Your Journey is Begin

Published April 15, 2019 by fereshia

Langsung aja y karena panjang :p

29 Nov 2018 – 6 Des 2018

Di minggu ini harap-harap cemas tapi ga mau ge er juga, karena ngerasain n*ppl* mulai sakit, soalnya bulan kemarinnya sakit juga eh ga taunya haid cuma datangnya telat *udah biasa keseringan delay hu..hu..hu..

7 Des 2018 – 13 Des 2018 (4w)

Tgl 7 nya penasaran testpack, belum waktunya sih soalnya bulan lalu di tgl 15, tapi hasrat tak terhindarkan..biar hati ga terlalu kecewa sengaja pake testpack gratisan, biar kalau hasilnya (-) ga sedih-sedih amat n mikirnya masih ada harapan ‘ah masih ada seminggu lagi ini bisa test lagi mungkin belum keliatan’.

N hasilnya? Negatif…iyalah testpacknya gratisan n ga sensitif soalnya :p

Tgl 10 nya masih penasaran juga n mau tes lagi. Entah kenapa yakin banget kalau kali ini hamil. Sore-sore akhirnya tes pake yg sensitifitasnya 10miu.

Begitu dicelupin cairannya cepat naiknya n…garis hasilnya langsung keliatan!

Biasa garis control linenya dulu yg keliatan, baru garis hasilnya muncul, ini malah kebalikannya.

Shock..there’s a line!..i see that!..

Garis tipis yg kalau dibilang samar ga sesamar yg kehamilan sebelum2nya, ini samar tapi lebih kelihatan.

Akhirnya memutuskan besok-besok test lagi tapi kali ini pagi hari.

Tgl 12 nya pagi-pagi ke toilet, lalu keluar n menyiapkan perlengkapan ‘perang’ wkwkwk..tatakin tissue di meja buat taruh testpack yg nanti udah dicelupin, karena rencana tesnya sama suami, biar si Koko sama-sama liat.

Begitu dicelupin n taruh ke tissue airnya langsung beranjak naik n itu garis langsung keliatan n kali ini lebih tebal dari 2 hari yg lalu. Jelas n terang banget warna merah.

Kita berdua diem liat-liatan. Terus aku inisiatif ambil testpack 1 lagi yg sensitifitasnya 20miu, yg tadi yg 10 lalu bilang ke Koko mau test 1 lagi ga?.. N hasilnya mirip sama-sama ada garis merahnya yg keliatan.

Koko masih diem, kayak banyak pikiran dikepalanya tapi sambil senyum ga yakin gitu. Aku happy tapi masih kaget karena ga nyangka bakal muncul garis seterang itu soalnya belum telat haid sama sekali. Ditambah itu garis terterang + terjelas yg aku lihat selama ini.

Akhirnya aku bilang yuq biar lebih yakin pakai si cl*arblu*. Lalu kita menunggu hasil n ternyata beneran tulisannya “pregnant” di alatnya tertulis udah sekitar 2 weeks-3 weeks.

Sampai sini baru Koko Hubby ada reaksi, excited, hug, senyum terus, dll.

**Btw si cl*arblu* ini tuh udah kayak pengkonfirmasi ‘ketok palu’ tau ga sih, kayak kalau belum tes pakai ini si Koko tuh belum percaya n yakin 😅

Langsung kita discuss mau ke dokter kapan n diputuskan pagi itu juga setelah telp n memastikan masih buka praktek.

Masuk ruangan dokter, ditanya ada apa, kemudian aku langsung ngeluarin 3 testpack yg tadi pagi sambil cerita, then dokter bilang kita cek y. Sambil aku prepare, dokter ngobrol ke suami n bilang kalau hasil testpack begini udah pasti benar hamil, n dia ada tanya-tanya harga si cl*arblu* ha..ha..ha..

Di cek USG via abdomen, belum keliatan apa-apa, soalnya memang belum telat mens juga kan, n kalau dihitung-hitung baru sekitar 4 weeks kurang sehari. Tapi dokter bilang ini udah ada penebalan rahim, terlihat bedanya, n diconfirm hamil bahkan sampai diketik difoto usgnya HAMIL 😅

Kalau aku lihat monitor sih keliatan kayak ada yg gerak-gerak berdenyut gt, mungkin rahimnya lagi berproses. Tapi dokter ga menawarkan opsi usg via transvaginal sih n kita ga minta juga, mungkin kalau lewat situ udah lebih keliatan kali y.

Lalu diresepin penguat kandungan n disuruh balik lagi 2 minggu kemudian.

Btw Koko ada bilang sebenarnya sempat ada curiga gitu kalau aku kayaknya hamil soalnya lebih sering pipis, tapi dia ga mau ge er juga jadi tunggu testpack n confirm dokter aja biar lebih yakin.

**2 minggu menunggu harap-harap cemas, tetap berusaha berpikir positif & meyakinkan diri, deg-deg an, kepikiran macam-macam, campur aduk..

14 Des 2018 – 20 Des 2018 (4w – 5w)

Di minggu-minggu ini dimulailah rasa nyut-nyut di area rahim (mungkin namanya kontraksi). Hampir setiap hari senut-senut tapi kebanyakan dimalam hari, waktu mau tidur. Dinikmati, namanya rahim sedang mempersiapkan diri melebarkan ruang untuk baby 🙂

Tgl 17 Des masih penasaran n niat habisin sisa testpack, tapi takut-takut juga mau ngetest, takutnya garisnya malah makin samar. Tapi akhirnya tetap mikir positif & berani test, hasilnya…

20181217_074830.jpg

*merk on*m*d dengan kepekaan 10miu garis hasilnya bahkan lebih tebal dari control linenya. Merk s*ns*t*f kepekaan 20miu terlihat garis hasilnya mulai tebal.

Omg..this is real!!..😳

N*ppl* masih sensitif, br*ast mulai berubah, nafsu makan masih menggila 🤣. Dari awal sampai minggu ini laperan terus, bentar-bentar lapar. Mual muntah belum menunjukkan tanda-tanda kemunculannya.

Namunnn…di tgl 20 si mual muncul. Pertama kalinya mual n bukan morning sickness, allday bisa mual..

21 Des 2018 – 27 Des 2018 (5w – 6w)

Semingguan ini hampir setiap hari mual sepanjang hari. Jadi udah ga bisa makan menggila lagi padahal perut lapar ha..ha.. Jadinya cuma bisa makan sedikit setengah dari porsi normal tapi diusahakan sering. Walau pada kenyataannya susah juga sering makan/ngemil karena mual terus.

Jackpotnya tgl 25 Des sore pertama kalinya muntah. Ga ada angin ga ada hujan ga didahului mual-mual tau-tau lagi duduk diem langsung ada hasrat pengen muntah. Ditahan-tahan ga bisa akhirnya keluar juga.

2 weeks later…

Tgl 26 nya cek lagi ke dokter pas 2 minggu, niat hati pengen tgl 27 biar jadi kado anniversary, tapi kalau hasilnya ga seperti yg kita bayangkan takut juga, atau tgl 28 aja tapi udah ga sabaran ha..ha..ha..now i know bagaimana rasanya temen-temen ketika harus nungguin 2 minggu/1 bulan lagi control kayak apa penasarannya.

Eh ketemu Ci Melissa disana lagi control juga *dadah2 dulu sama Mommy Jayden. Terus aku nimbang n tensi dulu sebentar habis itu ngobrol-ngobrol sama Ci Melissa. Beruntung walaupun mual-mual eh berat badan naik setengah kilo :p *gpp y baobao walau Mommy mual muntah yg penting yg didalam perut tetap terisi xD

Diruang dokter di usg abdomen lagi, n kali ini udah keliatan kantong n bulatan dedenya yeaaayyy…lega karena udah terlihat 😀 tapi kami belum dikasih dengar detak jantungnya, mungkin belum kedengaran kali y kalau 6 weeks via abdomen.

Dokter tanya-tanya ada keluhan apa? Lalu diresepin obat mual diminum kalau bener-bener udah mengganggu. N disuruh balik control 2-3 minggu lagi.

Tau apa yg terjadi setelah kita pulang?

Kita 2x control n 2x pula lupa tanya ini usia kehamilannya udah berapa weeks wkwkwk terlalu excitednya sampai ngeblank lupa tanya, dua-duanya pula yg lupa. Jadi kira-kira aja kalau dari hpht harusnya udah 6 weeks kurang sehari.

Sooo happy & bersyukur sekali..akhirnya kesabaran itu berbuah 😇 sangat amat bersyukur…

Terima kasih banyak buat teman-teman, terutama teman-teman bloggers & readers yg selalu support n mendoakan kami *you know who you are, peluk-pelukin satu-satu 😘 doa kalian & semangat positif dari kalian begitu berarti buatku selama ini 😀

Doakan kami y teman-teman, semoga kehamilannya kuat & sehat selalu sampai due datenya nanti & seterusnya :* sadhu..sadhu..sadhu..

Finally…I’m pregnant!!

Baby dust to you all yg sedang berusaha juga 🙂

Advertisements

Pengalaman Hypnofertility

Published March 31, 2019 by fereshia

Sesuai janji yaaa…walaupun ngepostnya 4 bulan kemudian :p

Buat yg mau tau behind the story salah satu alasan ikut Hypnofertility bisa dibaca disini.

Apa itu Hypnofertility?

