Being Grateful

Published July 19, 2018 by fereshia

Holaaa..setelah 2 bulanan off ga ngepost apa-apa karena satu dan lain hal *yg akan diceritakan dipostingan lain* akhirnya hari ini bisa mulai aktif lagi ngisi blog **tiup-tiup debu dulu fuhh..fuhhh..

Begitu buka wordpress kaget karena liat postingan berjamaah ha..ha..ha.. Setelah baca-baca n comment, kemudian diajak Ci Dewi ikutan n ijin dulu sama Ci Epi 😁 now aku ikutan ngepost dengan tema yg sama.. Bersyukur..

Langsung aja yak.. hal-hal yg aku syukuri belakangan ini adalah :

1. Tamu Bulanan

Kenapa aku taruh urutan atas, coz i’m very grateful tamu bulanan alias mens bulan ini datang tanpa perlu delay sampai berbulan-bulan, walaupun telat 3 hari tapi masih dalam range 21-35 hari. Buat yg menstruasinya lancar setiap bulan di siklus 21-35 hari mungkin hal ini terasa biasa, tapi buatku yg bulanannya acak adut this is my simple happiness karena bisa mens secara alami tanpa perlu dipancing obat/minum obat.

Bukan berarti tiap ga mens aku minum obat loh y/tiap bulan minum obat biar mens, cuma memang aku pernah ga mens sampai berbulan-bulan (rekor 6-7 bulan pernah ga dapet2) yg akhirnya harus minum obat/dipancing obat biar keluar. Kan stress juga y kalau mensnya unpredictable gini, datang suka-suka dia, masa suburnya ga ketauan, mens berikutnya ga ketauan juga kapan, ini hamil atau bukan, jadi pikiran 😑.

Dengan dimulainya mens yg lancar ini, jadi satu indikasi positif buatku bahwa hormon-hormon ditubuh ini mulai seimbang, metabolisme sudah ada perbaikan. Hopefully siklusnya back to normal kayak dulu lagi 😊 n normalnya ga cuma kali ini aja.

2.Punya ‘kantor’

Kalau ada yg inget postingan aku tentang co-working space beberapa bulan lalu, dimana aku berharap aku bisa kerja dari situ juga (bareng sama suami ceritanya), finally keinginan terkabul.

Secara kebetulan ada salah satu ruangan meeting disana yg mau diubah menjadi private office. Kemudian kita tertarik, tanya-tanya harga lalu deal lah jadinya ambil private office yg itu. Jadinya kita semacam punya ‘kantor mini’ **walaupun lumayan nguras kantong juga buat sewa tempatnya *kekep atm.

So sekarang aku bisa bantu-bantu kerjaan suami dari sana, walaupun ga setiap hari kesana sih, flexible terserah aku mau datangnya kapan.

Disamping dijadikan kantor, aku juga menjadikan tempat itu sebagai tempat refreshing.. habis stress dirumah sama inlaws 😝

3.Freetime

Bersyukur bisa punya free time, mau janjian ketemu di weekdays bisa, ikut seminar di jam kerja bisa, dll. Tetap ada plus minusnya sih ga selamanya punya free time lebih itu enak. Ada kalanya kangen sama kantoran, ada kalanya yg punya free time itu jam kerjanya malah lebih panjang daripada yg kerja kantoran he..he..he..

But i enjoy this precious time, karena dengan punya free time aku jadi bisa explore, punya waktu lebih buat orang tua, kalau terlalu cape bisa istirahat lebih lama, bisa nentuin kapan mau libur.

4.Transportasi online

Disadari atau tidak sebenernya bersyukur dengan keberadaan transportasi online sekarang. Ditambah belakangan ini aku makin sering pake transportasi online ini, soalnya kalau ke kantor parkir kendaraan perjamnya 5rb, kebayang ga sebulan bisa berapa buang duit buat parkir, tinggal dikali minimal 8 jam kerja aja 🤪

Kalau dulu kemana-mana naik angkot belum tentu sampai tujuan, sekarang naik transportasi online udah pasti sampai tujuan depan pintu/depan pager. Naik motor cepet sampai, naik mobil tarifnya murah. Apalagi kalau kita bayar pakai saldo bukan cash jadi lebih murah lagi kan tarifnya.

Ditambah ada layanan pesan makanan, kita ga cape antri, ga kena charge delivery juga, ga pusing mau masak atau makan apa baik libur/tengah malam/hari biasa.

Jadi bersyukur lah transportasi online ini ga dihilangkan pemerintah, hitung-hitung mereka bantu kita, kita juga bantu mereka kan untuk menyambung hidup daripada nganggur atau berbuat jahat.

5.Minum ES

Akhirnya setelah sekian lama bisa minum es/yg dingin-dingin lagi wkwkwk. Eh ga lama-lama banget deh baru 2 bulan off ga minum es 😛

Ga tiap hari minum es atau yg dingin-dingin sih sebenarnya, palingan seminggu 2x n ga ada keharusan minum.

Cuma y memang ga tahan karena kangen mocha float, kangen comebuy walaupun minumnya sedikit doang. Istilahnya beli juga cuma buat icip karena kepengen banget, tapi begitu udah tinggal 3/4 udah males ngabisin karena ngerasa cukup. Tanda-tanda udah addicted kayaknya nih.

Sekian postingan ramean kali ini, mudah-mudahan next time bisa ikutan rame-ramean lagi 🙂

Advertisements

Pengalaman Cabut Gigi Geraham

Published May 9, 2018 by fereshia

Sebenarnya memang udah lama ada gigi yg berlubang, dulu udah sempat ditambal eh terus tambalannya lepas. Ganti dokter terus tambal lagi, tapi dasar bandel udah tau itu tambalan sementara tapi gara-gara udah ga sakit jadi males balik dokter gigi lagi untuk tambal permanen *jangan ditiru y*, endingnya tambalannya lepas lagi. Bukannya segera kedokter lagi eh malah cuek aja dengan gigi yg berlubang karena y itu tadi “udah ngerasa ga sakit”.

Sekitar tahun 2015 atau 2016 sempet kedokter gigi untuk tambal gigi bagian kiri, saat itu sekalian tanya gigi geraham kanan atas yg berlubang ini baiknya diapain tambal/cabut? Coz ibaratnya itu gigi tinggal cangkangnya aja. Tapi saat itu ga langsung ada tindakan, jadinya aku pulang dulu sambil mikir mau maju cabut giginya kapan.

