real tea tree extracts & 3 jenis acid (AHA/BHA/PHA). Aha/bha/pha works as effective exfoliator to leave skin cleaner and more radiant than before.

Key points :

  • Skin exfoliating igredients
  • Formulated without 20 ingredients
  • Dual functionality approved by KFDA
  • Low PH toner

Toner ini cocok untuk yg menginginkan :

  • perawatan wajah tanpa mengakibatkan iritasi
  • berkurangnya kulit kusam & pori-pori besar
  • berkurangnya komedo
  • toner yg menyegarkan & tidak lengket
  • aman bagi kulit sensitif

Ingredients :

Water, Butylene Glycol, Dipropylene Glycol, Glycerin, Niacinamide, Melaleuca Alternifolia Tea Tree) Leaf Extract, Polyglyceryl-4 caprate Carica Papaya (Papaya) Fruit Extract Lens Esculenta (Lenti) Seed Extract, Hamamelis Virginiana Witch Hazel), Extract Nelumbo Nucifera Flower Extract, swiftlet Nest Extract, sodium Hyaluronate Fructan, Allantoin Adenosine, Hydroyethyl Urea, Xylitol Salicylic Acid, Lactobionic Acid, Citric Acid , Sodium Citrate, 1.2-Hexanediol, Benzyl Glycol, Ethylheeylglycerin, Raspberry Ketone, Mentha Piperita (Peppermint) Oil, No 20 Hazardous ingredients Tested.

Kurang lebih nih y kesimpulan yg aku dapat tentang manfaat Some by mi toner ini :

  • Mengangkat sel kulit mati
  • Mengecilkan pori-pori
  • Melembabkan kulit
  • Mencerahkan kulit
  • Mengurangi komedo
  • Bantu mengurangi sebum
  • Mengurangi kekusaman kulit
  • Anti wrinkle

Beberapa hari sebelum lebaran aku baru dapat toner ini n langsung hari itu juga dipakai *anaknya ga sabaran 😆

Packaging luar/dusnya berwarna mirip kayak botol tonernya, warna hijau & putih dengan keterangan bahasa Korea.

Diatas boxnya tersegel n ada barcodenya untuk mengecek keaslian produk. Untuk membuka boxnya yg bagian segelnya harus digunting dulu, kalau kalian dapatnya yg udah ga nempel sealnya/kegunting hati-hati y mungkin udah ada yg pakai sebelumnya jadi pastikan sealnya masih aman.

IMG_20180724_160756.jpg

Jangan lupa scan qrcodenya kalau pengen tau ini asli atau engga.

Botolnya terbuat dari plastik, ada segelnya juga didalam begitu kita buka tutup botolnya.

Begitu dibuka sealnya yg langsung tercium aroma mint dari peppermint oilnya, seger he..he..he..

Cara pakainya mudah, setelah cuci muka dengan bersih cukup tuang ke kapas tonernya terus di swipe aja keseluruh bagian wajah & leher. Btw waktu diswipe kan aroma mintnya lebih terasa y, aroma mintnya persis banget kayak permen polo menurutku #eh masih ada ga sih ini permen?

Setelah pakai toner ini bisa dilanjutkan dengan pemakaian skincare kita yg berikutnya kayak biasa.

Tekstur tonernya sendiri seperti air, tidak berwarna alias bening. Saat dipakai diwajah ga ada sensasi perih atau nyut-nyut n ga bikin merah-merah dikulit, ini di aku loh y.

Toner ini juga bisa membantu membersihkan sisa-sisa make up. Kalau kita cuci muka kurang bersih biasanya dikapas yg udah dikasih tonernya ada sisa residu yg tertinggal n kapasnya jadi berwarna/kotor gitu, tapi kalau udh bersih banget cuci mukanya kapasnya ga berwarna kok.