Secara singkatnya Hypnofertility adl suatu metode hypnosis atau hypnotheraphy yg ditujukan untuk membantu seseorang/pasangan dengan masalah infertility, guna meningkatkan kemungkinan untuk mendapatkan kehamilan serta mengurangi tekanan psikologis.

Karena waktu itu aku merasa stress & trauma after miscarriages jadi memutuskan untuk cari bantuan melalui Hypnofertility ini, yg kalau saat itu bukan Bu Lanny Kuswandi hypnotherapistnya mungkin aku ga akan pilih ini he..he..he.. mungkin nyari psikolog/psikiater/therapis hypno-hypno yg lain.

Sedikit cerita y, pertama kali tau Bu Lanny Kuswandi seingatku waktu lagi dengar radio, lupa tahun berapa yg jelas sebelum married n saat itu dibahas tentang Hypnobirthing. Setelah mendengarkan langsung tertarik n memutuskan bahwa suatu saat kalau hamil aku mau ikut Hypnobirthing.

Nah ternyata Bu Lanny adl pelopor Hypnobirthing di Indonesia, dulu belum begitu dikenal tapi sekarang mulai banyak yg tau Hypnobirthing. Next time kalau udah ikutan aku ceritain apa itu Hypnobirthing y, tapi intinya suatu metode hypnosis/relaksasi agar proses melahirkan dapat dilalui dengan nyaman, gentle, minim trauma.

Btw dari Hypnobirthing sekarang udah ada Hypnofertility, Hypnobreastfeeding, Hypnoparenting, intinya sama tapi tujuannya beda-beda 🙂

Lalu tujuan sebenarnya ikut Hypnofertility itu kepengen buat reduce stress, hilangin trauma, membenarkan kondisi mental & batin, supaya haidku lancar sampai sini sebenarnya, plus manajemen stress kalau next hamil lagi.

Awalnya aku lihat di ig Morula IVF lagi info tentang Hypnofertility ini. Coba tanya-tanya ke RSnya dapat info, terus iseng googling muncul nama Pro V Clinic. Telepon lah buat cari info n bandingin harga *anak ngarep diskonan wkwkwk. Y harga mirip-mirip keduanya. Menimbang sana sini akhirnya memilih di Pro v Clinic n segera bikin jadwal.

Pertama sebelum mulai sesi terapinya diminta isi form dulu, yg kurang lebih memuat data diri, alasan kenapa mau ikut, apa harapan/tujuan setelah mengikuti ini.

Lalu setelah itu dibawa ke satu ruangan n ketemu sama Bu Lanny n dimulai lah sesi terapinya. Mulai dari tanya-tanya, penjelasan, cerita, diajarin cara/teknik relaksasi, latihan. Oh y kesan pertama ketemu beliau gimana? Menenangkan!..serius aura beliau rasanya tenang, nyaman, positif, adem, n beliau terasa seperti nenek sendiri *belakangan aku panggil beliau Oma ha..ha..ha..

Bicara tentang hypnosis kemungkinan besar bayangan orang-orang adl hipnotis n kejahatan (ditepok langsung tersirep, liat mata langsung nurut). Percayalah tidak seperti itu 😅 jadi hypnosis n hipnotis tuh beda y.

Dalam hypnosis kita dalam keadaan relaks, kita yg mengkondisikan keadaan relaks n kita memegang kendali terhadap diri kita sendiri. Ketika kita relaks kita turun kedalam alam bawah sadar n kita bisa reprogramming alam bawah sadar kita sehingga tujuan yg kita mau akan tercapai.

Kenapa harus masuk alam bawah sadar? Karena 80%-90% keadaan kita selama hidup itu dipengaruhi alam bawah sadar bukan keadaan ketika kita sadar. Kalau dalam kondisi sadar susah untuk masukin sugesti/afirmasi positif soalnya otak kita pasti menolak. Karena kita bertahun-tahun hidup dari memory yg tersimpan dialam bawah sadar yg kemungkinan besar memory-memory ini sudah terbentuk sejak kita ada didalam kandungan. Contoh case ada seorang perempuan yg kalau ketemu cowo bawaannya takut, dikepala dia kalau ada cowo kesannya jahat, bakal berbuat ini itu yg negatif, ternyata setelah ditelusuri waktu ibunya hamil dia dulu ibunya sering dapat perlakuan kasar dari bapaknya, jadi memory ini udah tercipta sejak dia didalam perut yg kebawa sampai semasa dia hidup makanya tiap ketemu cowo mikirnya negatif-negatif.

Bingung soal sadar n alam bawah sadar?😅

Aku permudah y..

Kondisi ketika kita bisa bergerak, beraktifitas, bekerja, nyanyi, dll = sadar = Beta

Alam bawah sadar ada 3 :

Mulai tidur = Alfa.

Pernah ngerasain yg namanya ‘tidur ayam’ ga? Atau tidur ngambang/tidur ringan, ini namanya kondisi Alfa.

Kalau kita bermimpi/meditasi = Theta.

Kalau sampai tidur nyenyak banget = deep sleep = Delta.

Alfa, Theta, Delta ketiganya merupakan kondisi alam bawah sadar yg dalam kondisi ini bisa dimasukin afirmasi/sugesti karena kondisi tubuh udah relaks.

Fyi, baby n anak-anak kondisinya hampir selalu di Alfa & Theta, makanya mereka lebih cepat belajar, cepat menyerap.

Soal bagaimana caranya/teknik Hypnofertility aku ga akan bahas y, karena itu tetap wewenang Bu Lanny K, biar yg lebih expert n pemegang lisensi aja yg ajarin 🙂

Btw soal Beta, Alfa, Theta ini aku tau dari buku yg aku baca yg pernah aku singgung, untung baca buku ini jadi ga clueless amat :p

Pernah nonton acara Uy* K*y* yg awal banget? Terlepas dari benar ga nya 100% acara itu, tapi aku bisa bilang bahwa teknik yg digunakan adl hypnosis/relaksasi. Dalam hypnosis kita masih punya kendali terhadap diri kita sendiri, kita masih bisa mendengar, bisa mengikuti arahan maupun menolak. Jadi bukan yg dibikin tidur terus bleg hilang kesadarannya atau yg ditatap matanya terus nurut-nurut aja disuruh kasih emas, kasih dompet 😅

Selesai latihan Hypnofertility kami ngobrol lagi n ada salah satu masalah yg akhirnya release n aku baru nyadar.

Selama ini tanpa sadar aku bawa ‘beban’, beban dimasa lalu yg udah lama sekali. Karena selalu mikir ‘ah udahlah yg penting ga contact’, ‘ah udahlah cuekin aja toh kehidupanku udah jauh lebih baik’…

Pas ditanya mulai kapan bulanannya ga teratur? Ingat- ingat saat sekolah jaman SMP, yg awalnya lancar terus jadi berubah. Kapan tepatnya? Coba ingat-ingat ada kejadian apa aja saat itu?..

Eng…ing…eng…lalu spontan aku jawab, selama 5-6 tahun masa sekolah (SMP-SMK) aku ngalamin verbal bullying. Yes aku pernah ngalamin dibully walaupun ga pakai tindakan anggota tubuh.

Terus ditanya, kamu ada berbuat salah? Engga. Yg aku ingat adl memasuki masa-masa puber ini salah satu alasannya ada beberapa anak-anak cowo sekelas yg suka sama aku n mereka (yg ngelakuin bullying) tahu hal ini plus aku pernah difitnah. Dari segi otak saat itu aku biasa aja, tapi aku berusaha n kerja keras semakin lama makin maju n sampai dapat beasiswa. Jujur aku ga ngerasa aku cantik, ga ngerasa pinter banget, cowo-cowonya juga ga ada yg nembak, dibilang rajin ga juga, pernah melakukan kesalahan juga kok sampai kena strap berdiri dikelas/diluar kelas, kaya n berduit juga engga, punya barang bermerk juga engga, introvert, tapi entah kenapa ini teman-teman cewe bisa hampir tiap hari ngomongin dari belakang (yg akhirnya aku tau bahwa mereka ini termakan omongan 1 orang cewe, selama hampir 6 tahun walaupun teman ganti-ganti tapi entah kenapa banyak yg ngedengerin omongan dia n nurut banget, seolah-olah ini orang kayak ketua gitu). Kalau kata Oma Lanny “mereka iri sama kamu”, entahlah…

Hampir setiap hari dicari kesalahan, mau pindah sekolah ga bisa karena dana, curhat sama ortu juga pasti dianggap angin lalu, yg aku lakukan saat itu y terima aja omongan-omongan yg ga benar, berusaha cuekin karena hidup harus jalan terus n mikir ntar udah lulus juga ga ketemu lagi, memendam semuanya sendiri.

Kok ga ngelakuin apa-apa? Pernah! Pernah aku confront beberapa kali sampai aku nangis-nangis, pernah juga aku ajak ketemuan diluar tapi pada ga mau, lebih memilih dengarin 1 orang itu n menimpakan kesalahan kesini.

Masalah yg dianggap angin lalu ternyata masih terpendam. Yg bagi mereka masalah ini sudah selesai *karena ga ngerasa salah* tapi bagiku belum selesai.

Gimana bulanannya bisa lancar kalau bebannya belum hilang 100% karena selama ini cuma ‘disimpan’.