Dekat akhir tahun 2017 timbul niat mau cabut gigi, tapi ga jalan-jalan ke dokter gigi 🤣. Terus liat storynya kak Py di ig kalau dia lagi di dokter gigi n aku tanya-tanya lah tentang cabut gigi n kata kak Py ga sakit. Dari situ ngumpulin niat ok lah segera ke dokter gigi biar cepet diberesin.

Eh karena satu dan lain hal akhirnya pending lagi deh ke dokter giginya *minta ditempeleng ga sih wkwkwk…

Lalu sekitar bulan Maret kalau ga salah, liat strorynya Nie di ig n tanya-tanya lagi n kebetulan dia ada cabut gigi. Dapat jawaban dari Nie kalau iya sakit tapi ga sampai nangis, beda sama twinsnya yg sempet nangis. Berbekal dari 2 jawaban ini jadi ada kemungkinan ‘agak sakit’ jadi tetap 50:50 lah y chance sakitnya he..he..he..

Oh y aku juga sempet googling tentang cabut gigi n akhirnya nemu satu postingan diantara sekian banyak postingan yg mungkin 90% bilang cabut gigi itu sakit tapi postingan blog orang ini bilang ga sakit tapi lupa blognya apa 😂

Setelah chit chat sama Nie n baca 1 blog itu akhirnya membulatkan tekad ok ayo ke dokter cabut. Selang 5 hari kemudian beneran ke dokter buat konsul dll. Kesimpulannya fix harus dicabut n dokter kasih resep anti infeksi Lincocin sebanyak 12 butir. Dokter giginya bilang kapanpun mau cabut datang aja, yg penting si lincocinnya udah diminum 6 butir baru bisa dicabut.

Hitung-hitung paling cepet sabtu bisa cabut gigi cuma dokternya ga buka praktek, akhirnya diundur lah waktu minumnya biar cabutnya bisa dihari Senin aja pas buka praktek plus biar aku menyiapkan hati ha..ha..ha..

But…satu kesalahan y mengundur sampai 5 hari gini, malah makin ragu menggalau, apalagi dihari ke 3, 4, 5 makin mundur mau cabut ditambah Mom bilang sakit lah cabut gigi. Pelajaran y bagi yg mau cabut gigi, lebih cepat lebih baik jadi ga kepikiran.

Senin hari yg dinanti pun tiba, sebelum kedokter udah makan malam dulu coz udah tau kalau habis tindakan apapun pasti makan susah. Sampai sana langsung dieksekusi karena ga antri 😂

Tindakan pertama yg dokter lakukan tentu bius. Saat dibius aku bisa bilang ga sakit, tapi bisa ngerasain oh ini jarum biusnya, oh jarumnya kecil banget. Habis itu dokter oles-oles kapas, mungkin dikapasnya ada biusnya juga. Nah disini ga enak karena rasanya dimulut pahit habis oles kapas itu. Sampai ijin sama dokternya boleh ga kumur? ternyata belum boleh dulu coz mau dioles apalagi gitu, setelah itu baru boleh kumur.

Kelar kumur proses pencabutan gigi langsung dimulai. Seperti yg aku bilang tadi kalau gigiku tinggal cangkangnya doang, pas dicabut jadinya ga bisa langsung 1 utuh, mau ga mau jadi beberapa bagian. Oh iya gigi yg dicabut itu gigi ke 14 (gigi geraham depan kedua).

Proses pencabutan gigi diawal aku bisa bilang ga sakit sama sekali 😀 sayangnya ada satu part gigi yg dekat langit-langit mulut which is part terakhir itu cabut giginya susah banget n makan waktu, mungkin karena nempelnya kuat n giginya kebetulan memang ga goyang (dari awal gerahamnya memang ga goyang/kyk mau copot sm sekali) jadi malah bikin pe er buat dokternya butuh usaha extra buat cabutinnya.

Awal-awal sih ga sakit cuma berasa kalau ini dokter lagi narik-narik gigi, makin lama didekat area langit mulut mulai berasa agak nyut – nyut gitu, n udah mikir wah kayaknya biusnya udah mau hilang. Sempet bilang ke dokternya kayaknya efek biusnya perlahan hilang, n dokternya bilang iya ini sebentar lagi mau selesai *padahal maksud hati biar ditambahin gitu biusnya.

Finally…….itu gigi berhasil dilepas juga..haaa..lega… Dokternya bilang biasanya sih kalau kayak gini kebanyakan akan disuruh operasi gigi tapi kita usahakan cabut aja kalau masih bisa. N dikasih tau kalau bius suntik memang efeknya hanya 15 menit aja, anggepannya 15 menit cukuplah buat cabut tapi ternyata aku butuh waktu lebih 😂

After pencabutan dikasih obat lagi 2 jenis sama-sama 5 butir tapi aku ga tau namanya karena cuma dapat part tulisan endingnya doang dikemasan. Pokoknya yg 1 langsung diminum sampai habis, yg 1nya lagi buat jaga-jaga kalau sakit banget baru minum (yg ini sampai sekarang ga diminum coz ga sakit-sakit).

Overall aku bisa bilang kalau cabut gigi itu ga sakit. Aku ga bilang 100% ga sakit y karena pain tolerance orang juga beda-beda, but setidaknya 80%-90% ga terlalu sakit *menurutku loh y*.

Terus rasanya happy & lega banget bahkan sampai bilang ke hubby ‘kenapa ga dari dulu aja y cabut?kenapa nunda sampai lama banget😥’.

Sejauh ini udah hampir 2 bulan setelah cabut gigi waktu itu n ga ada rasa sakit sama sekali sampai sekarang. Gusi juga perlahan-lahan udah mulai nutup & warnanya udah mulai menyerupai warna gusi sekitarnya. Kalau kata dokter sih butuh waktu 3 bulan buat gusinya nutup sempurna.

Btw waktu awal-awal mau makan tuh takut-takut loh, coz kan bolong gede jadi takut ada makanan nyelip 😅 walaupun dokter udah bilang gpp karena nanti makanannya akan terdorong sama pertumbuhan gusi. N ga berani juga noel-noel pakai lidah coz ga mau ambil resiko misal berdarah lagi atau luka.