#Result

Sekitar 2-3 hari pemakaian yg agak keliatan hasilnya adalah jerawat jadi lebih kempesan dikitt. Jujur aja yg bikin tertarik mau beli toner ini karena pas liat videonya toner ini bisa bantu hilangin jerawat. Kempesan yg terjadi di aku dalam artian jerawatnya mengering, bukan jerawatnya dimatengin y.

Belum seminggu pakai toner ini ada perubahan lainnya di kulit wajah, yaitu agak halus sedikit soalnya waktu cuci muka terasa beda.

So far udah hampir 1,5 bulan aku pakai toner ini. Hasil yg paling terasa di aku itu tekstur kulit. Ga difoto soalnya kalau dari gambar kayaknya ga gitu terlihat, tapi setiap cuci muka itu berasa banget kalau tekstur kulit makin halus, happy ha..ha..ha..

Soal komedo kalau diliat dengan mata tiap ngaca sih sebenernya ngerasa biasa aja karena whiteheadnya y tetap ada. Tapi waktu lagi pakai porepack ternyata whitehead yg tercabut udah lebih mendingan. Untuk blackhead sih memang keliatan mendingan walaupun belum besih total. Maybe it works 🤔

Kalau jerawat kurang lebih kayak penjelasanku diatas, membantu mengurangi dengan mengempeskan tapi ga langsung drastis hasilnya cling dalam 1-2 hari hilang total, takes time. But it works.

Untuk pori-pori, aku ga gitu ngerasa ada perubahan, begitu juga dalam hal control sebum, belum keliatan perubahannya.

Kurang lebih hasil pemakaian yg terasa di aku y itu yg aku jabarin diatas tadi. N hasil yg paling…paling ketara banget itu soal tekstur kulit, beneran deh. Nah kebetulan ternyata adek ku pakai juga, n dia juga bilang tekstur muka dia halusan setelah pakai ini. Jadi kalau klaimnya Get baby soft skin in just 30 days i think its yes!

Oh iya please noted y! Aku pakai ini setiap hari tapi hanya dimalam hari aja. Jadi ada kemungkinan hasilnya kurang signifikan/slowly karena cuma 1x pakai dalam sehari. Alasannya karena mau membiasakan kulit dulu coz ga sering pakai Aha/Bha takutnya too harsh dikulit *pernah ngalamin soalnya pake brand tetangga yg katanya mild tp kulit jadi kering banget lalu iritasi padahal seminggu cuma pake 2x n baru 2x pakai, habis itu kapok pake aha/bha*. Alasan lain karena pas pemakaian 1 bulan baru nyadar kalau ini boleh dipakai 2x sehari pagi n malam wkwkwk telat sadarnya, jadinya sekarang baru dipakai 2x sehari.

Some by mi miracle toner ini ukurannya 150ml, bisa untuk 2-3 bulan pemakaian katanya. Aman dipakai setiap hari & cocok untuk segala jenis kulit (sensitif, dry, oily). Untuk expired udah cari-cari tanggal expirednya tapi ga nemu-nemu 🙄 *eh ternyata ada deh dibagian bawah botolnya 😅

Buat yg mau angkat sel kulit mati setiap hari tapi nyari yg kandungan aha/bhanya mild atau yg mau tekstur kulitnya membaik, mungkin ga ada salahnya toner ini dicoba.

Again y skincare itu cocok-cocokan, harus trial error sendiri 😉. Kalau ragu beli fullsize mungkin bisa coba beli share in bottlenya banyak seller yg jual.


Update :

Per tanggal 14 Agustus 2018 ini kurang lebih berarti udah sekitar 2 bulanan aku pakai si toner ini. So far masih cuma berasa tekstur muka halusan sih sampai tadi ketemu temen n dia comment. Dia bilang kayaknya si toner some by mi bagus y soalnya muka u bersihan, kulitnya halus, jerawat ga ada, pori-pori ngecil, tekstur kulit lebih soft loh. Gitu kata dia, sampai aku make sure ‘seriusan Ci?’, mungkin karena tiap hari ngaca jadi kan ga ngeh banget kalau perbedaannya bakal banyak gitu he..he..he.. jerawat masih ada kok cuma memang mendingan jadi kecil2 yg kalau ditimpa bb cream ga gitu keliatan dibanding dulu.