Kenapa masih kebawa bebannya? Ternyata deepdown inside aku berharap 1 hal selama ini, mau mereka say sorry, thats it. Sesuatu yg mustahil right? 🤣

Tapi happy karena masalah ini release juga akhirnya, salah satu penyebab si tamu ga lancar ketemu 🙂 so masalahnya beneran case closed? Yes. Menerima diri, menerima bahwa sampai kapanpun mustahil ada kata sorry, menerima kehidupan masa sekolah yg seharusnya menyenangkan tapi ternyata tidak. Jadi solusinya adl TERIMA n let it go 🙂

Bersyukur lepas dari masa sekolah aku bertemu dengan teman-teman yg baik mulai dari teman kuliah, teman kerja, teman blogger, teman forum dll sampai sekarang, feel blessed 😀

Selesai sesi 1 ini bulan depan si tamu bulanan datang. Happy masalah 1 beres eh bonusnya tamu bulanan datang xD

Kemudian sesi ke 2 kami datang n cerita-cerita lagi dengan beliau tentang apa yg dirasakan setelah latihan kemarin dll.

Oh iya Hypnofertility ini 1x bayar untuk 2 sesi y, n karena aku ambil private jadi jadwal bisa disesuaikan dengan kita bisanya kapan.

Di sesi 2 kita diajarin lagi ilmu baru & praktek. N di ingatkan untuk terus dilatih biar hasilnya maksimal 🙂

Setelah selesai mengikuti Hypnofertility aku benar-benar latihan setiap hari, tujuannya biar meminimalisir stress yg kemungkinan masih banyak yg nyangkut.

Sebulan lebih rajin latihan dapat bonus, aku hamil dibulan Mei 2018. Kalau menurut Oma Lanny ini termasuk cepat progressnya, karena rata-rata after 3 bulanan latihan pada dapat bonus, katanya body awarenessku termasuk tinggi. Walaupun kehamilannya hanya berlangsung sebentar karena low progesterone.

Nah masalah muncul lagi, trauma karena FIL yg waktu itu kan belum release, kejadian ke 2x loss ini jujur bikin aku stress lagi. Takut banget waktu itu, minta Koko jangan cerita-cerita tapi ga mungkin secara 1 rumah. Sampai minta Koko nunda kasih tau atau kalau mau kasih tau jangan pas ada aku, pas lagi berdua kek atau pas aku lagi ga dirumah karena aku beneran ga mau dengar omongan dari FIL apapun itu. Jadi yg bikin nangis lebih besar karena aku takut diomongin lagi sama FIL, kata-kata menyakitkannya itu masih nyangkut n takut nanti diomongin yg makin bikin sakit hati lagi yg akhirnya nanti mempengaruhi kehamilan berikutnya lagi.

Terus menerus aku latihan setiap hari after loss, buat menata pikiran n hati. Karena jujur mungkin karena stress lagi jadi bulanannya ngaco lagi 😦

Namun akhirnya masalah soal FIL ini release walaupun belum 100% tapi much better setelah latihan Hypnofertility dicombine dengan Quantum Touch.

So menurutku Hypnofertility ini worth it! Apapun masalahnya misal haid, miscarriages, mau hamil/persiapan hamil, kesuburan laki-laki/wanita, persiapan ivf, persiapan insem, stress dikejar umur, dll intinya kalau faktor stress, trauma, hal-hal negatif ini menghambat kalian, coba ini ga ada salahnya 🙂

Harga memang agak pricey, tapi ini untuk harga sepasang (kalau dipretelin sama aja kayak kita bayar ke therapis/konsultan/psikolog dll range harganya kurang lebih segituan), n ilmunya bisa kalian pakai seterusnya. Soal harga ditanya langsung ke Pro V Clinic atau Morula IVF aja y, soalnya pasti ada perubahan.

Kepercayaan orang Tionghoa jelang/saat Imlek

Published February 3, 2019 by fereshia

Olaaa friends.. wah udah masuk bulan Februari aja nih, n sebentar lagi udah mau Xinjia/Imlek 😃

Udah pada prepare angpao? Atau pada siap terima angpao?hi..hi..hi..

Nah mumpung lagi nuansa Imlek, mau cerita tentang kepercayaan atau mitos atau pantangan yg aku tau yg berkaitan dengan Imlek y, mari dimulai…

  • Jangan sapu-sapu/ngepel dihari pertama Imlek.

Konon diibaratkan seperti mengusir rejeki keluar. Kalaupun rumah kotor bisa dibersihkan pakai kain, jadi kayak diseret/kumpulin gitu taruh dipojokan tapi jangan sampai keluar dari pintu.

  • Jangan keramas dimalam Imlek (sacapme)/hari pertama Imlek.

Ini juga sama, ibarat mengusir rejeki & keberuntungan. Kalau pun mau keramas pas sacapme di pagi harinya aja. Karena malamnya umumnya dirayakan dengan makan-makan sekeluarga kan, yg dianggap itu udah bisa dibilang masuk hari pertama Imlek.

  • Berhati-hati jangan sampai pecahin gelas/piring/yg beling-beling pas hari pertama Imlek.

Kalau sampai pecah dalam setahun bisa sering kena sial atau menghilangkan keberuntungan. Btw aku pernah beberapa tahun lalu hari pertama ga sengaja pecahin piring, n seharian itu takut banget, takut sial selama 1 tahun 😖 😂

Terus terbukti ga sial selama setahun? Jawabannya aku ga inget 😅 sayup-sayup ada kalanya sih ga beruntung tapi karena ga dihubung-hubungkan jadi anggepnya biasa aja.

  • Pakai baju nuansa merah/yg cerah, hindari warna putih & hitam.

Karena warna putih & hitam identik dengan berkabung. Kalau ada corak yg ada putih/hitamnya dikit y gpp, asal ga dominan full body putih/hitam.

  • Buat perempuan yg belum menikah, malam Imlek pakai dalaman warna merah.

Nah kalau ini aku tau dari teman, terutama yg masih tinggal didaerah atau dari daerah, masih disuruh pakai sama tetua-tetua atau ortu, katanya biar cepet dapat jodoh 😁

  • Jangan marah-marah/menangis pas Imlek.

Sepanjang tahun bisa sering dilanda kesedihan atau kurang bahagia.

  • Yg belum menikah ga boleh bagi-bagi angpao.

Katanya bisa berat jodoh. Andai tetap mau kasih uang disarankan tanpa amplop.

  • Tempat beras ga boleh kosong.

Kalau ini sih ga cuma pas Imlek, hari biasa juga ga boleh kosong 😆. Penuh/ada beras melambangkan dalam setahun itu semoga kita ga kekurangan makanan, bisa makan dengan layak berkecukupan, ga kelaparan.

  • Harus ada makanan/minuman yg manis-manis.

Biar setahun hidupnya lebih banyak manis-manisnya, makmur, happy, beruntung dll.

  • Ga boleh potong rambut dihari pertama Imlek.

Sama kayak keramas, dianggap mengusir keberuntungan.

  • Kalau punya hutang segera lunasi sebelum ganti tahun.

Dikhawatirkan sepanjang tahun kita diutangin terus atau kita yg banyak utang.

Uhmm..kira-kira segini yg aku tau… kalau rada berantakan maaf y, ngetik dari hp soalnya he..he..he..

Kalau kalian apa ada yg sama atau ada kepercayaan yg lain yg kalian tau? Share juga y 🙂

Citywalk Gajah Mada

Published January 22, 2019 by fereshia

Holaaa..

First Happy New Year readers 😃 walaupun udah telat jauh gpp lah y, toh bentar lagi udah deket tahun baruan lagi :p

Kali ini mau cerita dikit salah satu mall baru yaitu Citywalk Gajah Mada yg letaknya ada di jalan Gajah Mada dekat Glodok. Posisi tepatnya ada disebrang Harco Glodok.

Awalnya ga tau kalau ini tuh mall. Soalnya dulu belum jadi n lama banget bangunan ini kelar, lalu banyak selentingan yg bilang mau dibikin apartemen, hotel, kantor, jadi ga jelas ha..ha..ha..

Nah beberapa minggu lalu lagi scroll ig terus muncul iklan si Citywalk ini, coba liat dong ini sebenernya tempat apaan sih.

Ternyata ini mall + hotel, jadi bagian bawahnya beberapa lantai ada mall nya, diatasnya hotel.

Pas tau oh y udah cuma gitu doang kan, eh pas scroll terus kebawah lalu ngeliat eh lagi ada pameran Kaligrafi!

Aku jadi tertarik mau datang kesini sekalian lihat-lihat. Fyi, aku memang dari dulu tertarik sama hal-hal yg berbau art, culture, asian, n yg oriental-oriental gitu. Jadi begitu tau ada kaligrafi y penasaran, soalnya di indonesia kan termasuk jarang-jarang ada, siapa tau bonus bisa ikutan belajar juga 😆

Rejeki ga kemana, si Koko Hubby tiba-tiba tanya besok mau dirumah aja atau keluar? Kalau keluar mau kemana? Timingnya pas, y udah suggest ke Citywalk ho..ho..ho..

Jadilah hari Minggu kemarin kesana, berangkat habis hujan menjelang makan siang.