Special thanks y buat kak Py & Nie berkat kalian aku jadi mantap cabut gigi 😊

Buat teman-teman yg ada niat cabut gigi tapi ragu karena takut sakit, saranku lebih baik secepatnya dilakukan n jangan takut sakit. Percayalah cabut gigi itu ga sakit or tidak sesakit yg dibayangkan, kalian akan tetap dikasih pereda rasa sakit kok minimal untuk 3 hari. N kalau mau cepat pemulihannya kalau bisa selama seminggu makan yg teksturnya lembek-lembek dulu aja☺

Semoga postingan ini bisa membantu yg pada takut cabut gigi y 🙂

Parasol UV White Suncreen Lotion

Published April 23, 2018 by fereshia

Menggunakan tabir surya/sunblock/sunscreen pada wajah & badan merupakan salah satu hal yg penting untuk melindungi wajah & tubuh kita dari sinar UV. Apapun cuacanya, terik maupun mendung tabir surya membantu menjaga kulit kita dari kerusakan.

Nah kebetulan aku memang sedang nyari-nyari sunscreen wajah karena udah merasa perlu pakai suncreen tapi belum ketemu yg sreg *telat banget y nyarinya 😛

Pucuk dicinta ulam pun tiba, aku dikirimin sunscreen dari brand Parasol ho..ho..ho..

Mungkin masih banyak yg ga familiar dengan brand ini atau kurang review tentang brand ini, kalau aku jujur aja baru tau 😅

Produk yg aku dapat yaitu Parasol UV White Sunscreen Lotion kemasan 50ml.

Sunscreen ini dilengkapi dengan SPF 45+ PA++ dengan UVA+UVB protection n Water Resistant.

Diperkaya dengan vitamin B3, E, aloe extract yg membantu mencerahkan & melembabkan kulit dengan non greasy formula.

Manfaat produk ini sebagaimana yg tertulis dalam websitenya adalah

  • perlindungan maksimal terhadap UVA & UVB
  • anti aging properties
  • extra moisturizing
  • anti-wrinkle benefits
  • vitamin E & aloe vera untuk menjaga kelembaban alami kulit
  • mencerahkan kulit
  • collagen protect akan melawan radikal bebas yg disebabkan sinar matahari sehingga menghambat penuaan kulit.

Cara pemakaian :

Gunakan secukupnya secara teratur untuk melindungi wajah & tubuh 15 menit sebelum beraktivitas dibawah sinar matahari. Ulangi pemakaian sesering mungkin terutama setelah berenang/berkeringat.

Dikemas dengan packaging yg safety, dengan bentuk tube dan ada bagian yg disegelnya jadi mudah membedakan apakah ini produk baru atau sudah pernah dipakai. Kalau sudah pernah dipakai tentu bagian yg disegel ini akan terbuka atau ada bekas bukaannya.

Aku baru menggunakan sunscreen ini sekitar sebulanan lebih, baik single use maupun ditambah pengaplikasian bb cream.

Tekstur parasol sunscreen lotion ini bisa dibilang ga terlalu creamy, ga terlalu rich or kental, kurang lebih mirip kayak lotion buat badan teksturnya.

Ketika diaplikasikan ke wajah ga terasa lengket, cepat menyerap ke kulit n ringan diwajah.

Wanginya cenderung soft seperti wangi produk-produk baby, ketika dipakai ke seluruh wajah ga menyengat wanginya.

Baik dipakai single use maupun ditimpa bb cream tetap ga lengket diwajah setelah diaplikasikan/selang berjam-jam kemudian. Ga bikin bb cream jadi cakey/crack n ga bikin kulit jadi makin oily.

Tapi aku belum coba kalau ditimpa bedak hasilnya akan gimana apakah tetap akan stay good atau malah jadi cakey, coz belakangan udah jarang banget pakai bedak 😶 n ga tau juga hasilnya akan good atau ga kalau habis pakai ini dilanjut pakai foundation 😅

Dipetunjuk pemakaian katanya ini bisa untuk badan juga, setelah aku coba hasilnya kalau pakai dibadan ga lengket juga namun dalam beberapa jam harus apply lagi. Kulitku kan kering, setelah di apply jadi lembab namun beberapa jam kemudian bagian kulit yg keringnya terlihat lagi walaupun ga separah kalau ga pakai apa-apa.

Aku cukup suka sama Parasol Suncreen ini karena ringan dipakai n ga bikin cakey, so far baru ini aja yg aku rasain. Kurangnya y kalau dipakai ditubuh harus sering di re-apply.

*kalau buat muka juga sama mungkin harus re-apply, cuma kalau udah pakai bb cream/make up an males hapus n ngulang semua dari awal lagi 😛.

Coworking : Werkspace – Pluit Review (2)

Published April 1, 2018 by fereshia

Buat yg belum baca part sebelumnya bisa klik part 1 y.

Nah kembali ke yg punya lapak 😛 kali ini aku akan cerita hal-hal yg belum/foto-foto yg belum dibahas di part sebelumnya.

Btw kayaknya belum ada blogger yg bahas tentang werkspace y…am i the first? :p

Mari kita mulai dengan….

This is it… Werkspace Pluit..

Space-space yg ditawarkan oleh Werkspace berupa :

Daily Pass,

Daily Pass in coworking area ini berada dilantai 1, dengan kapasitas kursi/meja yg lumayan banyak. N kita bisa milih mau duduk dimana aja. Di masing-masing meja tersedia colokan jadi bisa charge hp/ laptop.

Di area ini tempat duduknya lebih beraneka ragam, ada sofa, standing desks, dll jadi benar-benar tinggal pilih kalian nyamannya duduk dimana.

coworking area di lantai 1

bisa pilih tempat duduk disofa

coworking area lantai 1

coworking area lantai 1

pilihan tempat duduk di coworking area

bisa duduk disini

ada standing desk

bisa pilih duduk disofa ini atau sambil ngevlog

bisa kerja disini atau bersantai sejenak

Private Office,

Untuk private office hanya ada di lantai dasar & lantai 2. Bedanya kalau dilantai 2 kapasitas officenya lebih besar, bisa buat 10 orang keatas.

Private office itu apa?