Aku terakhir ketemuan sama temenku ini sekitar 1,5 bulan yg lalu, jadi kurang lebih dia tau mukaku terakhir kali kondisinya kayak gimana. N temen kayaknya ikutan kepincut mau nyobain si toner ini ha..ha..ha..

Being Grateful

Published July 19, 2018 by fereshia

Holaaa..setelah 2 bulanan off ga ngepost apa-apa karena satu dan lain hal *yg akan diceritakan dipostingan lain* akhirnya hari ini bisa mulai aktif lagi ngisi blog **tiup-tiup debu dulu fuhh..fuhhh..

Begitu buka wordpress kaget karena liat postingan berjamaah ha..ha..ha.. Setelah baca-baca n comment, kemudian diajak Ci Dewi ikutan n ijin dulu sama Ci Epi 😁 now aku ikutan ngepost dengan tema yg sama.. Bersyukur..

Langsung aja yak.. hal-hal yg aku syukuri belakangan ini adalah : Read the rest of this entry →

Pengalaman Cabut Gigi Geraham

Published May 9, 2018 by fereshia

Sebenarnya memang udah lama ada gigi yg berlubang, dulu udah sempat ditambal eh terus tambalannya lepas. Ganti dokter terus tambal lagi, tapi dasar bandel udah tau itu tambalan sementara tapi gara-gara udah ga sakit jadi males balik dokter gigi lagi untuk tambal permanen *jangan ditiru y*, endingnya tambalannya lepas lagi. Bukannya segera kedokter lagi eh malah cuek aja dengan gigi yg berlubang karena y itu tadi “udah ngerasa ga sakit”.

Sekitar tahun 2015 atau 2016 sempet kedokter gigi untuk tambal gigi bagian kiri, saat itu sekalian tanya gigi geraham kanan atas yg berlubang ini baiknya diapain tambal/cabut? Coz ibaratnya itu gigi tinggal cangkangnya aja. Tapi saat itu ga langsung ada tindakan, jadinya aku pulang dulu sambil mikir mau maju cabut giginya kapan.

Dekat akhir tahun 2017 timbul niat mau cabut gigi, tapi ga jalan-jalan ke dokter gigi 🤣. Terus liat storynya kak Py di ig kalau dia lagi di dokter gigi n aku tanya-tanya lah tentang cabut gigi n kata kak Py ga sakit. Dari situ ngumpulin niat ok lah segera ke dokter gigi biar cepet diberesin.

Eh karena satu dan lain hal akhirnya pending lagi deh ke dokter giginya *minta ditempeleng ga sih wkwkwk…

Read the rest of this entry →

Parasol UV White Suncreen Lotion

Published April 23, 2018 by fereshia

Menggunakan tabir surya/sunblock/sunscreen pada wajah & badan merupakan salah satu hal yg penting untuk melindungi wajah & tubuh kita dari sinar UV. Apapun cuacanya, terik maupun mendung tabir surya membantu menjaga kulit kita dari kerusakan.

Nah kebetulan aku memang sedang nyari-nyari sunscreen wajah karena udah merasa perlu pakai suncreen tapi belum ketemu yg sreg *telat banget y nyarinya 😛

Pucuk dicinta ulam pun tiba, aku dikirimin sunscreen dari brand Parasol ho..ho..ho..

Mungkin masih banyak yg ga familiar dengan brand ini atau kurang review tentang brand ini, kalau aku jujur aja baru tau 😅

Produk yg aku dapat yaitu Parasol UV White Sunscreen Lotion kemasan 50ml.

Sunscreen ini dilengkapi dengan SPF 45+ PA++ dengan UVA+UVB protection n Water Resistant. Read the rest of this entry →