Sampai depan gerbang kita masuk n jalan ke arah kanan lalu tanya security pintu masuk mallnya dimana? Kirain disini, ga taunya itu pintu masuk hotel. Nah mallnya itu disamping hotel agak kebelakang dikit 😅

Jadi kalau dari arah masuk mobil setelah ambil tiket itu lurus aja terus nah mallnya disebelah kanan, tinggal puter balik ke lobby mallnya.

Tujuan awal ke bagian Kaligrafi dulu eh tapi kosong ga ada yg jagain tempatnya 😂 cuma ada kuas-kuas dimeja. Pikir-pikir apa jangan-jangan hari ini orangnya ga ada soalnya udah siang jam 12 gitu, ah y udahlah keliling dulu cari makan ntar baru liat lagi.

Lalu kita kelilingin mallnya sampai lantai paling atas ha..ha..ha..

Mall ini terdiri dari 4 lantai, dilantai dasar ada beberapa tempat makan, cuma yg buka baru 1 yaitu Imperial Kitchen.

Dilantai 1 lebih banyak tempat makan yg buka. Ada Khubilai Khan yg baru grand opening, ada Gyukaku, Gado-gado Cemara, Bari uma ramen, kopi es Tak Kie, Lu Li Fang. Selain itu ada dental clinic juga. Selebihnya yg lain masih kosong/belum buka.

Dilantai 2 kosong, kalau diliat-liat sepertinya lantai ini mau dijadiin foodcourt area, tapi belum ada tenantnya n kursi mejanya juga masih pada baru diplastikin belum dibuka.

Dilantai 3 ada Fabelio jual furniture gitu, selebihnya kosong.

Beberapa yg coming soon buka :

  • Dilantai dasar : J.co, Singapore Koo kee (edit : Singapore Koo kee buka hari ini per 23 Jan)
  • Dilantai 1 : Wantan 23, Kopi Kenangan, Suan suan
  • Dilantai 2 : Foodcourt (kopi es Tak Kie nanti akan pindah kesini kalau foodcourtnya udah bisa ditempatin).
  • Dilantai 3 : Gramedia
  • Tenant lain yg coming soon juga ga tau dilantai berapa : Rejuve, Any time (tempat fitness), Johnny Andrean, Kantorkuu (coworking), udah ingetnya cuma ini ha..ha..ha..

Puas muter akhirnya mutusin makan di Imperial Kitchen aja, soalnya kita cuma berdua n lagi ga pengen banyak makan. Ga taunya disini lagi ada promo dimsum Rp. 9.999,- waha..ha..ha.. tiap bulan dimsum yg promo beda-beda kata staffnya.

Sistem pemesanannya disini ga usah repot manggil-manggil teriakin staffnya, karena ditiap meja ada tombolnya yg fungsinya buat manggil, cancel, n bayar. Nanti bunyi belnya, terus dipapan dekat kitchennya keliatan yg lagi waiting yg mana, yg manggil yg mana, yg bayar yg mana.

Ini yg kita pesan, Mantau goreng, Gao zi, Lumpia udang kulit tahu, Xiao long bao..

Soal rasa, mantau, gao zi n xiao long baonya enak, dari segi ukuran ini lumayan gede ga sekecil si lumpia udang, pun minum yg kita pesan pakai gelas gede, puas juga minumnya.

Mantaunya garing manis, tanpa pakai susu juga tetap enak rasanya. Xiao long baonya ga kering, jadi pas dipecahin juicynya masih dapat. Yg diluar dugaan si gao zi ini, kan dari awal ga tau ini apaan yg pasti sejenis pangsit lah y, eh begitu dimakan perpaduan rasanya unik, dibilang enak banget y ga sehype itu sih tapi ini enak. Pas lirik meja-meja sekeliling ternyata banyak yg order si gao zi ini.

Promo dimsumnya berlangsung setiap hari, bulan ini yg lagi promo si gao zi n mantaunya.

Cuma kemarin itu full banget, staffnya kayaknya kurang orang, y mungkin mereka juga ga prediksi bakalan rame sampai sefull itu kali y apalagi mall masih sepi gini kan.

Btw ini ga penting y, tapi dekorasi lantai si imperial unik ha..ha..

Kelar makan kita balik lagi ke area pameran kaligrafi, en kali ini ada orangnya yg jagain dimeja, ai ai gitu sendirian 🙂

Ai nya lagi nulis kaligrafi kebetulan, n sempet nawarin yg lewat kalau disini bisa ditulisin kaligrafi/nama mandarin, cuma ga banyak yg tertarik. Aku sempat videoin n fotoin Ai pas dia lagi nulis 😍

Belum kelar nulis ini, Ai minta tolong sama kita berdua boleh tolong divideoin ga, dia mau kirim buat anaknya, dia ga ngerti soalnya cara videoin gitu, n kita bantu sampai tulisannya kelar n digantung 🙂

Terus ai nya bilang mau nulisin kaligrafi nama kita berdua.

Terus si Koko bilang ga tau tulisannya ha..ha..ha.. n Ai nya bilang sebut aja nanti saya tau kok tulisannya. Akhirnya aku keluarin kertas yg berisi nama mandarin aku n Koko yg memang udah aku persiapin dari semalam, aku bilang tulisanku jelek soalnya udah lama ga nulis mandarin n cara bacanya takut salah. Ai bilang gpp sebut aja, y udah aku sebut n dia beneran loh bisa langsung nulis sambil ngasih penjelasan gitu.

Ai sempat tanya kamu belajar mandarin darimana, kok bisa pelafalannya? Aku jawab dari sekolah. Lalu Ai nulis lagi sambil kasih tau arti nama kita berdua, karena aku sempat tanya artinya apa soalnya aku lupa 🤣.

Terus y banyak ngobrol-ngobrol deh sama si Ai mumpung sepi juga. Ai udah umur 75 loh n dia fasih bahasa inggris, soalnya ada moment pas bule lewat dia jelasin satu-satu arti kaligrafinya..amaze…

Btw permintaan penulisan kaligrafi disini ga bayar alias free, kalaupun mau bayar boleh sukarela Ai ga matok harga 🙂

Kita pilih sukarela soalnya kesempatan gini jarang-jarang ada, n gimanapun pakai kertas khusus, tinta khusus, kuas, itu semua modal n pasti ga murah.

Eh ga tau nya dikasih bonus sama Ai 2 tulisan lagi hi..hi..hi..plus aku ada minta foto bareng sama beliau.

Oh iya kaligrafi yg digantung-gantung itu rata-rata dijual y, jadi kalau ada yg minat beli atau mau koleksi bisa dibeli disini. Ga semua harganya mahal n kalau mau nego si Ai welcome, contoh ada salah satu yg gede harganya 15jt, dia bilang kalau ada yg nawar 5jt juga dilepas sama dia yg penting laku ga numpuk dirumah ha..ha..ha.. n beliau bilang belum tentu tahun-tahun akan datang dia ikut pameran lagi mengingat usianya yg udah segitu y hu..hu..hu..sedih..

Setelah pamit kita berdua naik ke lantai 1 lagi, si Koko mau ngopi ke Tak Kie, jadi lah nongkrong disitu sambil ngobrol-ngobrol.

Kalau dilihat-lihat tempat makan disini cenderung jualannya Asian Food, tapi beragam ga cuma chinese food aja.

Contohnya Gyukaku & Bari Uma Japanese Food, Khubilai Khan Mongolian Food, Lu Li Fang Sichuan Food, lainnya yg belum tau krn masih comingsoon.

Mall ini termasuk baru banget openingnya, pas tgl 8 Desember 2018, jadi bisa dipahami masih pada kosong.

Buat yg mau liat pameran kaligrafinya, pamerannya berlangsung dari tgl 7 Januari sampai tgl 7 Februari 2019 aja.

Buat yg mau nyobain tempat makannya, mereka lagi pada ada disc n promo :p

Yg mau kesini sekedar lihat-lihat n makan lalu jalan kaki menuju Glodok boleh juga xD

Our 4th Anniversary

Published December 31, 2018 by fereshia

Holaaa…

Postingan kali ini bisa dibilang cukup singkat *mungkin* ha..ha..ha..

Tahun ini karena satu dan lain hal kita berdua ga ngerayain anniversary. Walaupun hanya sekedar ucapan n ga pergi-pergi keluar/dinner tapi tetap happy 😊

Happy juga karena tahun ini kita udah 10thn bersama-sama.. Time flies so fast.. n perjalanan masih panjang hi..hi..hi.. doakan kami berdua longlast selamanya y 😄

Happy Linen Anniversary Hubby 💕

Terus sebenarnya banyak yg mau diposting tapi satu dan lain hal yg membuat postingannya terhambat/ga bisa ngetik T_T

Diusahakan ngetik lagi tahun depan 🙂

Anyway berhubung dipenghujung tahun, aku sekalian mau ngucapin, Merry Christmas y buat teman-teman yg merayakan 🙂

Byebye tahun 2018 yg banyak kenangan n Welcome 2019..

Semoga ditahun 2019 kita semua diberikan kesehatan, rejeki berlimpah, kesuksesan & semuanya yg positif-positif semakin bertambah ^^

Ps : makasih banyak Koko Hubby buat hadiah istimewanya ho..ho..ho..

2x Miscarriage/ Keguguran

Published November 30, 2018 by fereshia

Note : Ini bakal jadi cerita yg panjang, mudah-mudahan ga pada bosen…

Kejadiannya udah lewat tapi baru bisa diceritain sekarang…..