Penjelasan mudahnya adalah misal kalian freelancer/orang-orang yg kerjanya berteam/partner-an, n kalian butuh tempat kerja yg bisa sama-sama kerja disatu area atau kalian PT kecil yg beranggotakan masih sekitar 3 orang – 25 orang yg butuh tempat buat kerja atau butuh ruangan sendiri, nah private area itu gunanya buat ini. Jadi ibaratnya sewa 1 tempat tapi bisa kerja dr pagi sampai malam tanpa harus sewa bangunan/beli bangunan.

private office ground floor

private office ground floor

private office ground floor

private office ground floor

private office 2nd fl

private office 2nd fl

Meeting Room,

Meeting room tersedia di tiap lantai. Tergantung kebutuhan meetingnya dengan berapa orang jadi nanti diarahkan ke ruangan mana yg cocok. Kalau mau suasana yg agak informal bisa meeting di lantai dasar. Feenya dihitung per jam. Kalau kalian member disini kalian akan dapat free pemakaian meeting room yg disesuaikan dengan paket mana yg kalian ambil.

informal meeting room di ground floor

small meeting room di ground floor

meeting room ground floor

meeting room lantai 1

meeting room lantai 1

meeting room lantai 1

Dedicated Desks,

Dedicated desks berada dilantai 2, 1 lantai sama private office yg kapasitas besar. Dedicated desks ini ada dalam 1 ruangan yg kapasitasnya max 10 orang, and sejauh ini hanya tersedia 1 ruangan dedicated desks.

Sedikit mirip dengan private office namun ada perbedaan yaitu kalau di dedicated desks 1 ruangan itu kemungkinan kalian ga saling kenal, and per meja disekat/dibikin cubicle. Mirip seperti coworking space dimana ditujukan untuk orang-orang yg kerjanya individu. Bedanya kalau dedicated desks itu meja udah di tag buat kita atau lebih tepatnya itu meja kita sendiri. Kalau di area coworking kan siapa cepat datang dia yg duluan duduk disitu, apalagi kalau ada tempat duduk incaran *lirik si Koko 😜

dedicated desks lantai 2

Event area.

Event area terletak dilantai dasar dengan kapasitas 70 orang. Kalau kalian ada event khusus, atau mau launching produk, n event lainnya kalian bisa gunakan area ini. Selain disediakan tempat duduk, juga disediakan proyektor gitu jadi ga repot.

event space di ground floor

Fasilitas pendukung lainnya yg disediakan Werkspace yaitu :

Pantry disetiap lantai

Untuk pantry, ini juga termasuk jarang-jarang ada coworking punya pantry disetiap lantai ha..ha..ha..umumnya tempat lain hanya punya 1 – 2 pantry ukuran mungil. Di Werkspace tiap lantai ada pantry sendiri n cukup luas, jadi walaupun rame bisa ganti-gantian makan dipantry.

Masing-masing pantry tersedia air minum, kopi, gula, creamer, teh, wastafel, sabun pembersih, sendok, garpu, gelas, microwave. Khusus pantry lantai 1 ada kulkasnya.

Kalau dilantai dasar pantrynya dapat view ke Pluit Village, n settingannya lebih informal gt. Kalau dilantai 1 pantrynya agak kedalam jadi viewnya lebih ke coworking space n ngadep jalan.

pantry di ground floor

pantry lantai 1 (yg disebrang yg ada bangku panjang)

pantry lantai 1 lanjutan dari foto yg sebelumnya

pantry lantai 1 lanjutan dari foto sebelumnya

Toilet disetiap lantai

Ga semua coworking punya toilet disetiap lantai, ini memudahkan orang-orang yg ada disini, jadi ga bikin turun naik bolak balik lewat n mengganggu yg lagi kerja karena tiap lantai ada toilet. N ga bikin antri, at least kalau dilantai kita rame y bisa kebawah or keatas. Fasilitas toiletnya pun ok, ada tissue, sabun, pengering tangan.

Peminjaman Locker

Kalau kalian mau tinggalin barang-barang misal laptop atau tas sebentar untuk keluar makan siang misalnya, atau ada meeting sebentar dengan klien, kalian bisa pake lockernya dengan cara bayar deposit. Jangan khawatir fee/deposit yg dibayarkan untuk peminjaman loker akan dikembalikan utuh/full pada saat kalian pulang koq.

Wifi

Harga yg kalian bayarkan sudah termasuk free wifi, jadi kalian bisa kerja dengan lancar tanpa mikirin kuota 😝

Payment

Pembayaran bisa dilakukan dengan cash, debit, atau credit card.

Kalau pemakaian ruangan yg harian kita akan dapat bukti invoice pada saat pembayaran. Kalau kita langsung ambil bulanan misal 1 bulan/3 bulan dst kita akan dapat surat kontrak yg nanti ditanda tangani oleh kedua belah pihak & masing-masing pegang satu.

N fasilitas lainnya yg lebih baik kalian lihat sendiri atau dijelaskan langsung sama management Werkspace 🙂

area private office lantai 2

Another thing that i like :
  • Space

Kalau boleh jujur aku merasa Werkspace ini luas & gede ha..ha..ha.. Paling keliatan luasnya dilantai 1, mungkin karena coworking area ini konsepnya terbuka y.

Selain itu ceiling disini tinggi, jadi mungkin menciptakan ilusi/kesan area yg luas. Plus warna-warna design yg digunakan cenderung minimalis n warm tone. Menurutku mungkin kalau disini diisi penuh sama orang yg kerja akan tetap terasa nyaman n ga terlihat sempit, sumpek, mepet-mepet *kayak angkot aja 😝* jadi ga bikin susah gerak.

  • Lighting

Hal lainnya yaitu lighting 😀. Sebagai pecinta lighting wkwkwk aku merasa disini ok loh kalau buat foto-foto (terlebih dilantai 1). Mungkin karena Werkspace ini menghadap jalan raya y, udah gitu jendelanya besar, jadi dapat cahaya matahari alami dari luar. Meskipun begitu cahayanya ga bikin silau mata, karena ga menghadap arah matahari langsung (ini antara Werkspacenya hadap utara atau ga hadap selatan).

Kalau tetap merasa silau, tirainya bisa kita turunin. Buat fotografi/bikin video disini ok karena lightingnya itu. Pssst…orangnya aja blg ada olshop yg ambil paket daily pass biar bisa foto-foto produknya disini, kadang ada yg lagi bikin video juga disini.

Terus kalau mendung/gelap gimana? Kebetulan pas aku cobain daily pass sempet mendung n hujan sore-sore. Nah managementnya sigap hidupin lampu-lampu & tanya cukup/terlalu silau/terlalu terang ga. Even udah hidupin lampu tapi aku tetap suka lightingnya, ga silau, ga bikin sakit mata, ga horor 🤣

lighting sore hari/ketika diluar gelap

lighting sore hari/ketika diluar gelap

  • Looks Professional

In my opinion loh y ini, tempat ini terlihat diciptakan/ditampilkan dengan profesional. Contoh di area lantai 2 private office, keliatan dari bagian lorong terus ada pintu-pintu kacanya (lihat foto yg agak keatas), dilihat mata tuh selain bagus juga pro n privat, berasa kayak lagi kerja kantoran diperusahaan gitu ga sih?he..he..he..Kayak kantor per divisi gitu jadinya.

Contoh lainnya dari segi kursi yg digunakan di private office, bukan tipe kursi kantoran yg kebanyakan biasa kita pakai. Setidaknya aku cukup tau harga kursi ini berapaan, bukan termasuk kursi murah :p Jadi terlihat lah y kalau Werkspace cukup concern sama kenyamanan orang-orang yg akan bekerja disini.

Lainnya adalah kebersihan. Aku bisa bilang disini bersih, terlepas dari adanya petugas cleaning or yg datang juga ikut menjaga kebersihan, bersihnya itu sampai ke bagian toilet *penting.

Mohon maaf kalau foto-fotonya ada yg gelap, kepotong, dan kekurangan lainnya y, maklum karena keterbatasan waktu n beberapa kali ada orang lewat. But percayalah yg kalian lihat di website/ig & aslinya ga akan jauh beda koq (coz pernah liat ditempat lain ada yg antara gambar sama aslinya agak beda, digambar gede 😅).

Kalaupun Werkspace ada kekurangan, it’s not a big deal kok, kekurangannya masih tolerable karena mereka juga kan masih terhitung baru, mereka juga terbuka menerima kritik & saran, at least for us y ini bisa dimaklumi. Kalau kalian ada yg udah pernah kesini sekedar lihat-lihat ataupun udah jadi member tapi ada rasa ga puas/kurang ini itu, tell them. Mereka akan dengerin & mempertimbangkan baiknya gimana.

Last, untuk range harga di Werkspace bervariasi sesuai kebutuhan kita mau yg mana, harga ditanyakan langsung ke pihak Werkspacenya y, coz mungkin ada perubahan atau ada promo ☺

Hopefully someday aku bisa kerja dari sini juga sambil menunggu semuanya cocok dulu, n siapa tau dapat harga promo lagi *ngayal dikasih promo yg lebih ok n flexible dari yg kemarin wkwkwk.

Bagi yg mau coba merasakan kerja disini kalian bisa coba ambil 1 hari daily pass untuk tau situasi n atmosfernya. Tapi kalau kalian ga sempat 1 hari, kalian juga bisa minta tur sama pihak Werkspacenya. Tinggal datang/info aja ke mereka, nanti mereka akan kasih liat seluruh ruangannya. Aku juga pertama kali diajak tur dari bawah sampai atas.

Kalau kalian tipe yg suka suasana tenang tanpa banyak suara, butuh fokus, butuh cahaya bagus buat kerja, mungkin kalian akan suka disini. Tapi kalau kalian tipe yg lebih suka suasana kekinian yg anak muda, lighting yg agak redup temaram menuju gelap, agak-agak berisik/banyak org ngobrol haha hihi biar suasana lebih hidup mungkin kalian ga akan suka disini 🙂


Feel free for ask or comment y, aku/hubby akan jawab sepengetahuan kita 😊

Coworking : Werkspace – Pluit Review (1)

Published March 30, 2018 by fereshia

Hello!

Nama saya Ariz. Dan ini adalah blog post “numpang lewat”. Hehehe

Kali ini lagi kepingin cerita tentang tempat kerja saya yang baru: Werkspace!

Btw, sebelumnya disclosure dulu nih.

Review ini adalah murni opini pribadi, sebagai seorang konsumen yang puas. Ini bukan sponsored post. Saya tidak dibayar, dan ketika tulisan ini dibuat/dipublikasikan, pihak Werkspace tidak pernah menjanjikan kompensasi dalam bentuk apa pun.

Oke. Demikianlah disclosure-nya. Sekarang kita lanjut ya…

Dari Luar Rumah, Ke Dalam Rumah, Lalu Keluar Lagi…

Saya termasuk orang yang beruntung.

Karena berkat kemajuan teknologi, saya dapat menikmati “fasilitas hidup” yang disebut Bekerja dari Rumah. Sebuah fasilitas yang mungkin membuat banyak orang iri.

Tapi sayangnya (dan ini yang nggak banyak orang tahu), kerja dari rumah juga nggak sepenuhnya enak. Ya memang banyak enaknya sih, tapi ya nggak enaknya juga ada.

Mulai dari terlalu besarnya godaan untuk bersantai, tidak adanya batasan antara jam kerja dan waktu istirahat, “distraksi” dari orang-orang di rumah, sampai pada kejenuhan dan minimnya stimulus kreatif.

Hal-hal inilah yang membuat saya memutuskan untuk bekerja di luar rumah. Hehehe.

Lucu ya… Dulu waktu masih ngantor, kepingin kerja dari rumah. Tapi sekarang begitu dapat bekerja dari rumah, malah kepingin keluar rumah lagi. xD

Anyway, long story short… Akhirnya diputuskan lah untuk mencoba bekerja di Coffee Shop. Dan petualangan pun dimulai.

Gimana pengalaman kerja dari Coffee Shop?

Well, satu hal yang harus selalu kita ingat. Coffee Shop itu jualan kopi (dan aneka kudapan pelengkapnya). Bukan jualan space buat kita kerja.

Meskipun semua Coffee Shop menyediakan tempat duduk (yang nggak selalu nyaman buat kerja berlama-lama), koneksi Internet gratis (yang nggak selalu dapat diandalkan) dan lubang colokan charger (yang nggak selalu available juga). Tapi jualan utama mereka tetap adalah kopi.

Implikasinya apa?

Setiap beberapa jam sekali, akan ada yang “patroli”, nyamperin kita dan bertanya…

“Kakak… Mungkin mau tambah lagi kopinya?”

“Kakak… Mau coba menu baru kami? Cookies rasa bla… bla… bla…”

“Kakak… Mungkin ada yang mau dipesan lagi? Buat second service…”

Apa lagi kalo kebetulan Coffee Shop-nya lagi rame. Wah, tambah sering deh kita ditawari ini itu.

Again, I get it. They are in business!

Jadi wajar juga kalau mereka kayak gitu. Sekali lagi, ya karena memang jualannya itu. Bukan jualan tempat buat kita kerja.

(Btw, do you know that caffeine is a diuretic substance? Yes, it makes you pee more often. Leaving your belonging unattended, in a busy coffee shop, while going to toilet, is not advisable).