28 Oktober 2017

2 hari after dari Bandung, tiba-tiba ngerasa bagian n*ppl* sakit, intinya jadi sensitif bagian itu, tapi dibagian lain engga. Terus mikir ini mau mens kah? Coz lupa kalau aku mau mens yg sakit sensitif itu br*astnya atau n*ppl*nya *akibat mens acak adut gini lah sampai lupa.

Selama seminggu dr tgl 28 itu sempet mikir mungkin hamil, tapi ragu juga soalnya keinget eh iya y bentar lagi udah mau mens udah mau deket tanggalnya.

Siklus mensku sempet teratur 26 hari karena dikasih obat buat ngatur hormonnya sama dsog, kl ngikutin siklus yg itu berarti tgl 7 Nov 2017 harusnya mens. Tapi karena bulan Oktobernya mens di tgl 12 which is jadi 30 hari kalau seandainya mau diikutin siklus 30 hari berarti telat-telat tgl 12 Nov harusnya udah mens.


1 November 2017

Ke lab untuk cek hormon progesteron berdasarkan rujukan dsog, sore hasilnya bisa diambil. Pas dibuka sambil berharap semoga sel telurnya ada yg besar lebih dr 2cm.

Seriously! aku berpikir seperti itu, karena hormon progesteron itu kan berhubungan dengan ovulasi n telur, apalagi hasil tes yg dulu-dulu angkanya cuma ‘0,sekian’ doang. Makanya jadi mikir itu ada hubungannya sama ukuran sel telur padahal bukan.

Pas dibuka tertera angkanya 38,xx aku sama suami saling pandang-pandangan ini artinya apa? Y udah lah nanti bawa ke dsog aja pas jadwal konsul. Tapi didepan angkanya itu ada simbol ‘H’ (H 38,xx) nah aku curiga, ini H apaan? Hamil?… Coba googling tapi ga dapat jawaban juga, karena katanya kalau hamil angkanya harusnya diatas 44 nah punyaku dibawah angka 40, tapi kenaikannya juga terlalu drastis dari 0 koma sekian jadi 30an. Jadilah mikir oh bukan hamil kali, semoga ga ada apa-apa n bukan penyakit.

Kenapa ditepis pemikiran hamil? karena timingnya lebih pas kalau mengarah ke mau mens. Ditambah pas tgl 6 Nov perut bagian bawah mulai sakit, udah mikir ini pasti besok mens.

Nah tapi makin lama kok perut bawahnya makin sakit, ini ga hilang-hilang rasa sakitnya, n baru kali ini sakitnya berlangsung lama.


7 Nov 2017

Pagi-pagi ke toilet buat ngecek, eh belum mens, ntar siang kali y toh hari masih panjang.

Terus iseng ambil testpack siapa tau kan.

Hasilnya?… ternyata negatif.

Ditunggu berhari-hari belum mens juga tapi ini perut sakitnya ga hilang-hilang, nyut-nyutan terus sampai mau nangis. Terus jadi mikir macam-macam, jangan-jangan minggu kemarin sebenernya hamil tapi gara-gara minum wine makanya jadi sakit gini perutnya. Di tgl 5 nov itu ada undangan keponakannya si Koko, n disitu aku sempet minum wine dikit 3 teguk, untung ga dihabisin segelas.

Si Koko bilang ga lah jangan mikir yg engga-engga, bukan karena wine. Tetap aja hati ini mikir yg macam-macam karena baru pertama kali ngalamin perut bawah sakit sampai berhari-hari. Di tgl 10 nov sakitnya mendingan tapi tgl 11nya sakit lagi. Koko sempet ngeledek hamil kali, aku jawab orang udah testpack n negatif.

ternyata perut sakit ini bukan karena wine tapi karena rahimnya sedang meregang membesar, sedang mempersiapkan diri.


11 Nov 2017

Masih belum mens tapi deadline masih tgl 12 jadi masih santai n mikir y udah masih ada harapan mens, atau paling telat lagi, kalau telat seminggu tetap kudu ke dsog & kalau mens jg tetap kudu balik ke dsog jadi sama aja.

Tiba-tiba kepengen testpack lagi hitung-hitung ngabisin sisa testpack.

Pas ngecek n liat garisnya ah negatif lagi y udahlah, terus tinggal bentar. Pas balik toilet n mau buang testpacknya aku liat lagi eh..loh…koq ada garis samarnya? Tipis n samar banget tapi ada 🤔

Mikir, jangan-jangan karena udah mau expired kali nih testpack. Terus ambil testpack lainnya lagi yg beda merk yg dapat gratisan n hasilnya sama samar banget cuma garisnya yg testpack ini lebih tipis. Karena ga yakin akhirnya memutuskan coba kita tes beberapa hari lagi.

20171111_074015-1.jpg

atas : testpack gratisan, bawah : hasil pertama kali samar


14 Nov 2017

Perut bawah yg sakit udah lebih mendingan, bagian n*ppl* tetap sakit. Ambil testpack terus ketoilet, hasilnya tetap sama samar juga. N tetap mikir ini testpack expired y 😂

Tapi yg bikin mikir positif masih ada chance hamil karena suhu badan. Selama ini aku masih mencatat suhu badan tiap hari, ga rajin juga sempet ditahun 2016 off mulai Feb 2017 baru catat lagi suhu badan pakai aplikasi *males nulis jd pakai aplikasi.

Biasanya kalau setelah masa subur sampai menjelang mens suhu tubuh tuh menghangat, n aku perhatiin rata-rata suhu tubuhku naik itu sekitar 7 hari sampai max 13 hari sebelum akhirnya mens. Nah ini udah lebih dari 14 hari suhu tubuh ada diatas terus, suhu normalku 36.3-36.5, ini stabil di 36.7-36.9 selama lebih dr 14 hari.


17 Nov 2017

Perut bawah udah ga sakit lagi, mulai jarang-jarang sakit diminggu-minggu ini (13 Nov-19 Nov). N*ppl* juga sama diminggu ini udah ga gt sakit lagi. Tapi bagian ar**la terlihat melebar n breastnya jadi lembut.

Testpack lagi, hasil masih sama samar-samar tapi samarnya udah lebih keliatan. Disini udah ganti merk testpack, pake d*r*ct test. Pas tgl 11, 14, 17 itu pake merk On*m*d.

Malamnya sempat ngeflek coklat dikit campur lendir gitu. Disini ga panik soalnya sempat baca-baca sebelumnya kemungkinan itu implantation bleeding, embrionya lagi proses menempel. Sempet kasih tau si Koko ini kenapa y tiba-tiba ngeflek n Koko kirain kecapean.


19 Nov 2017

Perut bawah sakit lagi tapi sedikit. Testpack lagi pagi-pagi pas bangun tidur kali ini pake sens*t*f. Pas tes udah hopeless soalnya sambil ditungguin tapi garisnya yg muncul cuma 1, yah udah deh..ditinggal bentar pas balik lagi eh ada garis samarnya yg muncul.

Di tanggal segini tuh sebenernya sempat kepikir mau tanya Ci Dewi perihal hasil testpack *dadah dulu sm mommy duo B 😃 , tapi di urungkan niatnya soalnya selain sungkan, kalau ga salah Ci Dewi udah dekat lahiran gt, jadi takutnya malah ngerepotin dengan bales-bales chat/pertanyaanku, takut ganggu waktu istirahatnya juga.

Mau tanya Ci Epoi tapi sungkan juga 😅 n takut ganggu waktu istirahatnya juga soalnya belum lama lahiran, ga tega ganggu *dadah2 sama mommy duo C hi..hi..hi.. clueless *diri ini mah anaknya ga enakan, mau nanya segan mulu haiyah… Mau tanya temen tapi rata-rata garis testpacknya tegas semua, jadi serba bingung..

**Setelah tgl 17 kemarin di tgl 18 n 19 ini ga ada flek lagi.

20 Nov 2017

Tiba-tiba paginya bleeding, persis kayak mens, panik tapi mikir yah mens deh y udah gpp, tapi disisi lainnya lagi kayak ada perasaan menusuk dihati n bilang kalau ‘ini gw hamil, tapi loss’.

Selama pake testpack kemarin-kemarin itu aku belum ngasih tau ke Koko, karena hasilnya masih rancu, bahkan ada yg garisnya mau hilang. Tapi gara-gara keluar darah itu aku langsung cerita n nunjukkin hasil-hasil testpacknya, sambil nangis-nangis.

Awalnya Koko bilang ‘y udah akhirnya mens kan, coba lagi bulan depan’, tapi otomatis aja gt air mata ngucur n sambil nangis aku bilang ‘ini hasil testpacknya ada garis samarnya, kayaknya hamil bukan mens’.

Tapi Koko masih mikir positif kalau itu mens. Terus aku bilang kalau besok ke dsog aja sekalian cek, memang udah jadwalnya juga buat balik control n dia setuju.

Sebenarnya niat awal tgl 22-25 Nov baru mau control ke dsog, jadi kalau beneran hamil setidaknya udah telat semingguan kan, lebih bisa diconfirm gt. Plus dsognya juga bilang kalau bulan depannya ditunggu seminggu belum mens balik lagi kesini siapa tau udah hamil. Jadi secara timing pas kan.

Nah gara-gara bleeding ini lah akhirnya diputuskan jadi tgl 21 aja ke dsog. Kenapa ga langsung di tgl 20 Nov? Karena saat ini kondisi mentalku sepertinya ga memungkinkan.