So, meskipun Coffee Shop cukup oke untuk kita kerja satu dua jam. Atau buat kita meeting dan hangout sesekali. Tapi tempat kayak gitu sangat nggak ideal untuk pekerjaan yang serius dan berlama-lama. At least not for me!

Kalau begitu, kita harus kerja dimana dong?

Di rumah nggak oke. Di Coffee Shop juga nggak ideal. Masa iya harus sewa kantor?

Pada saat itulah, saya melirik satu solusi…

Introducing: Coworking Space!

Buat saya, Coworking Space ini kebalikan dari Coffee Shop.

Coffee Shop: Kopinya bayar. Tempat duduknya gratis!

Coworking Space: Tempat duduknya bayar. Kopinya gratis!

Selebihnya gimana? Mari kita cek satu per satu…

Interior yang unik dan dekorasi yang inspiratif? Check!

Internet wifi kencang, stabil (dan gratis)? Check!

Colokan charger buat HP dan laptop? Check!

Dan ada satu lagi nilai plus Coworking Space dibandingkan Coffee Shop. Dan ini adalah poin yang tidak kalah penting, yaitu: Semua orang datang ke Coworking Space buat KERJA!

Orang ke Coworking Space bukan buat sekedar hangout. Bukan buat ketawa-ketiwi ngakak nggak karuan. Juga bukan buat nge-gosip, yang sangking serunya sampe ceritanya bisa kedengaran dari radius 10 meter!

Sekarang, pertanyaan berikutnya adalah: Mau pilih Coworking Space yang mana?

Setelah menjajal beberapa Coworking Space di sekitaran Jakarta Barat dan Jakarta Utara (yang ternyata lumayan banyak juga), akhirnya pilihan saya jatuh ke… Werkspace!

Sekilas tentang Werkspace Pluit

Werkspace adalah penyedia tempat Coworking Space, yang (ketika tulisan ini dibuat) sedang dalam tahap membangun lokasi mereka yang kedua dan ketiga.

Lokasi utama mereka (HQ) saat ini, berada di Jl. Pluit Indah Raya No. 168 B-G, Jakarta Utara 14450.

Ada yang tahu Mall Pluit Village (PV)? Nah Werkspace ini jaraknya 10 meter dari pintu gerbang PV. Deket banget!

Kenapa (Akhirnya) Pilih Werkspace?

Ada beberapa alasan yang membuat saya memilih Werkspace…

Reason #1 : Location

Sebagai orang yang malas bepergian jauh. Jarak dari rumah ke Werkspace yang cuma 15 menit (sudah termasuk macet dan lampu merah), adalah poin plus yang paling gede buat saya.

Tapi kan di sekitaran lokasi Werkspace sendiri ada 3 Coworking Space yang lain. Malah ada yang jaraknya lebih dekat lagi dari rumah. Lalu kenapa pilih disini?

Reason #2 : Spacious Place

Terus terang, menurut saya, ini adalah kelebihan Werkspace yang utama. Kalau dibandingkan dengan tempat Coworking lain di daerah Pluit dan sekitarnya.

Werkspace itu tempatnya lega banget!

Karena gedung Werkspace sejatinya terdiri 6 ruko 4 lantai, yang digandeng jadi satu.

Dua lantai untuk Private Office. Satu lantai untuk Coworking Area. Dan lantai yang paling atas disediakan bagi keperluan manajemen dan operasional (Ingat, Werkspace Pluit adalah HQ mereka).

Coworking Area mereka luas. Dan meja kerja yang mereka sediakan juga cukup banget untuk mengakomodasi tools yang kita perlukan buat kerja.

Dan menurut saya, sekalipun semua meja terisi penuh, tempat ini masih akan terasa lega dan nggak begitu crowded.

Reason #3 : Less Distraction Interior Concept

Kalau kita nyari Coworking Space yang keren dan Instagram-able, mungkin Werkspace nggak termasuk di urutan paling atas. Karena konsep interior Werkspace cenderung minimalist.

Pilihan furniture, dekorasi, layout dan lighting di Werkspace, dirancang supaya kita dapat bekerja dengan nyaman. Interior design mereka memang nggak nge-hip. Tapi semuanya fungsional.

Supaya kita bisa sejenak “melupakan” dekorasi di sekitar kita, dan fokus pada apa yang sedang kita kerjakan.

Reason #4 : No Fluff Business Environment

Kalau misalnya kita tour ke beberapa Coworking Space di Jakarta, kita akan melihat banyak tempat yang menyediakan lebih dari sekedar meja kerja.

Ada yang menyediakan Coffee Shop. Ada yang menyediakan Pool Table dan Fussball. Ada yang menyediakan Game Room. Bahkan ada juga yang menyediakan kursi pijat dan Sleeping Pod.

Pokoknya ya suasana ala ala Googleplex atau kantor-kantor di Silicon Valley. Semuanya demi menarik hati calon tenant.

Bagaimana dengan di Werkspace? Nope. Nothing. Nada!

Werkspace bukan tempat buat hangout. Bukan tempat buat kita main-main dan nongkrong atas nama “kerja”.

Kita datang ke Werkspace ya buat KERJA. Titik!

Kalau mau hangout, santai dan main-main, Mall Pluit Village jaraknya cuma 3 menit jalan kaki. We can always go there.

But when we are in Werkspace, we get the job done! 🙂

Wah, kalau gitu tempatnya boring dong ya?

Well, if you think being productive is boring, you should not be an entrepreneur!

Reason #5 : Friendly Payment Term

This is also BIG for me!

Sebagai tenant Werkspace, kita dapat mengikat kontrak antara 1 sampai 12 bulan. Dan terus terang, saya sendiri dapat special rate dan mengikat kontrak 12 bulan dengan mereka.

Special Rate is good, but their friendly payment term is even better!

Meskipun dengan special rate, saya mengontrak untuk 12 bulan, namun pembayarannya tetap dilakukan secara bulanan. Jadi nggak harus bayar full 12 bulan di awal loh!

Dan kalau dihitung-hitung, biaya saya untuk berkantor di Werkspace jauh, jauh lebih murah daripada biaya saya untuk “ngantor” dari Coffee Shop.

Oh, my wallet is so thankful for this! :p

Werkspace : A Perfect Place for Work?

Ya kalau dibilang Werkspace is perfect, ya nggak juga sih.

Just in case ada pihak manajemen Werkspace yang baca ini, just relax!

Karena ini bukan keluhan. Juga bukan kritik dan bukan masukan. Kalau ditanggapi ya bagus. Tapi kalau cuma mau “ditampung doang”, ya nggak apa-apa juga sih. Namanya juga opini pribadi. hehehe

Quirk #1 : Regular Business Hour

Secara resmi, Coworking Area Werkspace hanya beroperasi dari jam 8.30 pagi sampai dengan jam 5 sore. Totalnya 8,5 jam. Ya termasuk jam kerja yang standard lah ya.

(Untuk Private Office, kita punya akses 24 jam)

Tapi ini jam operasional yang nggak standard buat sebuah coworking Space. Karena banyak Coworking lain yang buka selama 12 jam. Bahkan ada yang buka sampai 14 jam sehari (baru tutup jam 9 atau jam 10 malam).

Dan di luar negeri sana, Coworking Area yang buka 24/7 termasuk normal.

Sebenarnya buat saya pribadi, ini bukan masalah besar. Karena bagi saya, pulang on-time adalah ciri karyawan produktif.

So, jam operasional Werkspace ini justru memicu saya untuk produktif. Saya “dipaksa” untuk menyelesaikan semua pekerjaan, sebelum tempat ini tutup. 🙂

Quirk #2 : No Overnight Storage

Werkspace sebenarnya menyediakan locker di area Coworking mereka. Dan boleh kita pakai secara gratis, seharian penuh.

Tapi locker ini harus dikosongkan setiap kali kita selesai kerja. Alias nggak boleh ada barang yang diinapkan Werkspace.

So, laptop dan semua peralatan kerja kita, semuanya harus kita bawa pulang lagi. Nggak boleh kita tinggal di Werkspace.

Kalau kita menyewa Private Office atau Dedicated Desk, kita dapat fasilitas mobile drawer. Yang tentunya boleh kita isi barang-barang pekerjaan kita (dan boleh ditinggal bermalam).

But if you are on Coworking Membership, you got no such privilege!

Quirk #3 : Regular Chairs

Kursi yang disediakan di Coworking Area itu biasa banget. Kursi tanpa busa, yang memang nggak bikin punggung (dan pantat) kita sakit. Tapi ya tingkat kenyamanannya juga so-so lah.

Meskipun kalau kita menyewa Private Office dan Dedicated Desk, kita akan mendapatkan kursi kantor yang empuk dan jauh lebih nyaman.

Namun ini pun bukan perkara besar.

Karena kalau kita udah mulai berasa pegal-pegal, berarti mungkin sudah waktunya kita break sebentar. Istirahat lah di sofa atau di kursi jaring yang sudah disediakan. 🙂

I know it’s not fair. Dari tadi kesannya saya mengharapkan fasilitas Private Office, tapi cuma mau bayar harga Coworking.

Berarti mungkin seharusnya saya nyewa Private Office aja sekalian ya. Hehehe

And I think, someday I will 🙂

Info lebih lanjut hubungi kemana?

Yang paling gampang, langsung aja ke website mereka di werkspace.id

Thank you udah baca posting yang lumayan panjang ini. See you on my next post!

(Itu pun kalau saya masih boleh “numpang lewat” disini lagi. Hehehe. :p)


Feel free for ask or comment y, aku/hubby akan jawab sepengetahuan kita 😊

Lanjut ke postingan part 2 y…

Cerita Ojek Online

Published March 20, 2018 by fereshia

Kejadian ini baru aku alami kemarin waktu pulang dari rumah ortu naik ojek online. Kadang kalau naik transportasi online kan suka diajak ngobrol y sama yg bawa motor or mobil. Tapi baru kali ini ngalamin obrolan yg bikin pengen ketawa terus 😆

Awal mula diajak ngobrol sama si bapak ojek online ditanya-tanya rumahnya dimana? deket sini?deket ini?masuk kesini y?bla..bla..bla..sempet ngerasa duh nih bapak detail amat tanyanya, malah bikin parno kan. Jadi cuma aku jawab sekedarnya ga detail n balik tanya bapak orang sini?

Ditengah perjalanan si bapak ada tanya n ngingetin jangan sambil main hp takut dijambret, yg untungnya memang aku bukan tipe orang main hp kalau lagi dimotor.

Menuju akhir perjalanan terjadilah percakapan ini :

bapak : masih sekolah neng?

ai : apa pak? *ga kedengeran jelas soalnya.

bapak : ooo..SMP kelas berapa neng?..

ai : oh..ga pak, saya….. *baru mau lanjut ngomong udah dipotong*

bapak : ooo..udah SMA y neng?..

ai : bukan pak. Saya udah berumah tangga pak.

bapak : oh..pernikahan dini y neng?

ai : *seketika pengen ngakak cuma ditahan*. Ga pak, bukan, saya ga nikah muda.

bapak : jadi nikah sesuai umur y…

bapak : tapi udah lulus SMA neng?

ai : udah pak.

bapak : udah lulus kuliah neng?

ai : udah pak udah selesai semua.

bapak : baguslah neng, yg penting udah lulus sekolah, lulus kuliah, kerja.

ai : iya pak *masih nahan ketawa*

bapak : zaman sekarang penting neng lulus sekolah, kuliah bla..bla..bla..

ai : iya pak.

Perjalanan hampir selesai diakhiri dengan pertanyaan udah punya anak belum lalu bapaknya mendoakan biar segera dikasih anak segera & sehat, dan diri ini mengaminkan n berterima kasih banyak pada si bapak😊

Sampai dirumah cerita ke hubby n responnya sama, ketawa-ketawa pas part ‘pernikahan dini’ 🤣

Entah karena ukuran badan, atau wajah atau hal lain yg bikin si bapak berpikir masih sekolah, ambil sisi positifnya aja berarti masih dianggap awet muda wkwkwk *digeplak reader*.

Terlepas dari itu semua, kami bukan mentertawakan si bapak y, lebih tepatnya kami ketawa karena kata-kata ‘pernikahan dini’nya itu, dimana orang-orang biasanya pakai kata ‘nikah muda’ tapi si bapak beda 😁 *eitzz jgn ada yg nyanyi y 😛.