21 Oktober 2017

Niat ke dsog sore, paginya siap-siap mandi dulu n sekalian ganti pembalut. Darah makin banyak persis kayak lagi mens, tapi aku ngeliat ada yg beda, eh ini apa kok warnanya beda? Teriak manggil si Koko suruh liat *duh maaf y menjijikan, tapi saat itu yg kepikiran y manggil suami buat konfirmasi ini apa, darah?

Dibilang gumpalan y udah ga berbentuk bulat sih, tapi aku yakin ini bukan darah mens, n tiap mens dari dulu ga pernah ada gumpalan, feeling hati fix ini keguguran.

Lalu sorenya sempat kerumah Nyokap dulu, pas-pas an Nyokap nanya ke dokter kontrol? Y udah bilang iya sekalian mau tau ini mens atau bukan soalnya kayak ada gumpalan takutnya loss. Nyokap disini masih positif bilang ‘mens kali ah’.


Lanjut habis itu kita ke dokter sambil bawa 3 biji hasil testpack, sengaja ga bawa semuanya.

N…..

Dokter confirm kalau ini hamil n loss, karena dicari-cari udah ga ada plus hasil lab kemarin confirm kalau hamil. N dia bilang kalau hasil testpacknya samarnya kayak gini ini udah pasti hamil, selama hasil testpack samar tapi keliatan tanpa dibawa ke cahaya matahari itu berarti bener.

Kaget, lemas, mau nangis tapi ditahan-tahan. Pas diruangan dokter mata udah mulai berkaca-kaca tapi ditahan, lalu dokter resepin Doxyline karena ga ketauan gugurnya karena apa jadi diresepin antibiotik buat jaga-jaga.

Dokter bilang kemungkinan calon embrionya ga bagus jadi luruh dengan sendirinya. Ga perlu dikuret biarin luruh secara alami karena jaringannya juga ga ada menurut hasil pemeriksaan n ga perlu minum peluruh. Dokter bilang sekitar semingguan biasanya udah bersih.

Dari dokter kita meluncur ke apotik buat tebus antibiotiknya, sepanjang perjalanan di dalam taxi kami berdua diam, perasaanku campur aduk plus nahan nangis biar ga nangis didalam taxi…

Sampai rumah, malamnya blaaarrr..nangis cukup lama.. Kalau ga salah ada kali 2 hari atau 3 hari aku nangis lagi nangis lagi, tiap ingat nangis, kasih tau ortu nangis.

After 2 years+ then i got the positive n now harus hilang lagi…

Saat mengalami kejadian itu aku ga menyalahkan siapa pun n apapun tapi terus-terusan menyalahkan diri sendiri.

Pikiran saat itu : ah kok bodoh banget sih harusnya pas testpack ada garis tipis langsung aja kedokter buat mastiin, biarin aja kalau belum keliatan apa2 yg penting bisa dijaga dari awal; kenapa kemarin-kemarin ga bedrest?; kenapa pakai kaget banget liat ondel-ondel sampai ngeflek?; kenapa urusan FIL di stress-in? n kenapa-kenapa lainnya yg intinya semua nyalahin diri sendiri. Makanya minggu-minggu itu kalau keinget nangis, ceritain ke ade sendiri nangis.


Belum habis masa sedih, seminggu kemudian kita cerita ke FIL, tau apa yg FIL bilang? Ini aku tulis pake bahasa inggris aja y, dia ngomong pake bahasa indonesia sih cuma aku ga kuasa nulisnya, jadi aku translate aja secara singkat he..he.. He said that i can’t pregnant/have a kids.

Masih masa sedih banget baru lewat seminggu tapi dapat ucapan begitu 😭

Ga hanya perasaan makin down yg muncul, nangis lagi iya, sedih, marah n sakit hati. Aku akui saat itu aku sakit hati banget dapat comment kayak gitu, i really need support bukan dikatain.

Beberapa temen yg denger ceritaku ini semua ikutan marah, karena mereka berpikiran ‘ini kan bukan salah kamu, siapa bilang kamu ga bisa buktinya kemarin hamil n ini kan bukan kemauan kamu lost, kalian berdua juga selama ini berusaha, kok bisa sih ngomong begitu’ kurang lebih tanggepan mereka begitulah hampir mirip-mirip tanggepan satu sama lain.

Jujur y rasa sakit ati itu ga gampang hilang, aku juga maunya bener-bener bisa lupain tapi sulit. Karena moment pas si FIL itu ngomong pas lagi down-downnya jadi menohok n membuat luka yg dalam sekali, n karena kita tinggal bareng yg ketemu 24 jam terus-terusan, kalau beda atap mungkin lebih mudah melupakan karena ga tatap muka tiap saat, makanya susah hilangin rasa sakit hatinya.

Selama masa-masa ini jadi jarang buka medsos, hp dipake cuma buat chat sama cari tontonan yg lucu-lucu.


Lalu nungguin bulan Desember mens tapi ga mens juga. Akhirnya awal Januari 2018 ke dsog lagi, pas control dia bilang ini sebentar lagi mens ditunggu aja.

Ditunggu sampai Februari ga mens juga, balik lagi control. Ternyata ketebalan rahimnya ga nambah makanya ga mens, akhirnya diresepin lagi lah obat biar mens.

Selama bulan November – Februari ini rasa sakit hati ga hilang-hilang, stress makin nambah lagi n lagi.

Untuk mengurangi stress n rasa sedih aku mulai sering coloring n beli beberapa coloring book. Biar ga makin kepikiran jadi cari hal yg bikin fokus n rileks. Tapi ternyata ini kurang buatku, cuma bersifat sementara aja. N diri ini sudah mulai merasa ‘i need help’ kalau ga bisa makin jadi.

Saat itu cerita ke Koko kalau aku ngerasa butuh bantuan biar stress ini hilang, mau ke psikiater/ terapi/ psikolog/ liburan or apapun but i need help sebelum makin parah n jadi depresi akut. Ga cukup kalau cuma curhat sama suami atau ade doang karena luka+stressnya udah numpuk.


Lalu ga sengaja ketemulah tentang Hypnofertility by Ibu Lanny K. Langsung aku sounding ke Koko aku mau ikut ini gimana buat reduce stress? (Tentang Hypnofertility ini akan aku bahas dipostingan lain y. Tapi intinya dari tahun 2017 sebenernya udah tau n mau ikut cuma saat itu masih mikir-mikir. Yg bikin kepengen ikut karena si Ibu Lanny ini, sedikit cerita y dulu sebelum married udah tau tentang hypnobirthing n punya cita-cita pengen Hypnobirthing kalau hamil nanti, makanya ketika ngeliat Hypnofertility oleh beliau y jadi tertarik lagi).

Eh si Koko setuju kita berdua ikutan biar kita berdua bisa reduce stress n hopefully bisa hamil lagi. Akhirnya daftar lah n ikut pelatihannya.

Longstoryshort setelah belajar Hypnofertility n latihan setiap hari, it works! Ada salah satu penyebab stress yg aku alamin dimasa lalu yg release (tapi bukan yg soal FIL).

Ga lama aku sempat baca 1 buku yg judulnya Quantum Ikhlas, intinya ngajarin cari penyebab energi negatif/stressnya lalu ikhlaskan. Detik itu juga saat baca buku dipikiran sekelebat langsung muncul FIL.

After 1 bulan rutin latihan hypnofertility n ulang-ulang baca buku itu, bulan depannya aku hamil lagi. (buat yg stress apapun masalahnya coba deh baca buku itu, siapa tau bisa bantu hilangin/ngurangin stress juga).

** waktu acara bloggerati ternyata saat itu udah hamil tapi ga nyadar karena memang belum ngetes n belum telat juga he..he.. Sempet didoain sama Ci Melissa O biar nular eh ternyata nular beneran Ci..he..he..he..


14 Mei 2018

H+1 dari acara Bloggerati sempet chit chat sama Mommy B, nah setelah itu ga tau kenapa tiba-tiba kayak pengen ngetes aja. Jadi ambil testpack terus coba deh.

Loh kok ada garisnya tapi tipis banget, jauh lebih tipis dari hasil testpack kehamilan pertama yg dulu (istilahnya very very very faint line).

16 Mei 2018

Coba testpack lagi, ada garisnya tetap samar kayak garis di tgl 14.

18 Mei 2018

Testpack lagi, ada garisnya tetap samar kayak garis di tgl 14 n 16.

20 Mei 2018

Test lagi, kali ini garis samarnya sedikit nambah dibanding sebelum-sebelumnya.

21 Mei 2018

Kali ini test lagi pakai 2 testpack, yg satu sensitifitasnya 20miu, yg satu lagi 10miu. Garisnya sedikit lebih jelas lagi dari yg kemarin tapi tetap samar tipis.

Malamnya mau tidur sengaja test lagi pakai merk lain yg ada tulisan pregnant/not pregnantnya n ada weeksnya.

Hasilnya hamil n usianya around 1-2 weeks setelah ovulasi. Fyi, testpack merk Cl**rbl*e ini memang hitungnya berdasarkan ovulasi bukan dari HPHT, jadi kalau dari HPHT udah sekitar 4 weeks.

Moment ketika Koko tau hamil ini… priceless.