Bapak ini orang yg baik kok, walaupun diawalnya sempet bikin parno nanyanya detail ha..ha..ha.. tapi baik banget ngingetin hal-hal yg baik, doain, mau bantu customernya, ngajak ngobrol terus (mgkn biar penumpangnya nyaman kali y). Kami doakan semoga bapak diberikan rejeki berlimpah & kesehatan selalu y 😀

Perayaan Cap Go Meh 2018

Published March 8, 2018 by fereshia

*kemarin udah ngepost koq hilang y…

Tau kan y waktu tgl 4 Maret 2018 kemarin ada perayaan Cap Go Meh di area Glodok, yg berlangsung disepanjang jalan Gajah Mada Hayam Wuruk-Harmoni lalu putar balik & direncanakan acaranya dari siang jam 1 – jam 6.

Nah pas hari Minggu kemarin memang ada rencana kerumah ortu, tapi takut ga bisa lewat jalan hayam wuruk coz dapat info katanya dari jam 10 kan tutup jalan. Berangkat sekitar jam 11 kurang eh ternyata belum tutup jalan, cuma memang agak macet karena jalanan yg disebelah kiri dekat LTC ada didirikan tenda-tenda, panggung & ada semacam kapal-kapalan gitu, lagi pada prepare buat festival cap go meh.

Pas lagi dirumah ortu, ga ada angin ga ada hujan, tiba-tiba nyokap ngajak nonton acara cap go meh 😆 ini tumben-tumben nih Mom mau ikutan. Terus aku tolak 😂 karena takut ada adegan tusuk-tusuk pisau n pedang gitu (apa tuh namanya tatong/tathong y *cara penulisannya ga tau yg bener gmn*, yg kerasukan terus jadi kayak punya ilmu kebal gt loh kalau ditusuk panah/pisau dll).

Ga lama Mom ngajakin lagi, y udah karena ngeliat Mom kayaknya excited banget, anaknya ngalah lah nemenin walaupun takut ha..ha..ha..

Jam 1 kurang udah ngajakin pergi saking excitednya n takut rame ga dapat spot wkwkwk.. terus kita nungguin buat nontonnya dimana? Diatas jembatan halte transjakarta Olimo! 😆

Nungguin dari jam 1 sampai jam 2 koq ga mulai-mulai kan katanya jam 1 teng mulai, sampai kira-kira jam 3 baru mulai bergerak orang-orangnya. Ternyata memang udah mulai daritadi cuma atraksinya dipanggung depan LTC itu dulu, jadi pejabat n orang penting dikasih liat dulu baru deh bergerak jalan sekitar jam 3. Dari panas, sampai mules, pegel, nungguin aja tuh diatas jembatan soalnya dapat spot bagus 😛

Selama nunggu mulai, ada kejadian anak kecil jatuh 😨 kalau kita naik jembatan halte transjakarta biasa kan ada yg dari tangga terus lurus terus menurun/miring gitu kan y yg menuju pintu masuk nunggu transjakartanya, nah dipart yg menurun itu banyak anak kecil manjat-manjat buat ambil spot nonton. Tiba-tiba kedengeran suara jatuh kenceng dr belakang, pas nengok ternyata ada anak kecil jatuh gara-gara manjat itu. Posisinya tengkurep, udah deg-deg an aja takut dia mati ditempat kan. Untungnya ini anak kecil masih sadar, cuma bagian mulutnya ada yg berdarah entah gigi/bibir. Masih untung pas jatuh ga ada transjakarta lewat ga kebayang deh 😥

Back to topic akhirnya perayaan cap go meh nya dimulai juga, aku kasih liat foto-fotonya aja y…

berbagai macam kebudayaan

berbagai macam kebudayaan

ada Puan Maharani

Abang None Jakarta

Koko Cici Jakarta

mulai gotong toapekong

Foto-fotonya hanya ada segini, part yg gotong toapekong aku ga banyak foto kecuali tiga foto yg terakhir itu yg ada keliatan sedikit dibalik dedaunan, yg banyak kabel-kabel, kebetulan itu gotong toapekongnya baru dimulai.

Kenapa ga foto? Jujur karena takut, apalagi ini baru pertama kali aku nonton kan. Soalnya dengar cerita punya cerita mungkin yg lain juga pernah dengar/tau, kalau acara kayak gini toapekongnya itu ada ‘isi’nya. Diisi oleh dewa-dewa maupun tathong *eh bener ga sih namanya, nah takutnya jadi salah or dianggep sembarangan or kl lagi apes terus ntar ada yg muncul kan repot juga, makanya diputuskan ga diabadikan cukup dilihat aja.

Selama proses gotong toapekong n tathongnya lewat, ada beberapa kali tiap ngelewatin jembatan mereka teriak-teriak ke yg diatas jembatan untuk nyuruh minggir/kepinggir jangan ditengah-tengah. Hal ini y karena kepercayaan kan toapekongnya ada isi dewanya, ibaratnya dewa mau lewat masa kita langkahin, makanya pada disuruh minggir n diomelin. Selama masih ditengah dewanya ga mau lewat jadi yg gotong toapekong bakal diem aja ditempat atau ga nari-nari ditempat. Kalau nari ditempat kan kasian yg gotong juga kan, mana berat, lama, cape belum harus muter balik. Kalau lagi apes ga nurut n tetap ga mau minggir takutnya nanti orangnya yg ga mau minggir itu ngalamin kejadian buruk. Tapi tetap aja banyak yg susah dibilangin bahkan ada ngotot-ngototan sama panitianya.

Aku ga nonton acara ini sampai selesai, jam setengah 5 udah minta pulang, cape, haus, lapar, mules ha..ha..ha..ga kuat 😂 sebenernya bawa minum, cuma kalau banyak minum takut kebelet, nyari toilet dimana dijalanan kayak gini 😆

Yg aku rasain waktu sebelum nonton itu takut ngeliat yg aneh-aneh, ternyata setelah ditonton ga ada yg menakutkan, ga ada yg ditusuk-tusuk kayak yg di Kalimantan, ada paling hanya beberapa itupun ga extreme.

Awal-awal nonton gotong toapekong tuh deg-deg an tegang, kan ibaratnya mereka semacam kesurupan gitu kan. Ga lama jadi biasa perasaannya, kalau boleh jujur jadi menarik n amaze gitu sih. Koq bisa y mereka nari-nari gitu, koq ga cape, lucu nari-nari ke kiri kekanan. Mikirnya tuh positif, oh kalau nari-nari terus ga bisa diem mungkin dewanya lagi happy banget kali y bisa tampil 😆

Setidaknya acara yg di Jakarta ga seseram yg di Kalimantan, mungkin kalau nonton yg itu aku jiper kali y 😅

Semoga yg belum pernah nonton ada gambaran y 😉