Pas awal kasih liat seluruh hasil testpack dia ga ada ekspresi, baru berekspresi ketika pakai si cl**rbl*e ini. Ternyata karena si Koko ga percaya, dia bilang pas liat hasil testpack kayak masih ada rasa trauma gt, jadi yg terlintas dipikiran dia ‘ini beneran ga nih, takutnya salah, udah liat besok aja lah pas ke dokter biar confirm’. Tapi pas liat yg ada weeksnya baru deh dia yakin ini beneran hamil, lalu mukanya sumringah.

Then our plan besoknya langsung cek kedokter. Kali ini kita gerak cepat buru-buru kedokter karena ga mau kejadian kayak sebelumnya lagi, biar diantisipasi n dapat penguat.


22 Mei 2018

Pagi n sorenya sebelum ke dokter ngetest lagi. Ini karena ga percayaan deh sampai ngetest banyak, ada mungkin hampir 10 biji ngetest kalau ditotal.

Ke dokter cuma bawa 5 biji aja, itu pun dokternya comment banyak juga ngetestnya n Koko jawab soalnya ga yakin.

Dicek usg trans V belum keliatan apa-apa, dokter bilang ada penebalan dinding rahim n ini confirm penebalannya kategori hamil. Jadi confirm 100% hamil, udah 4 weeks 4 day. Control lagi 2 minggu kemudian n diresepin penguat Duphaston dosis 2×1.

Rasanya pas denger hasilnya? happy banget n langsung ke apotek terus kerumah ortu buat ngabarin, karena aku pengen yg pertama tau kabar ini ortuku sendiri.

Comment nyokap? Berkah di bulan Waisak y. Comment bokap suruh hati-hati jaga diri n kesehatan.


29 Mei 2018

Seminggu setelah control menjelang siang pas lagi pipis n ngebasuh liat ada flek coklat. Langsung info ke Koko, n dia bilang gpp, jangan mikir macem-macem, hari ini istirahat aja bedrest. Ok, terus aku ditinggal pergi kerja sama dia.

Tiap aku ke toilet kok fleknya ga hilang-hilang, dari yg warnanya coklat muda banget kok jadi makin tua.

Makin lama warnanya jadi merah! panik!. Walaupun fleknya cair tapi berubah warna gini tetap aja syok. Buru-buru telp Koko minta dia pulang.

Selesai telp Koko langsung telp dsog tanya dia praktek ga hari ini, secara hari itu tgl merah dimana-mana libur. Ternyata ga praktek dia, sarannya bedrest n beli penguat langsung minum, besok pagi control. Karena penguat masih ada n tadi pagi baru minum jadinya ga beli. Bedrest sambil nunggu Koko pulang.

Ga lama Koko pulang sekitar jam 1an siang. Terus ceritalah aku kejadiannya n kasih tau juga apa kata dokter. Sebenarnya aku tetap ngotot mau cek ke RS cuma masalahnya para dokter lain juga libur, n Koko bilang kalaupun dipaksa kondisiku ga memungkinkan naik taxi, nanti makin bleeding. Jadi keputusannya hari ini bedrest dulu, besok baru kedokter.

Sejak siang aku jadi takut minum air, karena takut bolak balik toilet yg jadinya takut nambah banyak keluar fleknya. Makan malam dimeja makan takut n udah ga nafsu, ga mandi juga. Pokoknya pengen cepet besok n berdoa terus fleknya berhenti.

Malam sebelum tidur sengaja pakai pembalut biar tau besok masih ngeflek ga n kayak apa.

Sempet chat ci Tina karena dia punya pengalaman mirip juga, n solusi dia bedrest juga sama minum penguat.

Entah kenapa sore itu sampai malam kayak ada yg ngomong ‘i’m ok Mommy, dont worry, aku baik-baik aja, jangan terlalu cemas, everythings allright’. Waktu cerita ke suami n ke ci Tina comment mereka kurang lebih sama, mgkn dedenya ga mau aku panik, dedenya aja yakin masa mamanya ga yakin, dedenya juga lagi berjuang.

Dari pagi sampai malam berdoa terus, afirmasi positif, praktekin hypnofertility n dengerin hypnobirthing biar rileks. N malam itu akhirnya aku pasrah, dalam hati bilang yg terjadi terjadilah, apabila bisa bertahan aku bersyukur, kalau pun tidak aku juga tetap bersyukur bisa hamil lagi, mungkin memang belum waktunya 🙂


30 Mei 2018

Pagi hari sebelum ke dokter mandi dulu, ke toilet cek aman ga ada flek banyak, jadi tenang.

Keluar ambil tissue masuk kamar mandi lagi begitu lepas celana serrrrr ada yg ngucur n itu warna merah, darah. Iya darah warna merah tua, jadi sepertinya flek kemarinnya itu keluar setetes-setetes, karena berjam-jam tiduran jadinya ngumpul, jadi begitu berdiri ada gravitasi keluarlah semua tetesan yg udah ngumpul itu.

Lemas, pasrah sudah tapi hati udah ga terlalu kaget, mungkin karena malamnya sudah pasrah diikhlaskan juga. Langsung mandi, pakai pembalut, cerita ke Koko lalu kita kedokter.


Sampai didokter diperiksa n dokternya bilang ‘ini udah kayak mens y bukan flek lagi’. Dicari-cari lalu dokter bilang ini keliatan ada pendarahan didalam rahim, janinnya dicari juga ga ada, biarkan luruh dengan alami ini ga perlu dikuret.

Diagnosa dokter ini terjadi karena low hormone progesterone. Saat itu langsung nyadar pantesan kok hasil testpack ga tegas-tegas juga garisnya, harusnya makin hari makin jelas kan, kok ini samar terus.

Diantara tanggal 22-28 Mei itu aku ada sempat testpack lagi 1x, n garisnya tetap samar bahkan samarnya kayak waktu awal ngecek, tapi karena Koko bilang garisnya masih ada n makin jelas jadi mungkin itu perasaan aku aja n mataku yg salah.

Lalu dokter bilang ada kemungkinan lain yaitu hamil ektopik, tapi kalau diliat dari kondisi rahim tadi kemungkinan besar bukan hamil ektopik. Karena dilihat rahimnya bersih ga ada sisa jaringan. N dia bilang kalau penasaran boleh tes lab seminggu lagi bHcgnya, kalau ektopik nilai bHcgnya makin naik harus segera tindakan operasi, tapi tetap menurut dia ga perlu tes, cuma tetap dia kasih pengantar kalau mau cek y silahkan ga jg gpp sayang uangnya katanya.

Pulang kerumah kami sepakat ga usah tes lab lagi. Buat pembuktian nanti seminggu lagi testpack kl garisnya makin jelas berarti cepat kedokter.


Terus gimana? nangis! cuma kali ini nangisnya lebih karena aku takut diomongin sama FIL lagi, ada semacam trauma. Nangis karena loss lagi? Yes, yg bikin nangis menjadi jadi karena takut FIL ngatain macem-macem lagi, apalagi masih seatap tiap hari ketemu. Sakit hati kemarin belum hilang, kalau nanti nambah lagi gimana 😭

Ngomong ke Koko soal ketakutanku itu, n disuruh jangan dengerin. Lah gimana ga denger kalau dia ngomongnya didepan muka or suaranya kenceng 😤

Setelah itu selama beberapa minggu aku kembali mengasingkan diri dari dunia medsos dll, kali ini karena memang ga mood buka-buka hp, bahkan hp sering aku tinggal, jadi kalau saat itu ada yg wedding/birthday/berita duka dll maap y ga kasih ucapan or titipan or kado apa-apa karena benar-benar jarang pegang hp jadi ga tau info.


Dari 2x kejadian ini ada sedikit..uhmm.. apa y namanya mungkin bisa dibilang salah satu penyebab yg ga ada hubungannya sama hasil diagnosa dokter tapi ada andil dalam kejadian lost ini :

  • Kaget.

Saat kaget tubuh terguncang, kalau lagi apes mungkin jatuh. Waktu hamil pertama kaget karena ondel ondel nongol didepan muka tiba-tiba, pas nengok tiba-tiba muncul deket banget, jantung beneran berdebar-debar n pas pulang langsung ngeflek.

Hamil kedua hampir tiap hari aku kaget karena FIL, entah tiba-tiba ketok pintu pas aku lagi tidur, kaget dengar suara buang dahak, sebentar -sebentar manggil terus n tiba-tiba, yg jadinya aku mondar mandir terus bentar-bentar keluar masuk kamar.

Niat hati mau bedrest tapi jadinya ga benar-benar ada waktu untuk istirahat.

  • Karena kelewat stress (stress yg disadari n ga disadari).

Hamil pertama dalam kondisi stress, karena Fil baru kena TBC n dia ga mau minum obat. Sedang berusaha hamil lalu didalam rumah ada yg kena tbc tapi ga mau minum obat tapi disisi lain minta cepet dikasih cucu n always complain.

Lalu beberapa bulan setelah itu mikirnya karena lossnya udah lewat udah ga ada trauma, tapi salah! rasa traumanya masih ada n belum totally clear.

Stress karena rasa sakit hati, yg belum sembuh-sembuh saat itu (sekarang sudah).

Stress merusak hormon, makin stress kerja seluruh hormon makin kacau. Aku masih stress saat itu tapi aku berusaha cuek masuk telinga kiri keluar kanan, belaga ga mau mikirin tapi ternyata masih kepikiran. Ga sesimple itu jalan keluarnya kalau dalam hal promil/kehamilan/melahirkan. Justru harus dibereskan masalahnya biar ga kebawa terus, jangan sampai pas hamil stress n pas melahirkan jadi baby blues.

Jadi ketika aku hamil yg kedua kumpulan stress ini masih kebawa n masih tersimpan di alam bawah sadar, semua rasa kesal, marah, sakit ati, trauma masih ada. Ketika dokter confirm positif, beberapa hari sesudahnya hampir tiap hari, ‘kotak stress’ ini kebuka, muncul sekelebat gitu atau terlintas, yg kalau udah muncul bawaannya hati tuh gedeg lagi, emosi, marah, sedih.

Puji syukur saat ini stressnya bener-bener udah bisa dibilang berkurang jauh. Rasa marah, sakit hati dllnya itu sudah ke reduce n keluar semua, terhealing dengan baik. *selama ini aku struggle menghadapi semuanya.

Bersyukur juga selama mengalami kejadian ini (sampai sekarang) diri ini tidak membanding-bandingkan dengan orang lain n menyalahkan (misal : kenapa harus aku yg mengalami ini, kok dia begini kok aku beda, bener-bener sama sekali ga ada pikiran negatif contoh2 kayak gini), ga ada juga perasaan iri/sedih ketika melihat orang lain hamil/melahirkan/post foto video tentang hamil/lahiran/baby n anak2nya, yg ada aku ikut happy n mendoakan mereka 🙂

Don’t worry friends, you may leave comment/ text me/ ask me in real life/ wa/ mau kasih saran, pray, dll, it’s a support for me, i’m ok now 🙂

Buat teman-teman lain yg mengalami hal yg sama juga, terima n tetap optimis y. Sedih boleh, nangis boleh, tapi jangan sampai berlarut-larut terlalu lama, i know how it feels…

Pancoran China Town Point

Published October 17, 2018 by fereshia

Kalau dengar kata ‘Glodok’ orang pasti udah ga asing lagi kan y, rata-rata udah pada tau juga dimana.

Tapi ada yg tau gedung ‘Gloria’?..tau gedung yg disebrang gedung Chandra? Yg sekarang udah ga ada lagi Glorianya. Mungkin ada yg ingat kalau Gloria ini dulu sempat kebakaran besar banget terus katanya mau dibangun yg baru entah apa.

Sedikit bernostalgia y, dulu aku sering banget ke gedung Gloria ini, kalau ga sama Mama, y sama Ama atau ii, atau sama Papa. Didalam Gloria ini banyak toko obat, ahli nujum, jualan baju, jualan DVD, makanan, manisan, makanan/snack jadul, sama satu lagi ada yg namanya Gloria Babyshop (GB), n masih banyak toko jualan yg lainnya.

Nah kalau pergi kesini udah pasti mampir ke GB ini, ada aja yg bisa dibeli disini ha..ha..ha.. kalau nyari kado dulu pasti belinya disini 😝 terus activity book buat anak-anak jg beli disini, udah kayak toko serba ada deh.

Habis ke GB biasanya kita naik lagi 1 lantai ke atas, dimana lantai atas ini jualan makanan/snack/minuman, yg jarang kita temuin/udah jadul ada disini. Habis belanja disini biasanya baru kita pulang ho..ho..ho..

Sampai pada akhirnya suatu ketika Gloria ini kebakaran hu..hu..hu..sedih deh waktu itu, soalnya dari luar area Gloria smp kedalam dulu banyak yg bisa dilihat n dibelanjain, tiba-tiba jadi tanah kosong gitu kan sedih y.

Lalu dengar-dengar setelah kebakaran memang mau dibangun gedung baru, tapi entah gedung apa n kapan terealisasinya.

Intermezonya cukup sampai disini kayaknya y ntar kepanjangan 😛

Nah sekarang tempat bekas Gloria itu udah dibangun lagi & udah bisa didatangin/dimasukin, tapi nama tempatnya berubah.

Sekarang nama gedungnya Pancoran Chinatown Point.

Arsitekturnya sendiri dari luar berkesan oriental gt, dengan dominan warna merah, emas n kuning, berasa kayak lagi di dunia lain 😆

Nah dibelakang Pancoran Chinatown Point ini ada apartemen. Seru kali y kalau punya apartemen di kawasan Glodok wkwkwk.

Belum lama ini aku sempat kesana n masuk ke dalam liat-liat, coz kebetulan Pancoran Chinatown Point ini baru buka mungkin sekitar bulan September baru opening.

Nah didalam sini ada apa aja? Begitu masuk dari pintu utama depan kita disambut sama toko emas 🤑 pas banget ini toko emas ditengah-tengah ha..ha..ha.. lalu dibagian kirinya ada ruangan untuk marketing office, n dibagian kanannya ada ruangan kosong yg katanya itu akan digunakan untuk acara bazaar.

Masuk lebih kedalam lagi ternyata masih sepi, ditengah area ada beberapa stand yg buka misal stand manisan kumis naga, jualan lampion-lampion/hiasan gitu.

Jalan lagi kita akan menemukan eskalator untuk naik ke lantai selanjutnya. Nah disini makin kerasa nih desain interiornya Chinese oriental banget.

Di lantai berikutnya ada beberapa toko yg buka tapi kebanyakan masih tutup.

Naik lagi ke lantai 1 sama juga ada yg buka ada yg tutup, ada yg jual makanan cemilan/manisan gitu disini, ada toko obat juga.

Kemudian naik lagi ke lantai 2 lantai yg paling atas yaitu foodcourtnya. Begitu masuk area foodcourt suasananya lebih agak rame dibanding dibawah-bawah. Para Asuk Ai bakal seneng nih ngumpul disini ha..ha..ha..

Stand yg jualan makanan belum banyak yg buka sih, tapi udah ada beberapa di isi penghuninya jadi ga sepi-sepi banget isi foodcourtnya tapi pilihan makanan memang masih agak terbatas.

Tempat foodcourtnya lagi-lagi dalam suasana Chinese dengan dominan bahan kayu-kayu.

maaf fotonya ngeblur

Area foodcourtnya bisa dibilang cukup luas, n desainnya ‘kekinian’ banget, pakai lampu-lampu kecil, lightingnya ok. Tapi aku kurang tau sistem pembelian makanan minuman disini gimana, apa bayar cash langsung dikasir masing-masing, atau tuker voucher, atau ada kasir khusus, karena kemarin belum ada menu yg menarik hati jadi ga coba beli he..he..he..

Di setiap lantai ada security nya, jadi aman kalau mau tanya-tanya letak ini dimana, itu dimana.

Hasil dari keliling-keliling sempat ngeliat ada yg jual baju, manisan, cemilan, baju-baju bayi, toko obat, pakaian dalam, kue-kue. So far secara keseluruhan belum banyak toko yg buka, entah karena memang belum buka atau memang belum banyak yg beli kiosnya 😅

Kalau menurutku bisa dibilang konsep bagian dalam Pancoran Chinatown Point ini agak mirip m*ngg* dua sq**re dengan versi lebih kecil (diluar desain y).

Aku suka sama bagian dalamnya yg terkesan ‘wah’ banyak lampu-lampu yg menambah kesan ‘wah’nya *mungkin karena masih baru n sepi 😝*, terus banyak pilar-pilar besar juga yg bikin terlihat kokoh.

Sempat tanya sama bagian marketing officenya, ternyata tiap lantai dikhususkan tergantung jenis usahanya. Secara garis besar gedung ini kan terdiri dari 4 lantai, lantai 1 khusus jualan pakaian, lantai 2 khusus makanan/foodcourt, nah 2 lantai yg dibawah lantai 1 itu ( GF &UG) aku ga tanya spesifiknya buat jualan apa 😅 tapi 2 lantai dibawah ini ukuran kiosnya lebih besar daripada yg dilantai 1.

Untuk area parkir, disisi bagian kanan dari luar gedung sebenarnya aku ngeliat ada pintu masuk & pintu keluarnya yg biasa ada pengambilan karcisnya itu, tapi kurang tau ini area parkir khusus penghuni apartemen atau pengunjung pun boleh, mengingat tepat dibelakangnya tuh apartemen.

dikala malam hari

Menurutku sih ini bakal jadi salah satu tempat yg rame banget, bakal jadi alternatif lain (buat para Akong, Apho, Asuk, Ai, n yg muda-muda) selain gedung Chandra kalau bosen kesini bisa mampir kesebrang n sebaliknya, apalagi di moment-moment dekat akhir tahun begini n menuju Xinjia/Imlek, kalau tokonya buka semua beuh rame deh ditambah nanti masuk TV tiap jelang Imlek bakal rame beeeuttt 🤣

Buat yg penasaran cuzzz mampir dimari.. Kalau ga salah dari tgl 25 Sep-28 Okt itu ada bazaar makanan disini, walaupun kemarin pas aku kesana ga ada tanda-tanda ada bazaar sih padahal kesana jam 11an belum buka kali y ha..ha..ha..

Next time bakal mampir kesini lagi ah ajak Enyak Babeh wkwkwk..

Update sedikit :

Ternyata disini ada Gramedia ha..ha..ha..walaupun Gramedianya kecil, n mungkin hanya disini sebentar doang karena ada tulisannya ‘Gramedia Exhibition’ dilantai UG dipojok belakang.